Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Latvian President Egils Levits and NATO Secretary General Jens Stoltenberg attend a news conference in Riga, Latvia November 29, 2021. Foto: Reuters.
Latvian President Egils Levits and NATO Secretary General Jens Stoltenberg attend a news conference in Riga, Latvia November 29, 2021. Foto: Reuters.

Latvia Minta Kehadiran Militer AS Secara Permanen Untuk Berjaga-jaga Terhadap Ancaman Rusia

Berita Baru, Riga – Pemerintah Latvia minta kehadiran militer AS secara permanen untuk berjaga-jaga terhadap ancaman Rusia dan ingin meningkatkan pertahanannya dengan Rudal Patriot AS, kata Menteri Pertahanan Artis Pabriks, Senin (29/11).

“Kami membutuhkan bantuan internasional tambahan,” kata Pabriks kepada Reuters.

“Kami ingin memiliki kehadiran permanen (militer) Amerika Serikat di negara kami. Dan pertahanan laut dan udara pada dasarnya berarti turun ke sistem seperti Patriot (rudal permukaan-ke-udara),” imbuhnya.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dijadwalkan tiba di ibu kota Latvia, Riga pada Senin (29/11) malam sebelum pertemuan dengan 29 negara anggota NATO yang rencananya akan digelar pada Selasa (1/12).

Pertemuan itu dilakukan di tengah situasi yang mengkhawatirkan terkait peningkatan keberadaan militer Rusia di perbatasan Ukraina.

Pasukan NATO sedang melatih keterampilan pertempuran di hutan Latvia yang bersalju dengan tank-tank kamuflase dan peluru tajam, dengan 1.500 tentara berusaha menghentikan serangan terhadap Riga dengan mengganggu dan menghentikan kemajuan musuh tak dikenal di utara kota.

“Pencegahan sangat penting,” kata Letnan Kolonel Kanada John Benson, komandan kelompok perang NATO di Latvia.

Didorong oleh pencaplokan Krimea oleh Rusia pada tahun 2014 dan dukungan Moskow untuk separatis di Ukraina timur, NATO telah mengerahkan empat kelompok tempur seukuran batalyon multinasional untuk mempertahankan Polandia dan negara-negara Baltik Lithuania, Latvia, dan Estonia sejak Juli 2017.

Moskow mengatakan tidak berniat menyerang Baltik atau Polandia dan menuduh NATO mengacaukan Eropa dengan memindahkan pasukan lebih dekat ke perbatasan Rusia.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan “tidak ada ancaman segera” terhadap NATO.

Pada bulan Mei 2021, Rusia mengumpulkan 100.000 tentara di perbatasannya dengan Ukraina, jumlah tertinggi sejak aneksasi Krimea pada 2014, kata para pejabat Barat. NATO mengatakan ada pembangunan militer besar lainnya di perbatasan Ukraina bulan ini.

Negara-negara Baltik dipandang sebagai sisi NATO yang paling rentan karena mereka terkait dengan wilayah utama aliansi hanya oleh koridor darat sekitar 60 km (37 mil) antara Polandia dan Lithuania yang dikenal sebagai celah Suwalki.

Pakar militer memperingatkan bahwa Rusia, melalui Belarusia, mungkin menangkap celah itu, mendapatkan koridor darat ke eksklave Kaliningrad yang dijaga ketat di Laut Baltik.

Pasukan AS ditempatkan di Jerman tetapi mungkin tidak mencapai Baltik cukup cepat jika terjadi serangan seperti itu, kata para ahli.

“Kami memiliki revisionisme saat ini terjadi di Rusia … dari perspektif itu kita tidak bisa terlambat di sini,” kata Pabriks, mengacu pada pernyataan Presiden Rusia Vladimir Putin bahwa ia akan membalikkan keruntuhan Uni Soviet jika ia memiliki kesempatan untuk mengubah sejarah Rusia modern.

Template Ads