Tuntut Pencabutan UU Pertanian, Puluhan Ribu Petani Berkemah di Pinggiran New Delhi

(Foto: Reuters)

Berita Baru, Internasional – Selama hampir dua bulan puluhan ribu petani berkemah di pinggiran New Delhi untuk menuntut pencabutan undang-undang pertanian baru yang dinilai akan mengancam mata pencaharian mereka.

Perdana Menteri Narendra Modi, seperti dilansir dari Reuters, Jumat (15/1) telah mendesak para petani untuk mengakhiri protes mereka atas undang-undang yang diberlakukan pada bulan September, tetapi para petani mengatakan bahwa mereka tidak akan mengalah pada tuntutan mereka, karena tagihan tersebut dirancang untuk menguntungkan pembeli swasta dengan mengorbankan para petani.

Pemerintah akan berbicara dengan petani dengan pikiran terbuka, Menteri Pertanian & Kesejahteraan Petani, Narendra Singh Tomar mengatakan.

Para petani yang memprotes mengancam untuk semakin mengintensifkan agitasi mereka dengan berbaris ke Delhi pada 26 Januari, ketika India merayakan Hari Republik.

Pada hari Selasa, Mahkamah Agung India memerintahkan penundaan penerapan undang-undang pertanian yang baru untuk waktu yang tidak terbatas dan menunjuk panel beranggotakan empat orang untuk mendengarkan keberatan petani.

Menimbulkan keraguan atas komposisi panel, pimpinan serikat petani mengatakan bahwa mereka tidak akan hadir di hadapan komite.

Berita Terkait :  Bom Magnet Meledak di Dekat Kantor Kedubes Israel di New Delhi

Sementara para anggota panel mendukung tiga undang-undang tersebut, kata para petani yang memprotes.

Bhupinder Singh Mann, salah satu dari empat anggota, telah mengundurkan diri dari panel yang ditunjuk oleh Mahkamah Agung.

Mann berasal dari negara bagian Punjab di utara, salah satu negara bagian di India, dan para petani Punjab yang berpengaruh secara politik berada di garda depan agitasi melawan tiga undang-undang tersebut.

Pada hari Jumat, partai oposisi utama Kongres akan mengadakan protes di ibu kota negara bagian untuk mendukung agitasi petani.

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini