Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Inggris Terperosok dalam Jurang Inflasi Tertinggi dalam Tiga Dekade

Inggris Terperosok dalam Jurang Inflasi Tertinggi dalam Tiga Dekade

Berita Baru, Internasional – Inggris telah terbukti tidak dapat lepas dari lonjakan harga produsen dan konsumen yang hampir universal yang disebabkan oleh kenaikan harga energi dan krisis rantai pasokan global.

Tingkat indeks harga konsumen Inggris melonjak menjadi 5,4 persen di bulan Desember – tingkat tertinggi sejak Maret 1992, data baru yang dikeluarkan oleh Kantor Statistik Nasional hari Rabu menunjukkan.

Angka-angka tersebut, seperti dilansir dari Sputnik News, berada di atas perkiraan BoE sebesar 5,2 persen dan lebih tinggi dari tingkat CPI November yang menunjukkan kenaikan 5,1 persen.

Inflasi menghantam kantong produsen dan warga Inggris biasa, dengan harga untuk segala hal mulai dari makanan dan pakaian hingga gas, listrik dan bensin, mobil bekas, furnitur, barang-barang rumah tangga, dan tagihan restoran dan hotel naik ke atas.

Para ekonom mengharapkan BoE menaikkan suku bunga untuk mendapatkan target 2 persen Bank, tetapi justru menghambat pemulihan ekonomi. Bank baru-baru ini menaikkan suku bunga dasar dari 0,1 persen menjadi 0,25 persen.

BoE memperkirakan segala sesuatunya akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik, memperkirakan kenaikan CPI menjadi 6 persen pada bulan April – ketika tagihan gas dan listrik diperkirakan akan melonjak hingga 50 persen setelah batas harga energi pemerintah dicabut. Krisis rantai pasokan global telah berdampak pada ketersediaan barang, dan kekurangan beberapa kategori pekerja juga berarti biaya transportasi yang lebih tinggi – yang biasanya dibebankan oleh bisnis kepada konsumen.

Awal pekan ini, Resolution Foundation, sebuah lembaga pemikir standar hidup yang berbasis di London, memperingatkan bahwa jumlah rumah tangga yang menghabiskan di atas 10 persen dari anggaran mereka untuk energi dapat tiga kali lipat menjadi 6,3 juta setelah batas harga energi baru dimulai pada 1 April.

“Keluarga pekerja sudah merasakan krisis. Tetapi pukulan tiga kali lipat dari kenaikan yang akan segera terjadi dalam batas harga energi, upah riil yang turun dan kenaikan pajak Tory akan membuat krisis ini lebih buruk,” kata Menteri Keuangan bayangan Partai Buruh Pat McFadden pada hari Rabu, mengomentari CPI.

Sementara itu, oposisi menuduh pemerintah melihat ke arah lain dan menjebak warga Inggris dalam “siklus pajak tinggi dengan pertumbuhan rendah.”

Kanselir Rishi Sunak telah meyakinkan warga Inggris bahwa dia memahami tekanan yang dihadapi orang-orang dengan biaya hidup tinggi dan berjanji untuk terus mendengarkan kekhawatiran orang-orang seperti yang telah dilakukan selama pandemi.

Inggris bukan satu-satunya negara yang menghadapi lonjakan inflasi. Pekan lalu, Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan tingkat inflasi 7 persen pada bulan Desember – tingkat tertinggi di Amerika sejak Juni 1982. Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), sebuah kelompok beranggotakan 38 negara Barat yang sebagian besar kaya, melaporkan inflasi tertinggi mereka. Brasil juga mengalami lonjakan inflasi 10 persen untuk tahun 2021, sementara Rusia telah melihat lonjakan 8,4 persen selama periode yang sama. Hanya China yang entah bagaimana berhasil mengalahkan beban inflasi, melaporkan kenaikan CPI hanya 1,5 persen tahun ke tahun di bulan Desember, turun dari kenaikan 2,3 persen sebulan sebelumnya, menurut data Biro Statistik Nasional yang dirilis Rabu lalu.