Alzheimer dapat Diidentifikasi Bertahun-tahun Melalui Darah

-

Berita Baru, Inggris – Para akademisi mengembangkan teknik yang mampu mengenali penanda penyakit Alzheimer yang tercipta saat neurodegenerasi pemecahan neuron di otak.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Saat ini, penyakit Alzheimer didiagnosis dengan pemindaian otak setelah seseorang mengalami gejala perilaku, seperti gangguan memori.

Tetapi para peneliti di balik studi baru tersebut mengatakan bahwa metode mereka membuktikan tes di masa depan dapat dikembangkan di mana tanda-tanda penyakit sebelum gejala muncul.

Tes juga akan relatif cepat dan tidak merepotkan, klaim mereka.

Biomarker (tanda-tanda) Alzheimer telah lama dianggap ada dalam darah seseorang, tetapi jumlahnya sangat kecil sehingga tidak dapat dideteksi dengan metode saat ini.

Penanda darah telah ditemukan pada penyakit lain, seperti diabetes dan kanker.

Berita Terkait :  Apple Maps Kini Tampilkan Info Lokasi Vaksinasi COVID-19

Ilmuwan Universitas Manchester beralih ke nanoteknologi yang berspesialisasi dalam skala ultra-kecil, untuk menemukan biomarker Alzheimer.

Berita Terkait :  Menjelang Pertemuan PBB, India Harus Memberikan Kejelasan Posisi Terkait Jaringan 5G

Dr Marilena Hadjidemetriou, peneliti utama studi tersebut, mengatakan: “Informasi tersembunyi di dalam darah kemungkinan menggemakan kejadian kompleks yang terjadi di otak pasien penyakit Alzheimer.” Pada Rabu (17/03).

“Kami ingin merekayasa platform penambangan darah nanoteknologi untuk mengungkap informasi ini dan mengidentifikasi tanda-tanda awal penyakit Alzheimer pada keadaan sebelum penyakit sebelum permulaan pembentukan plak amiloid di otak.”

Plak amiloid adalah gumpalan fragmen protein yang bersifat toksik bagi sel saraf dan merupakan ciri khas penyakit Alzheimer.

Para peneliti menggunakan nanoteknologi untuk meningkatkan sensitivitas spektrometri massa, teknik yang digunakan untuk menganalisis pola protein dalam darah.

Berita Terkait :  Paska Insiden Ultramaraton, 27 Pejabat China Dijatuhi Hukuman

Mereka menggunakan bola berukuran nano kecil, yang disebut liposom, sebagai alat untuk mengeluarkan protein spesifik penyakit dari darah.

Ketika disuntikkan pada tikus dengan Alzheimer, nanopartikel secara spontan mengambil ratusan protein terkait neurodegenerasi ke permukaannya.

Berita Terkait :  Kekurangan Vitamin D Manusia Akibat Migrasi Ke Daerah Dingin

Ini kemudian diambil secara utuh dari sirkulasi darah dan tanda tangan molekuler di permukaannya dianalisis.

Kostas Kostarelos, profesor nanomedicine berkata: “Penelitian ini seperti ekspedisi memancing kami tidak tahu apa yang ada di bawah permukaan laut.”

Alat nano yang kami kembangkan memungkinkan kami untuk melihat lebih dalam proteome darah, mengidentifikasi protein yang terkait langsung dengan proses neurodegenerasi di otak, di antara ribuan molekul sirkulasi darah lainnya.

“Kami berharap tanda-tanda peringatan dini penyakit Alzheimer ini suatu hari nanti dapat dikembangkan menjadi tes darah dan kami secara aktif mencari validasi dari tanda tangan ini dalam darah manusia.”

Berita Terkait :  Sistim AI ini Mendeteksi Kondisi Emosional Hewan Ternak Melalui Wajah

Profesor Nigel Hooper, wakil presiden asosiasi untuk penelitian dan direktur penelitian demensia di Universitas Manchester mengatakan: “Teknologi yang dikembangkan membuka kemungkinan baru untuk pengembangan tes darah multi-analit baru untuk memprediksi permulaan dan perkembangan berbagai macam gangguan neurodegeneratif.”

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU