Biden Sebut Ekonomi AS Berada dalam Krisis yang Dalam

-

Berita Baru, Internasional – Presiden AS, Joe Biden, akan meluncurkan rencana bantuan ekonomi tambahan setelah Departemen Tenaga Kerja AS mengumumkan sekitar 900.000 orang Amerika mengajukan asuransi pengangguran pekan ini.

Saat menyampaikan komentar tentang ekonomi AS pada hari Kamis (21/1), Biden menegaskan bahwa AS saat ini tengah menghadapi rintangan ekonomi yang tidak biasa yang akan membutuhkan intervensi federal dalam beberapa bulan ke depan.

“Kita masih berada dalam krisis kesehatan masyarakat yang terjadi sekali dalam seabad yang telah menyebabkan pekerjaan tidak setara dan krisis ekonomi dalam sejarah modern. Dan krisisnya semakin dalam,” katanya dalam sebuah pidato di hari kedua masa jabatannya yang baru.

Presiden AS, seperti dilansir dari Sputnik News, Sabtu (23/1), juga menekankan bahwa Kongres perlu memeriksa tagihan bantuan COVID senilai $ 1,9 triliun, yang mencakup pembayaran bantuan langsung putaran ketiga kepada orang Amerika dan $ 416 miliar untuk pendanaan vaksinasi kepada 100 juta orang Amerika dan membuka kembali sekolah-sekolah AS di dalamnya.

“Kita tidak bisa, tidak akan, membiarkan orang kelaparan. Kita tidak bisa membiarkan orang diusir karena tidak ada yang mereka lakukan sendiri,” katanya. “Kami tidak bisa menyaksikan orang kehilangan pekerjaan dan kami harus bertindak. Kami harus bertindak sekarang. Ini bukan hanya untuk memenuhi kewajiban moral untuk memperlakukan sesama Amerika dengan martabat dan rasa hormat yang pantas mereka dapatkan.”

Biden kemudian menandatangani dua perintah eksekutif, salah satunya adalah upaya untuk meningkatkan bantuan pangan dan membantu orang Amerika yang menganggur. Perintah lainnya meletakkan dasar bagi pekerja dan kontraktor federal untuk mendapatkan upah minimum $ 15 per jam.

“Hari ini, saya menandatangani perintah eksekutif yang mengarahkan seluruh upaya pemerintah untuk membantu jutaan orang Amerika yang terluka parah, mengharuskan semua agen federal melakukan apa yang dapat mereka lakukan untuk memberikan bantuan kepada keluarga, bisnis kecil, dan komunitas. Dalam hari-hari mendatang saya mengharapkan agensi untuk bertindak,” kata Biden saat upacara penandatanganan pada hari Jumat.

Presiden secara khusus meminta Departemen Pertanian untuk mengambil langkah cepat untuk mempermudah keluarga yang terkena dampak paling parah untuk mendapat bantuan makanan dan gizi.”

Intervensi eksekutif presiden AS datang sehari setelah angka baru dari DoL menunjukkan klaim pengangguran AS berada di 900.000 Mark Zandi, kepala ekonom untuk Moody’s Analytics, mengatakan klaim akan berada di sekitar 200.000 dalam ekonomi tipikal.

Tingkat pengangguran yang masih tinggi terjadi di tengah jumlah kematian COVID-19 yang terus meningkat di AS.

“Banyak Amerika yang terluka. Virusnya melonjak. 400.000 tewas diperkirakan mencapai lebih dari 600.000,” kata Biden menyoroti.

Secara keseluruhan, AS telah mencatat lebih dari 24,7 juta kasus virus corona baru dan setidaknya 412.780 kematian terkait dengan penyakit menular, menurut dasbor COVID-19 Universitas Johns Hopkins.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments