Seberapa “Terjun Bebas” Dolar Amerika Saat ini?

-

Berita Baru , Amerika Serikat – Daya pikat Dolar Amerika telah meredup beberapa tahun ini hingga titik terendah. Hal ini karena dampak melonjaknya defisit fiskal dan neraca berjalan yang tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Dilansir dari Sputniknews.com, Dolar AS telah merosot ke posisi terendah beberapa tahun belakangan ini dibanding mata uang negara lainnya. Hal ini didorong oleh kombinasi faktor-faktor yang diyakini oleh para pemodal akan mengakibatkan penurunan nilai mata uang Amerika.

Penurunan ini tetap terjadi meskipun adanya prospek ekonomi yang membaik didukung oleh peluncuran vaksin COVID-19 dan paket stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Bagaimana hal ini dapat diatasi semua bergantung pada Departemen Keuangan AS baru kelak yang akan dipimpin oleh Janet Yellen, yang sebelumnya merupakan ketua ke-15 Federal Reserve dari 2014-18.

Pertanyaannya adalah: seberapa jatuh Dolar saat ini ?

Pada akhir Desember tahun lalu, indeks Dolar turun 5,5 persen karena investor bertindak di tengah kekhawatiran yang dipicu oleh suntikan besar-besaran kas keras Dolar tanpa jaminan yang baru dicetak ke dalam ekonomi AS.

Sepanjang 2020, Kongres AS dan Federal Reserve bekerja sama untuk menangkis dampak negatif dari efek ekonomi pandemi virus corona, dengan menyulap pengeluaran fiskal, penurunan suku bunga mendekati nol, dan serangkaian program pinjaman bersubsidi dari pemerintah.

Menurut para ahli, mencetak uang pasti akan memacu inflasi. Tahun lalu, Federal Reserve mengisyaratkan perubahan besar dalam pendekatannya untuk mengelola inflasi, dengan Bank Sentral sekarang menargetkan inflasi rata-rata sebesar 2 persen, daripada menjadikan angka ini sebagai tujuan tetap. Menurut Gubernur Federal Reserve Jerome Powell, ini akan memberikan fleksibilitas lebih, memungkinkan bank untuk mempertahankan suku bunga lebih rendah lebih lama.

Sementara berusaha untuk mendukung perekonomian, hal ini dinilai dapat memberikan pengaruh negatif pada Dolar.

Survei ahli strategi mata uang oleh Reuters menunjukkan, Dengan dipicu oleh kekhawatiran atas peningkatan volatilitas, investor telah mengamati investasi yang lain, meskipun opsi yang lebih berisiko.

Lebih dari dua pertiga analis (51 dari 72) yang disurvei memperkirakan tren penurunan Dolar akan berlangsung setidaknya hingga pertengahan 2021.

“Anda tidak dapat memiliki dolar yang bernilai terlalu tinggi, sesederhana itu. Dolar telah menjadi dan masih dinilai terlalu tinggi pada hampir semua ukuran yang dapat saya anggap sebagai akibat dari perbedaan kebijakan moneter, dan konvergensi menghilangkan semua alasan untuk itu” Tutur Kit Juckes, kepala strategi FX di Societe Generale, kata, seperti dikutip dari Reuters.

Pada November lalu, para ahli memperingatkan bahwa di bawah pemerintahan Biden yang akan datang, nilai dolar akan merosot karena Demokrat berjanji memberikan stimulus fiskal tambahan dan paket bantuan baru untuk masyarakat.

Ini akan melemahkan dolar dalam jangka panjang, mengakibatkan defisit anggaran membengkak dan lonjakan pinjaman luar negeri yang diperlukan untuk menutupinya.

Dorongan vaksinasi virus korona juga dipandang sebagai hal yang negatif untuk mata uang Dolar Amerika ini. Mata uang ini biasanya diminati pada saat kekacauan terjadi di dunia. Ini mencerminkan peran tradisionalnya sebagai tempat berlindung bagi investor dan penabung, seperti yang terlihat dalam kejadian di puncak bursa saat wabah virus melanda pada bulan Maret. Banyak pengamat mata uang percaya program inokulasi akan mengubah ini.

“Distribusi vaksin yang kami percaya akan menandai semua rambu pasar beruang kami, memungkinkan Dolar untuk mengikuti jalur yang sama dengan yang dialaminya dari awal hingga pertengahan 2000-an, ketika mata uang berputar menuju penurunan selama beberapa tahun belakangan ini,” menurut laporan dari ahli strategi Citigroup.

Dolar jatuh pada bulan Desember tahun lalu ke level terlemah dalam lebih dari 2,5 tahun berkat optimisme tentang vaksin COVID-19.

Salah satu tweet yang menunjukan grafik Dolar terus menurun dari terakhir penurunan di tahun 2018

Ke depan, perkiraan ekonom ternyata jauh dari optimis, dengan Citigroup memperkirakan bahwa pengambilalihan Gedung Putih oleh Partai Demokrat akan secara serius meningkatkan kemungkinan bahwa Dolar akan melemah sebesar 20 persen pada tahun 2021.

Saat Departemen Keuangan mengumumkan pada awal tahun 2020, rencananya untuk meminjam $ 3 triliun (42 kuadriliun Rupiah) pada kuartal kedua saja untuk membayar tagihan bantuan virus. “Defisit anggaran yang membengkak akan mengganggu anggota parlemen AS selama bertahun-tahun,” menurut mantan ketua Morgan Stanley Asia.

Prospek inflasi semakin diperkuat dengan kemungkinan lebih banyak paket stimulus untuk masyarakat, yang telah disahkan Kongres pada tahun 2020, hal Ini perlu didanai oleh penerbitan utang nantinya.

Ekonom Amerika dan bankir investasi Jim Rickards, yang memiliki pengalaman 35 tahun bekerja di pasar modal di Wall Street dan merupakan negosiator utama penyelamatan Modal Jangka Panjang, mengklaim bahwa AS pada akhirnya harus mengatasi masalah utang, dan bahwa penyelesaiannya akan menyebabkan devaluasi dolar 50 persen.

Pemodal terkenal itu menambahkan bahwa AS telah mendapat tekanan dari sejumlah negara yang menantang dominasi Amerika dalam sistem keuangan internasional, terutama Rusia dan China.

“China tidak sendirian dalam upayanya mencapai status kreditor dan memperoleh emas. Rusia telah meningkatkan cadangan emasnya secara drastis selama beberapa tahun terakhir dan memiliki sedikit utang luar negeri. Langkah untuk mengakumulasi emas di Rusia bukanlah rahasia, dan rubel adalah mata uang yang paling didukung oleh emas di dunia, ” kata Rickards.

Kebijakan Penguatan Dolar Amerika

Ketika tim Joe Biden mulai bekerja keras, dan pemilihan Janet Yellen sebagai menteri keuangan negara tersebut sebagai mantan kepala Federal Reserve. Yellen dilaporkan berulang kali memuji manfaat dari dolar yang lebih lemah untuk ekspor. Namun, dia menghadapi tekanan untuk mengembalikan AS ke kebijakan penguatan mata uang Dolar kedepannya.

“Tidaklah bijaksana untuk tampil aktif dalam devaluasi atau acuh tak acuh terhadap Dolar,” kata Larry Summers, menteri keuangan di bawah Bill Clinton dan penasihat ekonomi nasional di bawah Barack Obama, seperti dikutip oleh Bloomberg.

Memilih dolar yang kuat akan menjadi bijaksana untuk sekretaris yang akan datang, dia bersikeras, terutama mengingat rencana Biden untuk kebijakan ekspansif kedepannya.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments