Berita

 Network

 Partner

Analisis: Strategi COVID-19 Biden Digagalkan oleh anti-Vaxxers dan Varian Delta
(Foto: Reuters)

Analisis: Strategi COVID-19 Biden Digagalkan oleh anti-Vaxxers dan Varian Delta

Berita Baru, Internasional – Sejak Presiden Joe Biden mulai menjabat, pemerintahannya telah secara tegas mengatakan akan memerangi pandemi Covid-19 dengan berfokus pada vaksinasi negara. Belum pulih dari gelombang sebelumnya, kini ia mesti dihadapkan pada kenyataan bahwa varian terbaru Delta dari coronavirus yang lebih menular telah merebak, sementara sebagian besar orang Amerika menolak vaksin.

Ketika Biden mengambil alih kepemimpinan dari Presiden Donald Trump pada 20 Januari, sekitar 400.000 orang di Amerika Serikat telah meninggal karena COVID-19 dan ribuan lainnya meninggal setiap hari.

Tim Biden mendorong peluncuran vaksin besar dan kampanye insentif yang melibatkan 42.000 apotek, lusinan situs vaksinasi massal, perusahaan berbagi tumpangan dan 5.100 pasukan tugas aktif. Pejabat tinggi menyebar ke seluruh negeri untuk mengkhotbahkan pesan yang diasah dengan baik: mendapatkan vaksinasi berarti kembali normal.

Di banyak bagian Amerika Serikat, itu berhasil. Jutaan orang mengantre untuk mendapatkan suntikan dan, ketika tingkat vaksinasi meningkat secara nasional, kasus COVID-19 harian, rawat inap, dan kematian menurun.

Tetapi fokus pada vaksin disertai dengan penurunan pengujian COVID-19, pesan beragam tentang penyembunyian, dan kegagalan untuk mengantisipasi sentimen anti-vaksinasi yang kuat, informasi yang salah, dan kemampuan virus itu sendiri untuk bermutasi dengan cepat menjadi varian yang lebih tangguh, kata beberapa kritikus.

“Untuk melindungi negara dari COVID, Anda perlu memiliki banyak strategi,” kata Dr. Peter Chin-Hong, spesialis penyakit menular dan profesor di University of California, San Francisco. “Kami mengikuti kereta musik vaksin dan kegembiraan dengan mengorbankan strategi inti lainnya dalam pandemi ini.”

Kasus COVID-19 meningkat di hampir 90 persen yurisdiksi di Amerika Serikat, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), dengan wabah di daerah dengan tingkat vaksinasi rendah.

Lonjakan kasus baru telah mengaburkan upaya pemulihan ekonomi yang cepat, dan bisa sangat berisiko jika konsumen menjadi lebih berhati-hati dan pengeluaran melambat karena tunjangan pengangguran era pandemi, moratorium sewa, dan dukungan lainnya mulai berakhir.

Berita Terkait :  Dibalik Cokelat yang Nikmat, Para Perempuan Pekerja Kakao Berjuang Melawan Patriarkal

“Vaksinasi tetap menjadi hal terpenting yang dapat kita lakukan untuk mencegah penyebaran virus, jadi kita perlu menarik semua tuas untuk mendukung vaksinasi,” kata Carole Johnson, koordinator Gedung Putih untuk pengujian COVID-19.

Pejabat Gedung Putih mengatakan paket bantuan pandemi senilai $1,9 triliun dari Biden, yang dikenal sebagai American Rescue Plan, menginvestasikan miliaran dolar untuk pengujian COVID untuk sekolah dan orang-orang yang tidak diasuransikan.

Penolakan orang Amerika untuk mengambil vaksin gratis yang tersedia secara luas yang melindungi mereka dari penyakit serius dan kematian telah mengoyak Gedung Putih.

Sementara vaksin sebagian besar emnjadi pelindung dari penularan varian Delta, ada kasus yang jarang terjadi, di mana orang yang divaksinasi lengkap terpapar virus dan bahkan dapat menularkannya.

“Ini adalah penggabungan dua hal yang disayangkan, dan itu adalah virus yang telah berevolusi menjadi sangat efisien dalam menularkan dari orang ke orang … ditumpangkan pada resistensi vaksinasi yang hampir tidak dapat dijelaskan,” kata pakar penyakit menular AS Anthony Fauci kepada Reuters. .

Fauci mengatakan bahwa pemerintah federal akan mengandalkan setidaknya sebagian pada mandat vaksin dari sekolah dan bisnis untuk siswa dan karyawan mereka untuk memacu tingkat vaksinasi yang tertinggal.

“Jika Anda tidak bisa membuat orang atas kemauan mereka sendiri … untuk melakukan apa yang penting bagi kesehatan mereka sendiri dan untuk negara, maka Anda berbicara tentang tekanan. Dan tekanan adalah mandat lokal,” katanya.

Sekitar 163,3 juta orang, atau 49,2% dari total populasi AS, telah divaksinasi penuh, menurut CDC. Data badan tersebut menunjukkan sedikit peningkatan dalam tingkat vaksinasi dalam beberapa pekan terakhir. Pengujian juga meningkat.

Banyak ahli telah menyarankan bahwa memvaksinasi 70% atau lebih dari populasi dapat membantu mengekang penularan COVID-19 melalui apa yang disebut kekebalan kelompok, bila dikombinasikan dengan orang yang mengembangkan kekebalan setelah infeksi.

Tetapi kemampuan virus corona untuk bermutasi dengan cepat menjadi varian baru yang sangat menular telah menimbulkan keraguan apakah kekebalan kelompok dapat dicapai.

Berita Terkait :  Lockdown 2 Tahun Sekali Diperlukan untuk Mengatasi Perubahan Iklim

Pada 27 Juli, Amerika Serikat berada pada kecepatan untuk memvaksinasi 70% dari seluruh populasi pada 16 Desember, jauh lebih lambat daripada banyak negara maju, analisis Reuters menunjukkan.

Beberapa anggota parlemen Republik menolak untuk mengatakan mereka telah melakukan vaksin dan menentang upaya Biden untuk membuat lebih banyak orang divaksinasi.

Penyebaran informasi yang salah memicu Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell, salah satu penentang kebijakan terberat pemerintahan Biden, untuk merencanakan iklan pro-vaksinasi yang didanai dengan uang dari kampanye pemilihannya kembali di negara bagian asalnya, Kentucky, kata anggota parlemen berusia 79 tahun itu. Reuters.

Sentimen anti-vaksinasi tidak muncul begitu saja. Jajak pendapat Reuters/Ipsos menunjukkan keraguan sudah matang hingga 2020 dan awal 2021.

Gedung Putih telah berulang kali melawan informasi yang salah, khususnya dengan menargetkan platform media sosial.

Dr. Peter Hotez, seorang ahli vaksin dan dekan National School of Tropical Medicine di Baylor College of Medicine, mengatakan pengakuan pemerintahan Biden tentang “dampak mengerikan” dari gerakan anti-vaksin itu penting, tetapi dia mengatakan pemerintah bisa berbuat lebih banyak. .

“Anti-sains bisa dibilang salah satu pembunuh utama rakyat Amerika, namun kami tidak … memperlakukannya seperti itu. Kami tidak memberikan status yang sama seperti terorisme global dan proliferasi nuklir dan serangan dunia maya,” katanya.

Yayasan Keluarga Kaiser mengatakan awal bulan ini bahw survei menunjukkan Demokrat jauh lebih mungkin untuk mengatakan mereka telah divaksinasi daripada Partai Republik.

Mantan pejabat administrasi Trump berpendapat Biden seharusnya memberi penghargaan kepada pendahulunya karena mendorong pengembangan vaksin yang cepat, untuk meningkatkan tingkat vaksinasi di antara para pendukungnya.

Trump, yang terus mengklaim secara salah bahwa ia memenngkan pemilihan 2020, adalah satu-satunya presiden yang masih hidup yang tidak berpartisipasi dalam pengumuman layanan masyarakat untuk mendorong orang menggunakan vaksin.

Sementara pemerintahan Biden berusaha menciptakan insentif bagi orang-orang dari semua garis politik dengan menekankan, sejalan dengan panduan CDC yang diperbarui pada musim semi, bahwa mereka yang menerima suntikan dapat bergerak tanpa menggunakan masker.

Berita Terkait :  Kampanyekan Joe Biden, Obama: Trump Tidak akan Melindungi Kita Semua

“Jika Anda divaksinasi lengkap, Anda tidak perlu lagi memakai masker,” kata Biden dalam pidato 13 Mei di Taman Mawar Gedung Putih.

Tetapi para kritikus mengatakan pedoman tentang pemakaian masker telah membingungkan.

Pada hari Selasa, CDC sebagian membalikkan arah, mendorong orang Amerika yang divaksinasi untuk kembali mengenakan masker di tempat umum dalam ruangan di daerah di mana varian Delta menyebar dengan cepat.

“Sejujurnya saya pikir itu seperti mencoba memasukkan pasta gigi kembali ke dalam tabung,” kata Carlos del Rio, seorang profesor kedokteran dan epidemiologi penyakit menular di Emory University di Atlanta, merujuk pada membuat orang memakai masker lagi.

Sementara itu, ketika varian Delta menyebar, kurangnya pengujian membuat lebih sulit untuk melacak kasus tanpa gejala.

Eric Topol, ahli genomik dan direktur Institut Terjemahan Penelitian Scripps di La Jolla, California, mengatakan pengujian cepat akan membantu orang yang divaksinasi memeriksa diri mereka sendiri sebelum bepergian atau makan di restoran.

“Itu jelas hilang,” katanya.

Rencana Penyelamatan Biden uuntuk Amerika telah menginvestasikan $ 4,8 miliar untuk pengujian orang yang tidak diasuransikan dan $ 10 miliar untuk pengujian di sekolah, kata Gedung Putih.

“Pengujian cenderung surut dan mengalir dengan kasus,” kata Johnson, koordinator pengujian. “Karena … kami telah bekerja sangat keras untuk membuat orang divaksinasi, tidak banyak orang yang mencari tes.”

Pada tahun 2020, regulator AS bekerja lebih keras untuk mengizinkan lusinan tes COVID-19, termasuk tes antigen cepat berbiaya rendah, dengan tujuan meningkatkan kapasitas pengujian nasional menjadi sekitar 200 juta per bulan pada akhir 2020.

Tetapi permintaan untuk tes menurun karena tingkat vaksinasi meningkat. Awal bulan ini, Abbott Laboratories mengatakan telah memberhentikan 400 pekerja di dua fasilitas pembuat tesnya sebagai tanggapan atas penurunan permintaan.