Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Ahli: Krisis di Sri Lanka adalah Alarm Bagi Pasar Berkembang

Ahli: Krisis di Sri Lanka adalah Alarm Bagi Pasar Berkembang

Berita Baru, Internasional – Selama tahun 2010, Sri Lanka adalah salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di Asia. Namun, segalanya berubah 180 derajat pada akhir dekade ketika negara itu tersandung dalam sebuah krisis.

Pada Mei 2022, pemerintah gagal membayar utangnya untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Ketika inflasi terus berputar di luar kendali, negara dengan 22 juta penduduk itu terperosok dalam krisis pangan, bahan bakar dan obat-obatan yang mendalam. Akibatnya, gelombang protes terjadi, di mana warga Sri Lanka turun ke jalan-jalan, memaksa presiden Gotabaya Rajapaksa untuk mengundurkan diri dan meninggalkan negara itu.

Meskipun Sri Lanka memiliki presiden baru, Ranil Wickremesinghe, protes terus berlanjut. Inflasi telah meningkat melewati 50% – dan bisa mencapai 70% – membuat orang lebih sulit untuk bertahan hidup.

Seperti dilansir dari CNBC, para ahli percaya bahwa cerita Sri Lanka adalah alarm bagi pasar negara berkembang.

“Sri Lanka menghadapi keruntuhan ekonomi terburuk dalam sejarah modernnya,” kata Sumudu W. Watugala, asisten profesor keuangan di Kelley School of Business di Indiana University. “Ini karena kelemahan struktural lama yang diperburuk oleh serangkaian guncangan istimewa. Krisis Sri Lanka dapat menjadi tanda peringatan bagi negara-negara berkembang lainnya karena ini adalah krisis pasar negara berkembang klasik dalam banyak hal.”