Pemimpin Boko Haram Meninggal: Apa Implikasinya terhadap Kemanusiaan dan Keamanan?

-

Berita Baru, Internasional – Pada 19 Mei 2021, Abubakar Shekau, pemimpin lama Boko Haram (juga dikenal sebagai Jamā’at Ahl as-Sunnah lid-Dakwah wa’l-Jihād atau JAS) tewas dalam bentrokan dengan Negara Islam Afrika Barat, Provinsi (ISWAP). Selama serangan itu, Shekau dilaporkan meledakkan rompi bunuh dirinya, membunuh dirinya sendiri secara instan.

Sementara kematian Shekau merupakan kemunduran yang signifikan bagi Boko Haram, hal itu juga memiliki konsekuensi bagi krisis kemanusiaan di timur laut Nigeria sebagaimana analisis yang dilakukan oleh Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS), sebuah lembaga swasta bebas pajak yang berfokus pada isu-isu kebijakan publik internasional.

Tahun lalu, akses bantuan kemanusiaan telah memburuk. Para pekerja bantuan bahkan menjadi sasaran langsung kelompok-kelompok bersenjata, mengingat permusuhan JAS terhadap pekerja bantuan. Kecuali jika strategi ISWAP berubah, kondisi ini tidak mungkin berubah setelah kematian Shekau.

Situasi kemanusiaan secara keseluruhan di timur laut Nigeria

Lebih dari satu dekade, krisis kemanusiaan di timur laut Nigeria—Negara Bagian Borno, Yobe, dan Adamawa—adalah salah satu yang terbesar di dunia. Per Februari 2021, diperkirakan 8,7 juta orang membutuhkan bantuan kemanusiaan dan per April, lebih dari 2,2 juta orang mengungsi (80 persen di antaranya adalah perempuan dan anak-anak). Kerawanan pangan memburuk, dengan 3,2 juta orang menghadapi kerawanan pangan akut yang tinggi, angka yang diperkirakan akan meningkat menjadi 4,4 juta orang dalam bulan-bulan musim panas mendatang. Krisis kemanusiaan ini sebagian besar didorong oleh konflik yang sedang berlangsung antara ISWAP, JAS, dan pasukan keamanan Nigeria dan diperburuk oleh pandemi Covid-19.

Berita Terkait :  Upacara Penyerahan Korban Penculikan Nigeria Berujung Kekerasan, 3 Orang Terkena Tembakan
Berita Terkait :  Jaga Hutan, Warga Nigeria Adakan Festival Osun Osogbo

Perubahan terbesar pada lingkungan operasi kemanusiaan adalah memburuknya akses dan penargetan yang disengaja terhadap infrastruktur dan personel kemanusiaan. Menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA), dari Januari hingga Maret 2021, ada 1.157 insiden akses kemanusiaan di timur laut Nigeria, meningkat dari tahun ke tahun sebanyak 453 insiden. Akses sebagian besar dibatasi oleh ketidakamanan yang terus-menerus, infrastruktur yang buruk, hambatan logistik birokrasi, dan strategi “kamp super” pemerintah Nigeria yang membuat daerah-daerah tertentu tidak dapat diakses oleh bantuan kemanusiaan. Selain itu, kelompok bersenjata terus menargetkan lalu lintas di sepanjang jalan utama di timur laut, membuat pekerja bantuan sangat bergantung pada Layanan Udara Kemanusiaan PBB untuk akses ke lokasi lapangan.

OCHA menyebutnya “pergeseran yang nyata”, personel, fasilitas, dan aset kemanusiaan kini menjadi sasaran langsung oleh ISWAP dan JAS. Baru-baru ini, pada April 2021, ISWAP menjarah dan membakar gudang-gudang kemanusiaan dan rumah-rumah pribadi dalam serangkaian serangan di Damasak, sebuah kota garnisun di Negara Bagian Borno. Serangan ini mengakibatkan penghentian sementara operasi kemanusiaan dan pemindahan lebih dari 65.000 orang, 80 persen dari populasi kota. Demikian pula, pada Maret 2021, ISWAP menargetkan fasilitas kemanusiaan dan rumah sakit, memaksa 25 pekerja bantuan mencari perlindungan sementara. JAS juga telah melakukan serangan signifikan, penculikan pekerja bantuan dan dilaporkan menyergap konvoi kemanusiaan. Kedua kelompok memandang pekerja bantuan kemanusiaan sebagai target yang sah; dalam majalah al-Naba edisi Agustus 2020, ISWAP menuduh pekerja bantuan melakukan spionase dan korupsi moral. Deklarasi ini muncul sebagai tanggapan atas kecaman internasional menyusul pembunuhan ISWAP terhadap tiga pekerja bantuan pada Juli 2020.

Berita Terkait :  Semakin Merajalela, Kelompok Bersenjata Menculik 300 Siswi Nigeria
Berita Terkait :  CSIS: Pabrik Uranium Pyongsan Aktif Produksi Sejak 1990 Hingga Kini

Apa implikasi kematian Shekau bagi operasi kemanusiaan?

Implikasi kematian Shekau dalam pandangan JAS dan ISWAP pada operasi kemanusiaan tidak jelas. Meskipun pendekatan JAS dan ISWAP berbeda terhadap warga sipil Muslim, —sebuah titik pertikaian yang diketahui antara kedua kelompok—perlakuan permusuhan mereka terhadap komunitas kemanusiaan serupa. Rincian seputar pembebasan pekerja bantuan ISWAP baru-baru ini belum sepenuhnya muncul; tidak jelas apakah itu mewakili perubahan strategi atau upaya sesaat untuk menangkap niat baik. Beberapa analis mengaitkan potensi pergeseran ini dengan kembalinya Abu Musab al-Barnawi ke tampuk kekuasaan setelah berhasil memimpin operasi ISWAP melawan Shekau. Namun, ISWAP sebelumnya melakukan beberapa serangan terhadap pekerja bantuan dan warga sipil, dan secara global ISIS telah mengumumkan bahwa mereka menganggap pekerja kemanusiaan sebagai target yang sah. Namun, bahkan jika ISWAP untuk sementara mengurangi penargetan langsungnya terhadap pekerja bantuan, tantangan akses dan serangan terhadap infrastruktur kemanusiaan kemungkinan akan tetap ada.

Berita Terkait :  Nigeria Sahkan Hukuman Kebiri bagi Pelaku Pemerkosaan

Pada hari-hari setelah kematian Shekau, para pejuang ISWAP dan loyalis JAS tampaknya berfokus pada pertempuran satu sama lain. Meskipun hal ini untuk sementara dapat mengurangi dampak kelompok terhadap layanan kemanusiaan, penduduk sipil kemungkinan akan terjebak dalam baku tembak, terutama di daerah yang sebelumnya berada di bawah kendali JAS.

Keuntungan ISWAP dari kematian saingannya jelas, tetapi kelompok itu masih akan menghadapi hambatan besar untuk memperluas jangkauannya. ISWAP dan JAS telah beroperasi di wilayah yang berbeda, dipisahkan oleh zona perbatasan yang melewati wilayah pemerintah daerah Mafa, Dikwa, dan Kala Balge. ISWAP masih akan berjuang untuk mengatasi tantangan kapasitasnya, menggabungkan pejuang JAS, dan menegaskan kontrol di wilayah yang sebelumnya dikuasai JAS di selatan dan timur Hutan Sambisa. Alex Thurston, dalam posting Lawfare baru-baru ini, menilai bahwa “kegiatan ISWAP memiliki batas yang tak terelakkan.”

Berita Terkait :  Nigeria Sahkan Hukuman Kebiri bagi Pelaku Pemerkosaan

Akhirnya, militer Nigeria dan Satuan Tugas Gabungan Sipil (CJTF), yang secara historis telah menarik rekrutan mereka dari Negara Bagian Borno selatan, akan memiliki pengaruh pada hasilnya. Militer terutama berfokus pada JAS hingga 2019, dan tetap terpaku pada penghapusan Shekau. Sementara menderita moral yang rendah, ketidakdisiplinan, dan kekurangan kapasitas, militer tidak memiliki banyak ruang untuk bermanuver. Namun, ia mendapat manfaat dari dorongan simbolis di masa lalu, termasuk ketika Presiden Buhari pertama kali menjabat pada tahun 2015.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU