Inovasi Cat Paling Putih Didunia, Memantulkan 98% Cahaya

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Insinyur di AS mengklaim telah menciptakan cat paling putih yang menurut mereka akan membantu mengatasi pemanasan global dunia.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Lapisan sangat putih, yang dikembangkan di Purdue University di Indiana, memantulkan hingga 98,1 persen sinar matahari sambil mengirimkan juga panas dari inframerah.

Saat ini, cat di pasaran yang dirancang untuk menolak panas hanya memantulkan antara 80 dan 90 persen sinar matahari.

Bangunan di iklim panas yang dilapisi dengan cat baru akan tetap dingin dengan lebih efisien, sehingga mengurangi kebutuhan akan teknologi AC.

Cat dapat menawarkan cara yang ramah lingkungan untuk mengurangi daya yang dibutuhkan agar cat terus bekerja dalam cuaca yang sejuk.

Tim Universitas Purdue Oktober lalu mengungkapkan cat putih yang memantulkan 95,5 persen sinar matahari, Tetapi pada 98,1 persen, versi cat baru ini bahkan lebih efektif.

“Cat paling putih” tahun lalu adalah formulasi yang terbuat dari kalsium karbonat, senyawa yang melimpah di bumi yang biasa ditemukan di bebatuan dan kerang di laut.

Tetapi versi baru ini menggunakan senyawa kimia yang disebut barium sulfat.

“Jika Anda menggunakan cat ini untuk menutupi luas atap sekitar 1.000 kaki persegi, kami memperkirakan Anda bisa mendapatkan daya pendinginan 10 kilowatt,” kata Xiulin Ruan, seorang profesor teknik mesin di Universitas Purdue.

“Itu lebih kuat daripada AC sentral yang digunakan oleh kebanyakan rumah.”

Rekor baru yang dibuat oleh cat putih Purdue, yang dirinci dalam jurnal ACS Applied Materials & Interfaces, adalah hasil penelitian selama enam tahun.

Proyek ini telah dibangun di atas upaya kembali ke tahun 1970-an untuk mengembangkan cat pendingin radiatif sebagai alternatif yang layak untuk pendingin udara tradisional.

Laboratorium Ruan telah mempertimbangkan lebih dari 100 bahan yang berbeda, mempersempitnya menjadi 10 dan menguji sekitar 50 formulasi berbeda untuk setiap bahan.

Para peneliti menunjukkan dalam studinya bahwa seperti cat komersial, cat berbasis barium sulfat mereka berpotensi dapat menangani kondisi luar ruangan.

Dua fitur yang membuat cat menjadi sangat putih, satu adalah konsentrasi barium sulfat yang sangat tinggi pada cat, yang juga digunakan untuk membuat kertas foto dan kosmetik menjadi putih.

“Kami melihat berbagai produk komersial, pada dasarnya apa pun yang berwarna putih,” kata Xiangyu Li, peneliti postdoctoral di Massachusetts Institute of Technology (MIT) yang juga mengerjakan proyek ini, Pada Rabu (21/04).

Barium sulfate is the inorganic compound with the chemical formula BaSO4. It's also used to make photo paper and cosmetics white (stock image)
Barium sulfat adalah senyawa anorganik dengan rumus kimia BaSO4. Ini juga digunakan untuk membuat kertas foto dan kosmetik menjadi putih

“Kami menemukan bahwa dengan menggunakan barium sulfat, Anda secara teoritis dapat membuat benda-benda sangat, sangat reflektif, yang berarti bahwa mereka benar-benar putih.”

Fitur kedua adalah bahwa partikel barium sulfat memiliki ukuran yang berbeda di dalam cat.

Seberapa banyak setiap partikel menyebarkan cahaya tergantung pada ukurannya, sehingga rentang ukuran partikel yang lebih luas memungkinkan cat menyebarkan lebih banyak spektrum cahaya dari matahari.

“Konsentrasi partikel yang tinggi yang juga memiliki ukuran berbeda memberikan hamburan spektrum terluas pada cat, yang berkontribusi pada reflektansi tertinggi,” kata Joseph Peoples, juga di Universitas Purdue.

Teknik yang digunakan para peneliti untuk membuat cat juga sesuai dengan proses fabrikasi cat komersial.

Pada reflektifitas 98,1 persen, para peneliti mengatakan hanya ada sedikit ruang untuk membuat cat lebih putih, tetapi tidak banyak tanpa mengorbankan produk akhir.

“Meskipun konsentrasi partikel yang lebih tinggi lebih baik untuk membuat sesuatu menjadi putih, Anda tidak dapat meningkatkan konsentrasinya terlalu banyak,” kata Li.

“Semakin tinggi konsentrasinya, semakin mudah cat pecah atau terkelupas.”

Para peneliti percaya bahwa putih ini mungkin paling setara dengan beberapa cat hitam paling hitam yang pernah dikembangkan.

Produk bernama Vantablack, yang dikembangkan oleh Surrey NanoSystems, menyerap hingga 99.965 persen cahaya tampak.

Namun, pada 2019, Vantablack dikalahkan oleh tim di MIT, yang mendorong ini ke tingkat penyerapan hingga 99,995 persen.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments