Bakteri Usus Sebagai Salah Satu Penentu Usia Panjang Pada Lansia

Usus
Mikrobioma usus, berupa komunitas bakteri, jamur dan virus, menurut peneliti sebagai salah satu faktor penentu , Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Para ilmuwan menyatakan, mikrobioma bakteri usus berupa komunitas mikroorganisme yang memiliki triliunan kuat di perut dapat membantu memprediksi apakah individu panjang umur dan hidup sehat.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti AS telah mengidentifikasi tanda berbeda dalam mikrobioma usus yang terkait dengan lintasan penuaan yang sehat atau tidak sehat.

Pada individu yang sehat, mikrobioma usus menjadi semakin unik, menyimpang dalam berbagai cara yang spesifik untuk individu tersebut, dibandingkan dengan individu yang tidak sehat.

Keunikan ini sangat terkait dengan turunan asam amino yang diproduksi secara mikroba yang beredar di aliran darah, menunjukkan bahan kimia yang memperpanjang hidup.

Pengetahuan ini berarti mikrobioma dapat digunakan untuk memprediksi kelangsungan hidup dalam populasi individu yang lebih tua, menurut para ahli.

Para peneliti mengatakan mikrobioma usus dewasa terus berkembang seiring bertambahnya usia pada individu yang sehat, tetapi tidak pada orang yang tidak sehat.

Selain itu, komposisi mikrobioma yang terkait dengan kesehatan di masa dewasa awal hingga pertengahan mungkin tidak kompatibel dengan kesehatan di masa dewasa akhir.

“Hasil sebelumnya dalam penelitian penuaan mikrobioma tampak tidak konsisten, dengan beberapa laporan menunjukkan penurunan genus inti pada populasi centenarian, sementara yang lain menunjukkan stabilitas relatif mikrobioma hingga permulaan penurunan kesehatan terkait penuaan, ” kata rekan studi tersebut. penulis Dr Sean Gibbons dari Institute for Systems Biology di AS. Pada (01/03).

“Pekerjaan kami, yang pertama menggabungkan analisis rinci tentang kesehatan dan kelangsungan hidup, dapat menyelesaikan ketidakkonsistenan ini. Secara khusus, kami menunjukkan dua lintasan penuaan yang berbeda.”

“Pertama, penurunan mikroba inti dan peningkatan keunikan yang menyertainya pada individu yang lebih sehat, konsisten dengan hasil sebelumnya pada centenarian yang tinggal di komunitas, dan dua, pemeliharaan mikroba inti pada individu yang kurang sehat. ”

Mikrobiota juga dikenal sebagai mikrobioma, meskipun istilah terakhir ini mencakup genom kolektif mikroorganisme di lingkungan tertentu, serta mikroorganisme itu sendiri.

Mikrobioma usus merupakan komponen integral dari tubuh, tetapi peran pentingnya dalam proses penuaan manusia masih belum jelas.

Tim peneliti menganalisis data mikrobioma usus, fenotipik, dan klinis dari lebih dari 9.000 orang berusia antara 18 dan 101 tahun di tiga kelompok independen.

Tim tersebut secara khusus berfokus pada data longitudinal dari kohort yang terdiri lebih dari 900 individu lansia yang tinggal di komunitas berusia antara 78 dan 98 tahun, yang memungkinkan mereka melacak hasil kesehatan dan kelangsungan hidup.

Data menunjukkan bahwa mikrobioma usus menjadi semakin unik dan berbeda dari mikrobioma orang lain seiring bertambahnya usia, dimulai pada pertengahan hingga akhir masa dewasa.

Ini sesuai dengan penurunan yang stabil dalam kelimpahan genera bakteri inti (misalnya Bacteroides) yang cenderung tersebar di seluruh manusia.

Sementara mikrobioma menjadi semakin unik untuk setiap individu dalam penuaan yang sehat, fungsi metabolisme mikrobioma menjalankan ciri-ciri umum yang sama.

Tanda keunikan usus ini sangat berkorelasi dengan beberapa metabolit yang diturunkan secara mikroba dalam plasma darah, termasuk satu – indol yang diturunkan dari triptofan – yang sebelumnya telah terbukti memperpanjang umur tikus.

Kadar metabolit lain dalam darah fenilasetilglutamin menunjukkan hubungan terkuat dengan keunikan.

Pekerjaan sebelumnya telah menunjukkan bahwa metabolit ini sangat tinggi dalam darah orang berusia 100 tahun ke atas.

“Menariknya, pola keunikan ini tampaknya dimulai pada usia paruh baya, 40-50 tahun dan dikaitkan dengan tanda metabolisme darah yang jelas, menunjukkan bahwa perubahan mikrobioma ini mungkin tidak hanya mendiagnosis penuaan yang sehat, tetapi juga dapat berkontribusi. langsung ke kesehatan seiring bertambahnya usia,” kata Wilmanski.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini