Berita

 Network

 Partner

Akhiri Misi Tempur AS di Irak: Biden dan PM Khadimi Tandatangani Perjanjian
(Foto: BBC)

Akhiri Misi Tempur AS di Irak: Biden dan PM Khadimi Tandatangani Perjanjian

Berita Baru, Internasional – Pada Senin (26/7), Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi menandatangani perjanjian yang secara resmi mengakhiri misi tempur AS di Irak pada akhir tahun 2021, tetapi pasukan AS masih akan beroperasi di sana sebagai penasihat.

Kesepakatan itu datang pada saat yang sulit secara politik bagi pemerintah Irak dan bisa menjadi dorongan bagi Baghdad. Kadhimi telah menghadapi tekanan yang meningkat dari partai-partai dan kelompok paramiliter yang bersekutu dengan Iran yang menentang peran militer AS di negara itu.

Seperti dilansir dari Reuters, Biden dan Kadhimi bertemu di Ruang Oval untuk pembicaraan tatap muka pertama mereka sebagai bagian dari dialog strategis antara Amerika Serikat dan Irak.

“Peran kami di Irak akan hadir, untuk terus melatih, membantu, dan menangani ISIS saat muncul, tetapi kami tidak akan, pada akhir tahun, di misi tempur,” kata Biden kepada wartawan saat dia dan Kadhimi bertemu.

Berita Terkait :  Parasit dari Kucing & Daging Mentah dapat Memicu Resiko Kanker Otak

Saat ini ada 2.500 tentara AS di Irak yang fokus melawan sisa-sisa ISIS. Peran AS di Irak akan beralih sepenuhnya ke pelatihan dan penasehat militer Irak untuk mempertahankan diri.

Pergeseran ini diperkirakan tidak akan memiliki dampak operasional yang besar karena Amerika Serikat telah bergerak ke arah fokus pada pelatihan pasukan Irak.

Namun, bagi Biden, kesepakatan untuk mengakhiri misi tempur di Irak mengikuti keputusan untuk melakukan penarikan tanpa syarat dari Afghanistan dan menyelesaikan misi militer AS di sana pada akhir Agustus.

Bersama dengan kesepakatannya tentang Irak, presiden Demokrat bergerak untuk secara resmi menyelesaikan misi tempur AS dalam dua perang yang dimulai oleh Presiden George W. Bush di bawah pengawasannya hampir dua dekade lalu.

Pada Maret 2003, sebuah koalisi pimpinan AS menginvasi Irak berdasarkan tuduhan bahwa pemimpin Irak saat itu Saddam Hussein memiliki senjata pemusnah massal. Saddam digulingkan dari kekuasaan, tetapi senjatanya tidak pernah ditemukan.

Berita Terkait :  Seberapa “Terjun Bebas” Dolar Amerika Saat ini?

Dalam beberapa tahun terakhir, misi AS difokuskan untuk membantu mengalahkan militan ISIS di Irak dan Suriah.

“Tidak ada yang akan menyatakan misi tercapai. Tujuannya adalah kekalahan abadi ISIS,” kata seorang pejabat senior pemerintah kepada wartawan menjelang kunjungan Kadhimi.

Referensi itu mengingatkan pada spanduk besar “Mission Accomplished” di kapal induk USS Abraham Lincoln di atas tempat Bush memberikan pidato yang menyatakan operasi tempur besar di Irak pada 1 Mei 2003.

“Jika Anda melihat di mana kami berada, di mana kami memiliki helikopter Apache dalam pertempuran, ketika kami memiliki pasukan khusus AS yang melakukan operasi reguler, itu adalah evolusi yang signifikan. Jadi pada akhir tahun kami pikir kami akan berada di tempat yang baik untuk benar-benar secara resmi pindah ke peran penasehat dan pengembangan kapasitas,” kata pejabat itu.

Berita Terkait :  Greta Thunberg Dinobatkan Sebagai 'Person of The Year' oleh TIME

Pejabat senior pemerintah tidak akan mengatakan berapa banyak pasukan AS yang akan tetap berada di Irak untuk diberi nasihat dan pelatihan. Kadhimi juga menolak untuk berspekulasi tentang penarikan pasukan AS di masa depan, dengan mengatakan jumlah pasukan akan ditentukan oleh tinjauan teknis.

Dalam sambutannya kepada sekelompok kecil wartawan setelah pembicaraan, Kadhimi menekankan bahwa pemerintahnya bertanggung jawab untuk menanggapi serangan semacam itu. Dia mengakui bahwa dia telah menghubungi Teheran untuk menangani mereka.

“Kami berbicara dengan Iran dan lainnya dalam upaya untuk membatasi serangan ini, yang merusak Irak dan perannya,” katanya.

Amerika Serikat juga akan menyediakan dana sebesar $5,2 juta untuk membantu misi PBB untuk memantau pemilihan Oktober di Irak.

“Kami menantikan untuk melihat pemilihan pada bulan Oktober,” kata Biden.