Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kecelakaan Helikopter Mi-17, Kepala Pertahanan India Termasuk dalam 13 Korban yang Tewas

Kecelakaan Helikopter Mi-17, Kepala Pertahanan India Termasuk dalam 13 Korban yang Tewas

Berita Baru, Internasional – Kepala pertahanan India, Jenderal Bipin Rawat, termasuk di antara 13 orang yang tewas dalam kecelakaan helikopter pada hari Rabu (8/12).

Rawat adalah kepala staf pertahanan pertama India, posisi yang ditetapkan pemerintah pada 2019, dan dipandang dekat dengan perdana menteri Narendra Modi.

Seperti dilansir dari The Guardian, pria berusia 63 tahun itu bepergian dengan istri dan perwira senior lainnya dengan helikopter Mi-17 buatan Rusia, yang jatuh di dekat tujuannya di negara bagian Tamil Nadu selatan.

Modi mengatakan Rawat adalah seorang prajurit yang luar biasa dan “patriot sejati” yang telah membantu memodernisasi angkatan bersenjata negara itu. Kepergian Rawat akibat insiden itu menimbulkan banyak pertanyaan tentang masa depan perubahan militer yang dipimpinnya.

“Kepergiannya membuat saya sangat sedih,” tweet perdana menteri. “India tidak akan pernah melupakan layanannya yang luar biasa.”

Analis dan penulis Brahma Chellaney juga mentweet bahwa kematian Rawat “tidak mungkin terjadi pada waktu yang lebih buruk” ketika “agresi perbatasan China selama 20 bulan telah menghasilkan situasi seperti perang di sepanjang front Himalaya”.

Rekaman dari kecelakaan itu menunjukkan kerumunan orang yang mencoba memadamkan bangkai helikopter yang terbakar dengan ember air, sementara sekelompok tentara membawa salah satu penumpang pergi dengan tandu improvisasi.

Helikopter itu sudah turun pada saat kecelakaan dan sekitar enam mil (10 km) dari jalan utama terdekat, sehingga memaksa pekerja darurat untuk melakukan perjalanan ke lokasi kecelakaan, kata seorang petugas pemadam kebakaran.

Seorang saksi di tempat kejadian mengatakan dia telah melihat penumpang jatuh dari helikopter sebelum kecelakaan, dan bahwa satu orang telah merangkak keluar dari reruntuhan.

Satu-satunya yang selamat, seorang kapten yang bekerja di DSSC, dirawat karena luka-lukanya di rumah sakit militer terdekat, kata angkatan udara.

Rawat adalah panglima dari 1,3 juta tentara dari 2017 hingga 2019 sebelum diangkat menjadi kepala dinas pertahanan, yang menurut para analis adalah untuk meningkatkan koordinasi antara tentara, angkatan laut dan angkatan udara.

New Delhi ingin meningkatkan efektivitas militernya dalam menghadapi ketegangan yang meningkat dengan China setelah bentrokan mematikan di wilayah Himalaya yang disengketakan, serta konflik lama dengan negara tetangga Pakistan.

Letnan Jenderal DS Hooda, mantan kepala komando utara tentara India, mengatakan: “Dia telah memberikan dorongan yang luar biasa untuk integrasi tiga layanan, sehingga penggantinya memiliki sepatu besar untuk diisi.

“Dia memiliki pekerjaan yang sulit, kita akan membutuhkan seseorang untuk memberikan dorongan yang sama seperti yang dia berikan sehingga reformasi yang dia mulai berlanjut dengan kecepatan yang sama.”

Rawat berasal dari keluarga militer, dengan beberapa generasi pernah bertugas di angkatan bersenjata India. Ia bergabung dengan tentara sebagai letnan dua pada tahun 1978 dan memiliki empat dekade pelayanan di belakangnya, setelah memimpin pasukan di Kashmir yang dikelola India dan di sepanjang Garis Kontrol Aktual yang berbatasan dengan China.

Dia dipuji karena mengurangi pemberontakan di perbatasan timur laut India dan mengawasi operasi kontra-pemberontakan lintas batas ke negara tetangga Myanmar.

Tetapi, pada saat yang sama, dia adalah seorang tokoh polarisasi yang kesediaannya untuk membuat pernyataan politik membuatnya bertentangan dengan netralitas tradisional militer di negara demokrasi terbesar di dunia itu.

Dia dianggap dekat dengan pemerintah Modi dan berubah pikiran bulan lalu ketika dia dilaporkan membuat referensi yang menyetujui untuk “menggantung teroris” di wilayah Kashmir yang diperebutkan.

Helikopter Mi-17, yang pertama kali masuk layanan pada 1970-an dan digunakan secara luas oleh layanan pertahanan di seluruh dunia, telah terlibat dalam sejumlah kecelakaan selama bertahun-tahun.

Empat belas orang tewas dalam kecelakaan bulan lalu ketika sebuah Mi-17 militer Azerbaijan jatuh selama penerbangan pelatihan. Pada 2019, empat tentara Indonesia tewas dan lima lainnya terluka di Jawa Tengah dalam kecelakaan pelatihan lain yang melibatkan pesawat.

Angkatan udara India mengatakan penyelidikan sedang berlangsung atas insiden hari Rabu.