Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Jajak Pendapat di Twitter Mendesak Elon Musk Menjual 10% Sahamnya di Tesla
(Foto: BBC)

Jajak Pendapat di Twitter Mendesak Elon Musk Menjual 10% Sahamnya di Tesla

Berita Baru, Internasional – Melaui vote jajak pendapat di Twitter, Elon Musk didesak agar menjual 10% sahamnya di Tesla untuk membayar pajak.

Lebih dari 3,5 juta pengguna Twitter memberikan suara dalam jajak pendapat yang diluncurkan oleh Musk pada hari Sabtu (6/11), dengan hampir 58% memilih mendukung penjualan saham.

Seperti dilansir dari BBC, penjualan 10% saham Musk berarti membuang hampir $ 21 miliar (£ 16 miliar) asetnya di perusahaan pemroduksi mobil listrik.

Dalam postingannya, Musk berjanji untuk mematuhi hasilnya, sebagai tanggapan atas “pajak miliarder” yang diusulkan oleh Demokrat AS.

Namun demikian, Musk belum berkomentar secara terbuka tentang putusan tersebut, atau bagaimana dan kapan dia akan menjual sahamnya.

Jika dia melanjutkan penjualan, hal itu bisa meninggalkan dia dengan tagihan pajak yang besar.

Ketika melepaskan kepemilikan saham besar, beberapa kepala eksekutif menggunakan apa yang disebut program penjualan “buta”, menyebarkan penjualan dalam jangka waktu yang lama untuk menghindari tuduhan perdagangan orang dalam.

Dalam tweet sebelumnya pada hari Sabtu, Musk mengatakan dia tidak menerima gaji atau bonus dari perusahaannya – yang berarti dia tidak memiliki penghasilan untuk membayar pajak penghasilan.

Tetapi dia telah menghasilkan miliaran dolar melalui paket kompensasi, yang memberinya kekuatan untuk menggunakan opsi saham dalam jumlah besar ketika perusahaan memenuhi target kinerja dan sahamnya mencapai harga tertentu.

Musk memiliki opsi, yang berakhir pada Agustus tahun depan, untuk membeli 22,86 juta saham Tesla masing-masing seharga $ 6,24 – sebagian kecil dari harga penutupan saham Tesla pada hari Jumat sebesar $ 1,222.

Di bawah rencana yang diusulkan oleh Partai Demokrat di Senat, salah satu orang terkaya itu dapat dikenai pajak atas “keuntungan yang belum direalisasi” ketika harga saham mereka naik – bahkan jika mereka tidak menjual saham mereka.

Diperkirakan pajak yang diusulkan atas keuntungan modal, apakah aset telah dijual atau tidak, dapat mencapai sekitar 700 miliarder di AS. Kritikus telah menunjukkan bahwa nilai aset tidak selalu naik.

“Kami menyaksikan massa Twitter memutuskan hasil dari koin $25 miliar,” tulis investor Ventura Chamath Palihapitiya di Twitter.

“Menantikan hari ketika orang terkaya di dunia membayar pajak tidak bergantung pada jajak pendapat Twitter,” kicau ekonom Berkeley, Gabriel Zucman.

Mr Musk adalah salah satu pemimpin bisnis paling populer di Twitter, dengan hampir 63 juta pengikut.

Dia secara teratur menggunakan platform tersebut untuk berbagi info terkait pembaruan perusahaan yang dia miliki – termasuk SpaceX dan Neuralink. Dia juga dikenal karena berbagi meme, yang kian menambah popularitasnya di kalangan penggemar.

Awal tahun ini dia mentweet tanggapan atas klaim yang dibuat oleh kepala Program Pangan Dunia PBB (WFP), bahwa hanya mengambil 2% dari kekayaan Musk sudah dapat membantu mengatasi kelaparan dunia.

Pada bulan Oktober, Musk mengatakan dia akan menjual $6 miliar saham Tesla dan menyumbangkannya ke WFP, asalkan itu bisa menggambarkan “dengan tepat bagaimana $6 miliar akan mengatasi kelaparan dunia”.