Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Jajak Pendapat: Kamala Harris dan Michelle Obama Kantongi Suara Terbanyak untuk Pilpres 2024

Jajak Pendapat: Kamala Harris dan Michelle Obama Kantongi Suara Terbanyak untuk Pilpres 2024

Berita Baru, Internasional – Menurut sebuah survey terbaru yang dilakukan oleh Hill-HarrisX mengungkapkan bahwa Wakil Presiden Kamala Harris dan mantan Ibu Negara Michelle Obama menempati peringkat teratas jajak pendapat dalam dalam pemilihan presiden 2024 jika Presiden petahana Joe Biden memutuskan untuk tidak mencalonkan diri.

Tiga belas persen responden mengatakan mereka siap untuk memilih Harris, wanita Asia-Amerika pertama yang terpilih sebagai wakil presiden. Sepuluh persen dari mereka yang disurvei mengatakan mereka bersedia untuk melihat ‘Obama lain’ di kursi pemerintahan.

Kedua wanita itu, seperti dilansir dari Sputnik News, mengalahkan kandidat Demokrat terkemuka lainnya seperti Senator Vermont Bernie Sanders, Senator Massachusetts Elizabeth Warren, Sekretaris Transportasi Pete Buttigieg, mantan Walikota New York City Michael Bloomberg, dan kandidat presiden 2020 Andrew Yang. Semua individu tersebut menerima 5 persen atau kurang.

Tiga puluh enam persen dari mereka yang disurvei mengatakan mereka “tidak yakin” siapa yang akan mereka pilih, sementara 13 persen mengatakan mereka akan memilih seseorang yang tidak ada dalam daftar. Dalam jajak pendapat yang dilakukan di antara pemilih Partai Republik, mantan Presiden Donald Trump dinobatkan sebagai kandidat paling populer.

Michelle Obama sebelumnya mengatakan dia tidak memiliki rencana untuk mencalonkan diri, ia mencatat bahwa kampanye presiden akan menghasilkan banyak tekanan bagi keluarganya. Sementara Kamala Harris, yang mencalonkan diri dalam pemilihan pendahuluan presiden dari Partai Demokrat 2020 sebelum dia dipilih oleh Joe Biden sebagai pasangannya, belum berbicara tentang masalah ini. Namun, VP memiliki peringkat persetujuan yang rendah. Sebuah survei terbaru yang dilakukan oleh USA Today/Suffolk University menemukan bahwa hanya 28 persen responden yang puas dengan kinerjanya.

Jajak pendapat terbaru datang di tengah spekulasi tentang masa depan Joe Biden. Peringkat dukungan untuk Demokrat telah turun secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir, dengan 40 persen dari mereka yang disurvei mendukung presiden. Penurunan tersebut telah dikaitkan dengan keputusan memperkenalkan mandat vaksin untuk pekerja federal, penarikan AS dari Afghanistan, serta meningkatnya inflasi dan masalah rantai pasokan.

Isu lain yang terus dibahas oleh para pakar adalah usia Demokrat. Biden, yang sudah menjadi presiden tertua dalam sejarah Amerika Serikat, akan berusia 81 tahun pada hari pemilihan 2024. Pekan lalu, Demokrat menjalani pemeriksaan fisik pertamanya sebagai presiden, dokter mengatakan dia layak untuk memimpin. Gedung Putih baru-baru ini mengkonfirmasi bahwa dia akan mencalonkan diri kembali.

Template Ads