Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

CEO Total Energy: Eropa Mustahil Mendapat LNG Murah dengan Kontrak Jangka Pendek

CEO Total Energy: Eropa Mustahil Mendapat LNG Murah dengan Kontrak Jangka Pendek

Berita Baru, Internasional – Negara-negara Eropa tengah dilanda krisis energi akibat perencanaan yang buruk dan serangkaian pembatasan terhadap impor minyak, gas, listrik, dan batu bara Rusia. Moskow telah berulang kali mengatakan bahwa pihaknya siap untuk melanjutkan pengiriman gas melalui Nord Stream 1 dan 2 “besok” jika Barat menjatuhkan sanksinya.

Seperti dilansir dari Sputnik News, CEO Total Energis Patrick Pouyanne mengatakan bahwa negara-negara Eropa menuntut hal yang mustahil dengan meminta kontrak gas alam cair (LNG) yang harganya terjangkau dan tersedia dengan persyaratan kontrak jangka pendek yang fleksibel.

“Jika Eropa menginginkan keamanan pasokan, itu ada biayanya. Jika Anda menginginkan harga murah untuk jangka pendek, jawabannya jelas ‘tidak’,” kata Pouyanne saat berbicara di Doha, Qatar, di mana Total Energies menandatangani kontrak $ 1,5 miliar pada hari Sabtu untuk 9,375 persen saham di gas North Field South kerajaan Teluk.

“Ini bukan masalah politik. Ini masalah pengiriman harga dan volume,” Pouyanne menekankan.

Qatar mengharapkan hingga 25 persen dari North Field South akan dikembangkan oleh investor asing, dengan para pemimpin Eropa dan pejabat energi berbondong-bondong ke negara itu untuk mencari gas yang dibutuhkan setelah memutuskan hubungan dengan gas Rusia. Semengtara itu, Kanselir Jerman, Olaf Scholz, diperkirakan tiba di Doha untuk pembicaraan energi pada hari Minggu.

Tidak seperti minyak, yang dapat dengan mudah dialihkan dari jaringan pipa darat ke kapal tanker, kereta api, truk, dan bentuk transportasi lainnya, gas alam memerlukan infrastruktur dan kapasitas transmisi yang mahal dan berkembang dengan baik untuk diangkut dan diperdagangkan antar negara. Pembatasan terakhir ditunjukkan baru-baru ini oleh Gazprom Rusia, yang mengalihkan sebagian gas yang biasanya dikirim ke negara-negara Eropa untuk penggunaan internal, dan telah membakar (membakar) sisanya di tengah kurangnya kapasitas penyimpanan.

Logistik LNG dan liquefied petroleum gas (LPG) yang dikirim oleh kapal tanker bahkan lebih kompleks, dengan fasilitas pelabuhan khusus yang diperlukan untuk membongkar yang pertama dan untuk mengompres, memuat, mengirimkan dan mendekompresi yang terakhir. Ini menambah secara signifikan waktu dan biaya yang terkait dengan penjualan LNG dan gas alam LPG, dibandingkan dengan analog berbasis pipa.

Presiden Rusia, Vladimir Putin, menunjukkan beberapa kesulitan yang terlibat dalam kontrak gas pada Oktober 2021, ketika negara-negara Eropa mulai menderita guncangan energi berkat preferensi pemerintah mereka untuk kesepakatan berbasis harga spot jangka pendek, ketergantungan yang berlebihan pada sumber ‘energi hijau’  dan memanasnya permintaan gas saat negara-negara membuka diri pasca-Covid.

“Secara umum, perdagangan gas di bursa tidak terlalu efektif dan membawa banyak risiko, karena gas tidak seperti jam tangan, pakaian dalam atau dasi, bukan mobil, bahkan minyak, yang dapat dibuat dan disimpan di mana saja, termasuk di kapal tanker, untuk mengantisipasi situasi tertentu di pasar. Gas tidak diperdagangkan dengan cara ini, tidak dapat disimpan dengan cara ini,” jelas Putin saat itu.

Musim semi dan musim panas yang lalu, Uni Eropa memperparah krisis dan kekurangan harga energi di kawasan itu dengan memberlakukan larangan pembelian minyak, batu bara, dan listrik Rusia, dan membatasi pasokan gas alam yang bersumber dari Rusia.

Nord Stream 1, rute berbasis pipa utama terakhir untuk pasokan gas alam Rusia ke Eropa, ditutup untuk pemeliharaan bulan lalu setelah menghabiskan waktu operasi selama berbulan- pada 1/6 dari kapasitas biasa berkat sanksi Barat pada turbin buatan asingnya. Sebelum pembatasan, pipa tersebut mampu memompa hingga 55 miliar meter kubik gas per tahun. Juga di musim panas, pihak berwenang di Ukraina menutup cabang selatan pipa minyak besar Druzhba, sementara Warsawa menghentikan aliran gas Rusia melalui pipa Yamal-Eropa di Polandia dan menyalakannya dalam aliran balik, melucuti Eropa dari 33 miliarmeter kubik per tahun dalam kapasitas gas.

Nord Stream 2, yang dapat menggandakan pengiriman gas Rusia berbasis pipa trans-Baltik ke Eropa menjadi 110 miliar meter kubik per tahun, selesai akhir tahun lalu, terlepas dari sanksi AS, tetapi tidak pernah diaktifkan setelah Berlin pindah keproyek pada bulan Februari.

Terlepas dari krisis dalam hubungan antara Rusia dan Barat, Presiden Putin dan pejabat Rusia lainnya telah berulang kali mengatakan bahwa Moskow tetap siap untuk mengirim gas melalui Nord Stream 1 dan 2 “besok” jika Eropa mencabut sanksinya dan menyetujui kebijakan jangka panjang berbasis rubel.