Guatemala Berduka, 3 LGBTQ+ Dibunuh Selama Bulan Kebanggaan

-

Berita Baru, Internasional – Komunitas LGBTQ+ Guatemala sedang berduka usai pembunuhan dua wanita transgender dan seorang pria gay dalam waktu kurang dari seminggu selama bulan kebanggaan.

Andrea González, seorang aktivis dan pemimpin terkemuka organisasi wanita transgender Otrans Reinas de la Noche (Ratu Malam) ditembak mati pada 11 Juni di jalan dekat rumahnya di Guatemala City. Pembunuhan Gonzalez menyusul pembunuhan anggota Otrans lainnya, Cecy Ixpatá, yang diserang dan meninggal karena luka-lukanya pada tanggal 9 Juni di sebuah rumah sakit di Salamá, sekitar 50 mil sebelah utara Guatemala City. José Manuel Vargas Villeda, seorang pria gay berusia 22 tahun juga ditembak dan dibunuh pada 14 Juni di Morales, 150 mil timur laut ibu kota.

 “Ini mengirimkan pesan teror dan ketakutan kepada seluruh komunitas LGBTQ+ di seluruh negeri,” kata Henry España, dari Kantor Ombudsman Hak Asasi Manusia, sebuah lembaga negara otonom.

“Seharusnya menjadi bulan untuk perayaan tetapi berakhir menjadi bulan berkabung,” katanya.

Pembunuhan tersebut menjadikan jumlah total pembunuhan orang LGBTQ+ tahun ini menjadi 13, dibandingkan dengan 19 di sepanjang tahun 2020. Dengan tidak adanya pelacakan pemerintah yang dapat diandalkan, jaringan kelompok LGBTQ+ mendirikan sebuah observatorium nasional untuk mencatat pembunuhan tersebut.

Berita Terkait :  Autisme kini dapat Didiagnosis Menggunakan Aplikasi

Efek pambatasan yang diberlakukan karena pandemi membatasi kehadiran di pemakaman dan pemakaman González pada hari Minggu, dengan hanya kerabat, teman, dan kolega terdekatnya yang hadir.

Berita Terkait :  Serukan Pemboikotan Produk Prancis, Istri Erdogan Ditantang Membakar Tas Hermes Miliknya

“Dia adalah seseorang yang penuh dengan keyakinan yang kuat,” kata España, teman González selama bertahun-tahun bekerja untuk hak-hak LGBTQ+. “Dia sangat lucu. Dia selalu membuatmu tertawa.”

González (28), dibesarkan di Guatemala City dan melanjutkan studi keperawatan. Dia bergabung dengan Otrans pada tahun 2013 sebagai promotor kesehatan masyarakat, bekerja sebagai perawat di klinik kesehatan wanita trans kelompok, juga direktur eksekutif organisasi, dan akhirnya menjadi perwakilan hukumnya.

“Itu memungkinkan dia untuk mengambil bagian dalam ruang di tingkat nasional … dan juga di tingkat internasional, selalu bekerja untuk membela hak asasi perempuan trans,” kata Aura Rodríguez, koordinator komunikasi di Otrans.

“Setiap hari hak asasi manusia transgender dilanggar,” katanya. “Pembunuhan tersebut mengungkapkan bagaimana negara yang tidak menjamin pengakuan identitas gender tidak hanya dapat melanggar hak setiap hari melalui kurangnya kondisi untuk akses ke kesehatan, pendidikan, pekerjaan dan keamanan, tetapi juga gagal untuk melindungi warganya.”

Berita Terkait :  Aktivitas Pendidikan di Iran akan Kembali Dibuka

Aldo Dávila, seorang aktivis LGBTQ+ lama dan pria gay pertama yang terbuka di kongres Guatemala, tidak berpikir bahwa serentetan pembunuhan terjadi selama bulan kebanggaan merupakan suatu kebetulan.

“Ini benar-benar mengkhawatirkan. Telah terjadi eskalasi kekerasan (terhadap orang-orang LGBTQ+),” katanya kepada Guardian.

Bagi Dávila, kekerasan terkait dengan wacana homofobia dan transfobia, termasuk dari pejabat publik, tetapi juga mencerminkan diskriminasi dan kekerasan yang lebih luas terhadap kelompok terpinggirkan lainnya, termasuk masyarakat adat dan perempuan.

Berita Terkait :  Berikut, Produk Indonesia ke Chile yang Bebas Tarif Bea Masuk

“Ada persekusi dan kriminalisasi terhadap pembela hak asasi manusia,” katanya. “Di Guatemala kami mengalami kemunduran demokrasi yang belum pernah kami lihat sejak tahun 1980-an.”

Tidak ada perlindungan hukum di Guatemala dari diskriminasi berdasarkan orientasi seksual atau identitas gender. RUU hak LGBTQ+ yang diusulkan telah dibubuhi komite kongres sebelum mereka dapat melakukan pemungutan suara.

“Wacana sangat berkaitan dengan itu,” kata Dávila tentang kekerasan yang dia dan orang-orang LGBTQ+ hadapi.

Ancaman, penyerangan, dan diskriminasi adalah kejahatan yang paling banyak dilaporkan oleh orang-orang LGBTQ+ di Guatemala. Kantor Kejaksaan telah menerima menerima sekitar 150 pengaduan pidana selama setahun, kata Espaa. Kantor Kejaksaan Umum dan Institut Nasional Ilmu Forensik sekarang memiliki sebutan untuk korban kekerasan dan pembunuhan LGBTQ+, tetapi fungsinya tidak menentu.

Berita Terkait :  Berikut, Produk Indonesia ke Chile yang Bebas Tarif Bea Masuk

“Sangat sulit untuk mendapatkan angka pastinya,” kata Yahir Zavaleta, koordinator Diversxs yang berbasis di Mexico City, sebuah proyek hak LGBTQ+ Amnesty International.

Sementara beberapa negara Amerika Latin seperti Meksiko, Brasil dan Argentina memiliki prosedur standar dan statistik resmi yang lebih andal untuk pembunuhan dan kekerasan terhadap orang-orang LGBTQ+, Guatemala dan banyak negara lain tidak, katanya.

Gerakan LGBTQ+ Guatemala telah membatalkan pawai kebanggaan tahun ini karena meningkatnya kasus Covid-19. Tingkat vaksinasi negara itu adalah salah satu yang terendah di Amerika dan banyak rumah sakit umum berada di bawah tekanan.

Berita Terkait :  Guatemala Tandatangani Perjanjian Migrasi, Setelah Diancam Trump

Otrans telah menyerukan kepada negara untuk menciptakan kondisi yang memungkinkan orang-orang LGBTQ+ menjalani kehidupan yang bermartabat, dan mengesahkan undang-undang hak transgender yang komprehensif. Kelompok ini juga menyerukan persatuan dalam komunitas LGBTQ+.

“Pembunuhan ini tidak akan berhenti, sayangnya,” kata Rodríguez, “dalam keadaan yang menunjukkan kebencian terhadap penduduknya.”

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU