Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kripto
Ilustrasi aneka uang kripto (cryptocurrency). (Foto: Istimewa)

Tembus Rp123 Triliun, Pencucian Uang Kripto Naik 30% pada Tahun 2021

Berita Baru, New York – Laporan Chainalysis pada Rabu (26/1) menunjukkan bahwa penjahat dunia maya melakukan pencucian mata uang kripto senilai $8,6 miliar atau Rp123 triliun ($1= 14,330) pada tahun 2021, naik sebesar 30 persen.

Pencucian uang kripto mengacu pada proses menyamarkan asal usul uang yang diperoleh secara ilegal dengan mentransfernya ke bisnis yang sah dalam mata uang kripto.

Chainalysis, yang merupakan salah satu perusahaan analisis blockchain, juga mengestimasi penjahat dunia maya telah mencuci crypto senilai lebih dari $33 miliar atau Rp472 triliun sejak tahun 2017 dengan sebagian besar dari total uang dari waktu ke waktu pindah ke bursa terpusat, sebagaimana dikutip dari Reuters.

Peningkatan tajam dalam aktivitas pencucian uang pada tahun 2021 tidak mengejutkan, mengingat pertumbuhan signifikan dari aktivitas kripto yang sah dan ilegal tahun lalu.

Chainalysis juga mengatakan sekitar 17% dari $8,6 miliar yang dicuci digunakan untuk aplikasi keuangan terdesentralisasi, mengacu pada sektor yang memfasilitasi transaksi keuangan dalam mata uang kripto di luar bank tradisional.

Jumlah tersebut naik dari 2% pada tahun 2020.

Mining pool, pertukaran berisiko tinggi, dan crypto mixer juga mengalami peningkatan substansial dalam nilai yang diterima dari alamat terlarang.

Crypto Mixer biasanya menggabungkan dana cryptocurrency yang berpotensi dapat diidentifikasi atau tercampur dengan dana yang lain, serta berguna untuk menyembunyikan jejak sumber asli dana tersebut.

Laporan dari Chainalysis juga menunjukkan alamat dompet yang terkait dengan pencurian dikirim hanya di bawah setengah dari dana curian mereka ke platform keuangan terdesentralisasi.

Chainalysis juga mengklarifikasi bahwa $8,6 miliar yang dicuci tahun lalu merupakan dana yang berasal dari kejahatan crypto-native seperti penjualan pasar darknet atau serangan ransomware di mana keuntungannya dalam crypto, bukan mata uang fiat.

“Lebih sulit untuk mengukur berapa banyak mata uang fiat yang berasal dari kejahatan off-line – perdagangan narkoba tradisional, misalnya – diubah menjadi cryptocurrency untuk dicuci,” kata Chainalysis dalam laporan tersebut.

“Namun, secara anekdot, kami tahu ini sedang terjadi,” imbuhnya.