Ikan Menghasilkan Miliaran Ton Karbon Kotoran di Lautan

Ikan
Riset terbaru menunjukan kotoran ikan bertanggung jawab terhadap 16% karbon di lautan, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut sebuah studi baru, kotoran, hasil pernafasan dan ekskresi lainnya dari ikan menghasilkan lebih dari satu miliar ton karbon setiap tahun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, hal tersebut lebih dari 15 persen dari semua karbon di lautan, sebagai penyera’ karbon aktif terbesar di planet ini, atau penyerap karbon dioksida.

Itu membuat ikan menjadi komponen penting dari siklus karbon, kata para peneliti, dimana dapat membantu mengatur level di atas dan di bawah air.

Tetapi perubahan iklim, polusi, dan penangkapan ikan komersial dapat mengganggu keseimbangan yang rapuh dan menggagalkan upaya untuk mengatasi emisi karbon.

Penelitian sebelumnya menunjukkan krill dan zooplankton membantu menyerap karbon dari permukaan, tetapi para ahli baru mulai mengeksplorasi peran ikan dalam siklus karbon global.

Dengan melakukan meta-analisis pada beberapa studi yang tersedia tentang feses ikan, para ilmuwan di Rutgers University memperkirakan mahluk bersirip ini bisa memiliki dampak yang hampir sama pada fluks karbon seperti zooplankton.

Mereka menentukan bahwa karbon dalam kotoran, pernapasan, dan ekskresi lain dari ikan membentuk sekitar 16 persen dari total karbon yang tenggelam ke kedalaman laut.

Itu sama dengan kira-kira 1,65 miliar ton per tahun.

Karbon dioksida yang diserap oleh laut diserap oleh ganggang permukaan yang disebut fitoplankton.

Ia dapat tinggal di permukaan, dikonsumsi atau tenggelam secara pasif ke kedalaman air, di mana ia dapat digunakan oleh organisme yang menghuni dasar laut.

Transformasi karbon dioksida dan nutrisi menjadi karbon, tenggelam dan terurai di dasar laut dikenal sebagai pompa biologis karbon.

“Karbon yang berada di bawah lapisan yang diterangi matahari menjadi terserap, atau disimpan, di laut selama ratusan tahun atau lebih, tergantung pada kedalaman dan lokasi di mana karbon organik diekspor,” kata Grace Saba, ahli biologi kelautan di Rutgers ‘Center untuk Ocean Observing Leadership dan penulis utama laporan yang diterbitkan di jurnal Limnology and Oceanography, Pada Sabtu (20/02).

“Proses ini adalah sebagai untuk menyeimbangkan sumber karbon dioksida,” kata Saba.

Para ilmuwan mengatakan laporan mereka adalah yang pertama meninjau dampak ikan terhadap fluks karbon, jumlah karbon yang dipertukarkan antara atmosfer, tanah, laut, dan makhluk hidup.

“Bentuk karbon dari ikan di perairan laut di mana sinar matahari menembus hingga kedalaman sekitar 650 kaki, termasuk pelet kotoran yang tenggelam, partikel karbon anorganik (mineral kalsium karbonat), karbon organik terlarut dan karbon dioksida yang terhirup,” kata Saba.

Dalam satu hari, ScienceAlert melaporkan, “silinder panjang kotoran ikan dapat tenggelam atau terbawa ribuan kaki, dan pelet ini anehnya tahan terhadap dekomposisi di dalam air.”

Saba mengatakan masih ada ketidakpastian besar dalam perkiraan mereka, dan penelitian di masa depan perlu dilakukan untuk melihat bagaimana perubahan iklim dan penangkapan ikan komersial memengaruhi peran ikan dalam fluks karbon.

“Mengukur jumlah karbon yang ditangkap dan disimpan oleh berbagai jenis hewan dan tumbuhan sangat penting karena kami mencoba mengurangi jumlah total karbondioksida di atmosfer bumi.”

Ahli ekologi kelautan Clive Trueman, yang berpartisipasi dalam penelitian tersebut, menambahkan bahwa gangguan ekosistem yang menyimpan karbon “dapat membalikkan sebagian kemajuan yang dibuat dalam mengurangi emisi karbon.”

“Demikian pula, melindungi layanan penangkapan dan penyimpanan karbon alami ini mempertahankan sistem pengaturan mandiri planet kita,” tambahnya.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini