Update iOS 14.5 Terbaru untuk iPhone Dirilis Minggu Depan

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Apple telah mengonfirmasi akan merilis pembaruan perangkat lunak barunya, yaitu iOS 14.5, minggu depan. Ini lengkap dengan fitur kontroversial yang disebut “Transparansi Pelacakan pada Aplikasi.”

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Transparansi Pelacakan Aplikasi adalah fitur anti-pelacakan baru yang bertujuan untuk menindak aplikasi yang melacak pengguna iPhone, seperti perusahaan IT Facebook dan Google misalnya.

Fitur ini akan mewajibkan semua aplikasi ponsel untuk mendapatkan izin pengguna sebelum melacak datanya di seluruh situs web atau aplikasi yang dimiliki oleh perusahaan lain.

Ini akan membiarkan pengguna pergi ke Pengaturan mereka dan melihat aplikasi mana yang telah meminta izin untuk melacak mereka, dan membuat perubahan apa pun sesuai keinginan mereka.

Pembaruan yang sempat ditunda tahun lalu ini, merupakan pukulan bagi Facebook dan layanan digital lainnya dengan aplikasi yang bergantung pada pengawasan data pengguna untuk membantu mereka menjual iklan.

Sebelumnya, Apple meluncurkan banyak produk baru dalam presentasi streaming langsung, termasuk jajaran komputer yang terinspirasi oleh lini Mac 1998 dan perangkat pelacak bernama AirTag.

Tetapi pengumuman peluncuran iOS 14.5 minggu depan adalah urusan yang diumumkan dalam cetakan kecil di bagian bawah siaran pers untuk produk AirTag.

“AirTag membutuhkan iPhone atau iPod touch yang menjalankan iOS 14.5 atau lebih baru, atau iPad yang menjalankan iPadOS 14.5 atau lebih baru,” kata Apple, Pada Selasa (21/04).

“Pembaruan perangkat lunak ini akan tersedia mulai minggu depan.”

Transparansi Pelacakan Aplikasi bisa dibilang perubahan terbesar yang hadir dengan iOS 14.5, dimana secara efektif mencegah aplikasi iPhone diam-diam untuk melacak mereka tanpa izin.

Ini akan memungkinkan pengguna iPhone dan iPad untuk membuat “pilihan yang lebih tepat” tentang aplikasi yang mereka gunakan dan izin yang mereka berikan ke aplikasi tersebut, menurut perusahaan.

“Dengan Transparansi Pelacakan Aplikasi, pengguna sekarang dapat memilih apakah akan mengizinkan aplikasi untuk melacaknya,” kata Apple.

Saat ini, pengguna iPhone sering dilacak oleh aplikasi yang mereka instal kecuali mereka mengambil langkah ekstra untuk masuk ke pengaturan iPhone dan memilih untuk menghentikannya.

Namun, Transparansi Pelacakan Aplikasi mengubahnya menjadi model keikutsertaan, dimana dilakukan pada setiap aplikasi.

CEO Facebook Mark Zuckerberg menentang fitur tersebut, menyarankan bahwa beberapa layanan digital gratis akan terhambat jika mereka tidak dapat mengumpulkan informasi pribadi untuk menyesuaikan iklan dari pengguna.

“Apple mungkin mengatakan bahwa mereka melakukan ini untuk membantu orang, tetapi langkah tersebut jelas melacak kepentingan kompetitif mereka,” kata Zuckerberg pada bulan Januari.

Pada bulan Desember, Facebook mengeluarkan serangkaian iklan surat kabar satu halaman penuh di The New York Times, The Wall Street Journal dan lainnya, menyerang Apple dalam apa yang dikatakan raksasa media sosial itu sebagai pertunjukan dukungan untuk bisnis kecil.

Namun, pada bulan Maret Zuckerberg tampaknya melonggarkan pendiriannya, dengan mengatakan Facebook akan “berada dalam posisi yang baik” ketika Transparansi Pelacakan Aplikasi mulai berlaku.

“Mungkin saja kami berada dalam posisi yang lebih kuat jika perubahan Apple mendorong lebih banyak bisnis untuk melakukan lebih banyak perdagangan di platform kami dengan mempersulit mereka menggunakan data untuk menemukan pelanggan yang ingin menggunakan produk mereka di luar platform kami, ” kata Zuckerberg dalam pertemuan di Clubhouse, aplikasi sosial pribadi pada 18 Maret.

Transparansi Pelacakan Aplikasi di iOS, iPadOS, dan tvOS akan membutuhkan aplikasi untuk mendapatkan izin pengguna sebelum melacak data mereka di seluruh aplikasi atau situs web yang dimiliki oleh perusahaan lain

Apple mengumumkan Transparansi Pelacakan Aplikasi Juni lalu tetapi mengatakan pada bulan September bahwa mereka akan menunda perubahan untuk memberi pengiklan digital lebih banyak waktu untuk menyesuaikan diri.

Kemudian mereka mengkonfirmasi peluncuran fitur yang akan datang awal tahun ini, dan mengatakan itu akan datang dengan rilis iOS 14.5 di musim semi.

iOS 14.5 telah diuji dalam versi beta (sebelum rilis resmi) sejak 1 Februari tahun ini.

Rilis penuhnya dikabarkan akhir bulan itu, tetapi itu tidak terwujud. Meskipun juru bicara Apple mengatakan kepada MailOnline hari ini bahwa tanggal rilis yang dikabarkan untuk iOS 14.5 hanyalah spekulasi.

Sekarang, Apple akhirnya mengungkapkan itu akan datang “minggu depan”, meskipun Apple menolak menyebutkan tanggal tertentu ke Media.

Selain Transparansi Pelacakan Aplikasi, iOS 14.5 menyertakan opsi suara baru untuk asisten digital Siri, yang berarti secara default tidak lagi perempuan.

Ini juga termasuk dukungan untuk menggunakan pengontrol dari konsol Xbox Series S / X dan PlayStation 5, tambahan lebih dari 200 emoji baru dan kemampuan untuk membuka iPhone dengan Apple Watch untuk orang-orang yang memakai masker wajah.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments