Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Sebuah rumah sakit yang rusak akibat penembakan, di Sievierodonetsk di wilayah Luhansk timur Ukraina. Foto: Handout via Reuters.
Sebuah rumah sakit yang rusak akibat penembakan, di Sievierodonetsk di wilayah Luhansk timur Ukraina. Foto: Handout via Reuters.

WHO: 64 Rumah Sakit Diserang Sejak Invasi Rusia ke Ukraina

Berita Baru, Kiev – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memverifikasi sekitar 64 serangan terhadap fasilitas perawatan kesehatan di Ukraina sejak Rusia memulai agresi militernya.

Serangan yang dikonfirmasi terjadi antara 24 Februari dan 21 Maret dengan kuantitas antara dua dan tiga setiap hari, menewaskan sedikitnya 15 orang, kata WHO dalam sebuah pernyataan, Kamis (24/3).

“Serangan terhadap perawatan kesehatan adalah pelanggaran hukum humaniter internasional, tetapi taktik perang yang umum mengganggu – mereka menghancurkan infrastruktur penting, tetapi lebih buruk lagi, mereka menghancurkan harapan,” kata Dr Jarno Habicht, perwakilan WHO di Ukraina.

“Mereka merampas perawatan orang-orang yang sudah rentan yang seringkali menjadi perbedaan antara hidup dan mati. Perawatan kesehatan bukan – dan tidak boleh – menjadi target,” imbuhnya.

Ukraina menuduh Rusia membom rumah sakit dan fasilitas kesehatan termasuk rumah sakit anak dan bersalin di kota Mariupol yang terkepung dalam apa yang disebut pejabat kota sebagai “kejahatan perang tanpa pembenaran”.

Hampir empat juta orang terpaksa meninggalkan negara itu, menurut PBB, dengan Ukraina melakukan perlawanan sengit dalam menghadapi kemajuan Rusia. Kota-kota, termasuk Kharkiv, Keiv dan Mariupol, telah mengalami pemboman udara yang intens dengan orang-orang yang dipaksa masuk ke tempat perlindungan bawah tanah untuk keselamatan.

Kemarin, Rabu (24/3) , Amerika Serikat mengatakan telah menetapkan bahwa Rusia telah melakukan kejahatan perang di Ukraina karena melakukan pemboman Mariupol dan serangan terhadap rumah sakit bersalin.

“Penilaian kami didasarkan pada tinjauan cermat terhadap informasi yang tersedia dari publik dan sumber intelijen. Seperti halnya dugaan kejahatan, pengadilan dengan yurisdiksi atas kejahatan tersebut pada akhirnya bertanggung jawab untuk menentukan kesalahan pidana dalam kasus-kasus tertentu,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken.

Rusia membantah telah sengaja menargetkan warga sipil.

Perang empat minggu juga telah memaksa Ukraina untuk menggunakan kembali rumah sakit untuk merawat yang terluka, mengganggu penyediaan layanan medis dasar bagi penduduk lainnya.

WHO mencatat hampir 1.000 fasilitas kesehatan dekat dengan garis depan atau di daerah pendudukan.

“Konsekuensi dari itu – terbatas atau tidak ada akses ke obat-obatan, fasilitas dan profesional kesehatan – berarti pengobatan kondisi kronis hampir berhenti,” kata pernyataan itu.

Sekitar setengah dari apotek di negara itu diperkirakan ditutup, dengan banyak petugas kesehatan terlantar akibat pertempuran atau tidak dapat bekerja, tambahnya.

Vaksinasi COVID-19 dan imunisasi rutin juga terhenti.

Sebelum invasi, setidaknya 50.000 orang divaksinasi terhadap COVID-19 setiap hari. WHO mengatakan bahwa antara 24 Februari dan 15 Maret, hanya 175.000 orang yang divaksinasi.

Badan PBB itu mengatakan sedang bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan Ukraina untuk mengatasi masalah yang disebabkan oleh perang dan telah mengirim lebih dari 100 metrik ton peralatan medis melintasi perbatasan ke fasilitas kesehatan di seluruh negeri.

Sekitar 36 metrik ton pasokan termasuk peralatan trauma, obat-obatan untuk penyakit kronis, dan obat-obatan pediatrik saat ini sedang dalam perjalanan ke kota barat Lviv, dengan tambahan 108 metrik ton menunggu untuk dikirim.

“Apa yang kami berikan – dan di mana – memenuhi kebutuhan orang-orang di lapangan, di mana petugas kesehatan Ukraina bekerja sepanjang waktu dalam keadaan yang tak terbayangkan. Sebuah tim profesional kesehatan terlatih dapat, dengan satu kit trauma WHO yang berisi peralatan bedah, bahan habis pakai, dan antiseptik – menyelamatkan nyawa 150 orang yang terluka. Dengan kata lain, mengirimkan 10 kit seperti itu berarti 1.500 nyawa terselamatkan,” kata Dr Habicht.

WHO mengatakan pihaknya juga mengirim pasokan medis mendesak – cukup untuk merawat 150 pasien trauma dan memberikan perawatan kesehatan kepada 15.000 pasien selama tiga bulan – sebagai bagian dari konvoi PBB ke Sumy, di timur laut Ukraina, awal bulan ini.

Ia juga telah mengerahkan lebih dari 20 tim medis darurat ke Ukraina, dan telah membantu para pengungsi di Polandia dan Republik Moldova.