Studi: Pria Menyebabkan Lebih Banyak Emisi Iklim daripada Wanita

-

Berita Baru, Internasional – Sebuah penelitian terbaru mengungkapkan bahwa pengeluaran pria untuk barang menyebabkan 16% lebih banyak emisi pemanasan iklim daripada wanita, meskipun jumlah uangnya sama.

Perbedaan terbesar adalah pengeluaran pria untuk bensin dan solar untuk mobil mereka. Perbedaan gender dalam emisi telah sedikit dipelajari, kata para peneliti, dan harus diakui dalam tindakan untuk mengalahkan krisis iklim.

Analisis tersebut membandingkan pria dan wanita lajang di Swedia dan menemukan bahwa makanan dan liburan menyebabkan lebih dari setengah emisi untuk pria dan wanita. Para ilmuwan menemukan bahwa mengganti daging dan susu untuk makanan nabati dan beralih ke liburan berbasis kereta api, daripada menggunakan pesawat atau mobil, mengurangi emisi orang hingga 40%.

“Kami pikir penting untuk mempertimbangkan perbedaan antara pria dan wanita dalam pembuatan kebijakan,” kata Annika Carlsson Kanyama, dari perusahaan riset Ecoloop di Swedia, yang memimpin penelitian tersebut.

Berita Terkait :  Burung ini Dilacak telah Menempuh Jarak Hingga 80.000 KM

“Cara mereka menghabiskan sangat stereotip – wanita menghabiskan lebih banyak uang untuk dekorasi rumah, kesehatan dan pakaian dan pria menghabiskan lebih banyak uang untuk bahan bakar mobil, makan di luar, alkohol dan tembakau.”

Berita Terkait :  China Berpotensi Menyalip Amerika Serikat di Bidang Teknologi

Penelitian yang diterbitkan dalam Journal for Industrial Ecology, tidak memasukkan bahan bakar untuk kendaraan kerja seperti taksi atau van tukang ledeng. Penelitian sebelumnya menemukan bahwa dalam keluarga dengan satu mobil, pria lebih sering menggunakannya untuk pergi bekerja dengan wanita lebih cenderung menggunakan transportasi umum.

Liburan menjadi menyumbang sekitar sepertiga dari emisi baik untuk pria maupun wanita. “Itu jauh lebih dari yang saya harapkan,” kata Carlsson Kanyama. Mereka menggunakan data untuk orang lajang karena angka untuk individu yang tinggal dalam keluarga tidak tersedia.

Perubahan pola makan dan hari libur untuk mengurangi emisi pribadi dipilih karena tidak memerlukan pengeluaran ekstra, seperti membeli mobil listrik. “Ini tentu saja perubahan yang substansial, tetapi setidaknya Anda tidak perlu mencari pekerjaan lain, atau meminjam uang dari bank,” katanya. “Jadi itu sesuatu yang bisa dijangkau di sini dan sekarang. Anda hanya menggunakan uang yang sama yang Anda miliki dan membeli sesuatu yang lain.”

Berita Terkait :  China Berpotensi Menyalip Amerika Serikat di Bidang Teknologi

Sebuah studi pada tahun 2017 menemukan bahwa dampak terbesar individu dalam memerangi perubahan iklim adalah memiliki satu anak lebih sedikit, diikuti dengan tidak menggunakan mobil dan menghindari transportasi udara.

Berita Terkait :  Tragedi Penembakan Pesawat Ukraina Berujung Tuntutan Referendum

Studi pada tahun 2010 dan 2012 menunjukkan bahwa pria menghabiskan lebih banyak energi dan makan lebih banyak daging daripada wanita, yang keduanya menyebabkan emisi tinggi. Tetapi Carlsson Kanyama berkata: “Saya terkejut lebih banyak penelitian belum dilakukan tentang perbedaan gender dalam dampak lingkungan. Ada perbedaan yang cukup jelas dan kemungkinan tidak akan hilang dalam waktu dekat.”

Minggu lalu, kesepakatan hijau UE dikritik karena gagal memasukkan persimpangan antara gender dan lingkungan.

“Krisis iklim adalah salah satu tantangan utama di zaman kita dan mempengaruhi pria dan wanita dengan sangat berbeda,” kata Leonore Gewessler, menteri iklim Austria. “Misalnya, mayoritas orang yang terkena dampak kemiskinan energi adalah perempuan. Oleh karena itu, penting untuk memasukkan perbedaan gender ke dalam persamaan, jika kita ingin mengembangkan solusi dan transformasi yang berhasil untuk semua orang.”

Berita Terkait :  Gelombang Protes Tolak Larangan Aborsi, Ratusan Ribu Pengunjuk Rasa Padati Jalanan Polandia

“Kebijakan Kesepakatan Hijau Eropa, paling banter, buta gender dan, paling buruk, memperluas ketidaksetaraan gender,” kata Nadège Lharaig, di Biro Lingkungan Eropa, yang menerbitkan sebuah laporan – Mengapa Kesepakatan Hijau Eropa membutuhkan ekofeminisme – pada hari Jumat.

Berita Terkait :  Burung ini Dilacak telah Menempuh Jarak Hingga 80.000 KM

Data pengeluaran dalam analisis berasal dari 2012, merupakan yang terbaru. Carlsson Kanyama mengatakan itu tidak mungkin berubah cukup hari ini untuk mengubah kesimpulan keseluruhan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU