Berita

 Network

 Partner

Pemerintah Suriah eksekusi 24 orang yang menjadi pemicu kebakaran hutan tahun lalu. Foto: Reuters.
Pemerintah Suriah eksekusi 24 orang yang menjadi pemicu kebakaran hutan tahun lalu. Foto: Reuters.

Suriah Eksekusi 24 Orang yang Menjadi Pemicu Kebakaran Hutan

Berita Baru, Damaskus – Pemerintah Suriah eksekusi 24 orang yang menjadi pemicu kebakaran hutan tahun lalu yang menewaskan tiga orang dan membakar ribuan hektar (hektar) hutan pada Rabu (20/10), kata kementerian kehakiman.

Meskipun Suriah sedang dilanda perang dan eksekusi terhadap kriminalitas sering terjadi, tapi jumlah orang yang dihukum mati pada hari Rabu (20/10) itu lebih besar dari biasanya.

Kementerian kehakiman Suriah mengatakan dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh media pemerintah bahwa 24 orang yang dieksekusi itu didakwa telah melakukan tindakan teroris yang menyebabkan kematian dan kerusakan infrastruktur negara dan properti publik dan pribadi melalui penggunaan bahan yang mudah terbakar.

Sebelas orang lainnya dijatuhi hukuman kerja paksa seumur hidup, empat orang menjalani kerja paksa sementara dan lima anak di bawah umur dijatuhi hukuman penjara mulai dari 10 hingga 20 tahun untuk tuduhan serupa.

Berita Terkait :  OPCW Rilis Laporan Penggunaan Senjata Kimia Berbahaya Militer Suriah

Identitas mereka tidak diungkapkan, dan tidak ada rincian yang diberikan di mana dan bagaimana eksekusi terjadi.

Para tersangka diidentifikasi akhir tahun lalu dalam penyelidikan kementerian dalam negeri atas kebakaran hutan di provinsi Latakia, Tartus dan Homs.

“Mereka mengaku telah memulai kebakaran di beberapa lokasi di tiga provinsi dan mereka juga mengaku mengadakan pertemuan untuk merencanakan kebakaran,” kata pernyataan kementerian kehakiman Suriah, dikutip dari Al Jazeera.

Diketahui, kebakaran hutan besar di Suriah itu terjadi pada bulan September dan Oktober 2020. Pihak kementerian kehakiman menambahkan pihaknya juga telah mendokumentasikan 187 kebakaran yang mempengaruhi 280 kota dan desa tahun lalu.

“Mereka menghancurkan 13.000 hektar (32.000 hektar) lahan pertanian dan 11.000 hektar lahan hutan, sementara juga merusak lebih dari 370 rumah,” imbuhnya.

Berita Terkait :  217 Korban Terluka Akibat Ledakan Tabung Gas Klorin di Iran

Kampung halaman Presiden Bashar al-Assad di Qardaha di provinsi Latakia dilanda kebakaran hebat, yang merusak berat sebuah bangunan yang digunakan sebagai gudang untuk perusahaan tembakau milik negara, yang sebagian runtuh.

Al-Assad melakukan kunjungan langka ke wilayah itu tak lama setelah api dapat dikendalikan.

Peneliti Suriah di Human Rights Watch Sara Kayyali mengatakan kepada Al Jazeera bahwa berita tentang 24 eksekusi itu “mengejutkan”.

“Apa yang kami ketahui dari pengadilan kontraterorisme dari kasus-kasus yang kami lihat di masa lalu adalah bahwa tidak ada proses hukum yang diberikan bagi siapa pun yang dituduh melakukan tindakan terorisme – tidak ada hak untuk pembelaan dan tidak ada pengacara,” kata Kayyali.

Berita Terkait :  PBB Desak Swedia untuk Memulangkan Anak-anak Daesh

“Tindakan pemerintah Suriah ini benar-benar menandakan seberapa jauh kita harus mereformasi sistem sebelum Suriah aman,” imbuhnya.

Konflik Suriah yang telah berlangsung selama satu dekade telah menyebabkan ratusan ribu orang tewas dan menelantarkan setengah dari populasi negara itu, termasuk lima juta pengungsi di luar negeri.