Berita

 Network

 Partner

Ledakan Bom di Kabul: Puluhan Warga Sipil dan Belasan Personel AS Tewas
(Foto: CNN)

Ledakan Bom di Kabul: Puluhan Warga Sipil dan Belasan Personel AS Tewas

Berita Baru, Internasional – Pada Kamis (26/8) terjadi beberapa kali ledaka bom dan sebuah serangan oleh seorang pria bersenjata di Kabul, menewaskan puluhan warga sipil dan setidaknya 13 personel AS.

Insiden tersebut membuat upaya evakuasi pasukan barat dari Afghanistan ke dalam situasi yang semakin sulit.

Korban tewas AS diperkirakan akan bertambah, kata seorang pejabat AS kepada Reuters. Sementara belasan lainnya terluka.

Seperti dilansir dari The Guardian, serangan-serangan itu diyakini sebagai serangan Negara Islam (IS) terhadap pasukan koalisi yang dievakuasi dan tantangan bagi kekuasaan Taliban di Afghanistan.

Kejadian tersebut merupakan hari paling mematikan bagi pasukan AS dalam satu dekade dan meningkatnya kritik terhadap presiden, Joe Biden. Dalam pidatonya, Biden menggambarkan personel layanan AS sebagai “pahlawan” dan bersikeras mengatakan bahwa mereka tidak akan dihalangi oleh teroris. Atas kejadian tersebut, Biden bersumpah: “Kami tidak akan memaafkan, kami tidak akan melupakan. Kami akan memburumu dan membuatmu membayar perlakuanmu.”

Dua pembom bunuh diri dan seorang pria bersenjata menyerang salah satu pintu masuk utama bandara internasional Kabul hanya beberapa jam setelah badan-badan intelijen barat memperingatkan ancaman segera terhadap operasi evakuasi yang sedang berlangsung.

Biden mengatakan dia telah meminta para komandan untuk menyerang balik dan bahwa dia mendukung keputusannya untuk menarik pasukan AS. Saat ditanya seberapa besar tanggung jawab yang bersedia dia ambil untuk penarikan itu, Biden mengatakan: “Saya memikul tanggung jawab secara fundamental atas semua yang terjadi akhir-akhir ini,” katanya. “Tapi inilah kesepakatannya. Anda tahu dan juga saya tahu bahwa mantan presiden membuat kesepakatan dengan Taliban.”

Sebelumnya kepala Komando Pusat AS, Jenderal Kenneth McKenzie, mengatakan serangan itu dilakukan oleh ISIS dan kerjasama dengan Taliban mungkin telah menggagalkan serangan sebelumnya. Dia mengatakan bahwa kerja sama akan berlanjut dan bahwa Taliban telah diminta untuk memperluas penjagaan keamanan di sekitar bandara dan menutup beberapa jalan yang mendekat.

Berita Terkait :  Pemerintah Sri Lanka Bebaskan Ratusan Narapidana Usai Terjadi Kerusuhan

Seorang pejabat Afghanistan mengatakan, setidaknya 60 warga Afghanistan tewas dan 143 lainnya terluka dalam serangan itu. Para korban adalah mereka yang menunggu untuk masuk ke bandara dan penerbangan evakuasi, dan berkerumun bersama di dalam dan di sekitar saluran pembuangan. McKenzie mengatakan bahwa selain 12 personel Amerika yang tewas, 15 lainnya terluka. “Kami masih bekerja untuk menghitung total kerugian,” kata McKenzie.

McKenzie bersikeras bahwa operasi evakuasi akan berlanjut: “Rencana ini dirancang untuk beroperasi saat berada di bawah tekanan, dan di bawah serangan, dan kami akan terus melakukan itu,” katanya. “Kami masih berkomitmen untuk menerbangkan orang, sampai kami menghentikan operasi di beberapa titik menjelang akhir bulan.”

Mengenai ketergantungan pada Taliban untuk membantu mengamankan perimeter bandara Kabul, Biden mengatakan: “Ini bukan masalah kepercayaan. Ini masalah kepentingan pribadi bersama.”

AS dan pejabat barat lainnya menyalahkan ISIS cabang Afghanistan dan menyuarakan keprihatinan atas serangan baru di bandara, sementara Inggris memperingatkan pesawat untuk menghindari wilayah udara Afghanistan di bawah 25.000 kaki karena ancaman rudal permukaan ke udara. Pada Kamis malam, ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, kata kantor berita kelompok itu di saluran Telegramnya.

McKenzie mengatakan operasi itu terus-menerus di bawah ancaman serangan IS dan bahwa pasukan AS yang berangkat telah bekerja sama dengan Taliban untuk menggagalkan upaya sebelumnya.

“Kami berbagi versi informasi kami dengan Taliban, sehingga mereka benar-benar dapat melakukan pencarian di luar sana untuk kami dan kami percaya bahwa beberapa serangan telah digagalkan oleh mereka,” kata jenderal itu. “Mereka tidak mendapatkan informasi lengkap yang kami miliki, tetapi kami memberi mereka cukup untuk bertindak dalam waktu dan ruang untuk mencoba mencegah serangan ini.”

Berita Terkait :  Survei Terbaru: 48% Orang Norwegia Tidak Percaya pada Tuhan

Seorang pejabat Pentagon menggambarkannya sebagai sebuah “serangan kompleks” yang tampaknya melibatkan satu bom bunuh diri di dekat pintu masuk gerbang Abbey ke lapangan terbang dengan yang kedua terjadi di dekat hotel Baron, yang merupakan markas kedutaan Inggris.

Ledakan itu terjadi di tengah kerumunan orang Afghanistan yang panik di luar bandara, ribuan dari mereka berkumpul setiap hari dengan harapan dapat melarikan diri melalui pengangkutan udara, yang menurut AS akan selesai paling lambat Selasa.

Banyak dari mereka yang berada di dekat hotel Baron berharap untuk datang ke Inggris, dalam beberapa kasus di antaranya bahkan telah mengantri selama berhari-hari di saluran pembuangan terbuka di dekat hotel, atau berjuang menembus kerumunan karena mereka telah dipanggil untuk diterbangkan keluar.

Terlepas dari pembantaian itu, Inggris bersikeras bahwa penerbangan evakuasi terakhirnya akan berlanjut keluar dari Kabul. “Saya ingin menekankan bahwa kami akan melanjutkan operasi kami,” kata Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, setelah mengadakan pertemuan darurat Cobra sebagai tanggapan atas serangan itu.

Gambar yang dibagikan di media sosial menunjukkan korban berlumuran darah diangkut dari lokasi ledakan, beberapa di antaranya diangkut dengan gerobak dorong menuju ambulans.

Johnson ditanya apakah Inggris sebenarnya mendorong serangan teror dengan terus memproses klaim evakuasi. Tetapi perdana menteri mengatakan tahap akhir pengangkutan udara akan berisiko: “Kami selalu tahu bahwa ini adalah saat di mana, tentu saja akan ada kerentanan khusus terhadap terorisme.” Tidak ada tentara atau pejabat Inggris yang tewas atau terluka dalam serangan itu.

Berita Terkait :  Serangan Bertubi-tubi di Afghanistan, 8 Orang Tewas dan 31 Luka-luka

Seorang saksi mata menggambarkan momen ledakan itu kepada New York Times. “Kerumunan itu penuh sesak dan orang-orang saling dorong,” kata Barat. “Saya tersandung dan saat itulah ledakan terjadi. Saya pikir empat atau lima tentara tertembak. Kami jatuh ke tanah dan tentara asing mulai menembak. Ada mayat di mana-mana, orang-orang berlarian.”

“Mayat, daging, dan orang-orang dibuang ke kanal di dekatnya,” kata Milad, yang juga berada di lokasi ledakan pertama. “Ketika orang-orang mendengar ledakan itu, ada kepanikan total.”

Peringatan tentang potensi terjadinya serangan telah disampaikan oleh beberapa negara termasuk Inggris. Warga Afghanistan yang berkumpul untuk mencoba mendapatkan akses ke bandara internasional Hamid Karzai di Kabul diperintahkan untuk segera pergi dan pindah ke tempat yang aman, bahkan ketika evakuasi tampaknya akan segera berakhir.

Seorang pejabat Taliban mengatakan kepada TV Turki bahwa serangan itu adalah tindakan terorisme yang harus dikutuk oleh seluruh dunia dan menambahkan kehadiran pasukan asing di negara itu yang harus disalahkan. “Begitu situasi bandara diketahui dan pasukan asing pergi, kami tidak akan melakukan serangan seperti itu lagi. Karena kehadiran pasukan asing, serangan semacam itu terjadi,” Abdul Qahar Balkhi, anggota komisi budaya Taliban, mengatakan kepada TV Habertürk Turki.

Beberapa negara mengeluarkan pernyataan yang mengatakan mereka mengakhiri keterlibatan mereka dalam pengangkutan udara pada hari Kamis, termasuk Kanada, Jerman, Belanda, Belgia dan Hongaria. Semua negara akan berkemas dan pergi sebelum AS, yang pasukannya saat ini mengendalikan bandara; militernya diperkirakan akan memakan waktu dua hingga tiga hari untuk menyelesaikan penarikan terakhir.