Sultan Oman, Qaboos bin Said Meninggal Dunia

(Foto : Qaboos Bin Said)

Berita Baru, Internasional – Sultan Oman, Qaboos bin Said meninggal pada Jumat (10/1) malam waktu setempat. Berita televisi Oman mengatakan dewan militer tinggi telah memanggil keluarga yang berkuasa untuk bersidang dan memilih penguasa baru.

Qaboos (79) telah memerintah negara Teluk Arab sejak ia mengambil alih pemerintah dalam kudeta tak berdarah pada tahun 1970 dengan bantuan mantan kekuatan kolonial Oman, Inggris.

Dilansir dari The Guardian, Sabtu (11/1), Qaboos tidak memiliki anak dan belum secara terbuka menunjuk seorang penerus. Sebuah undang-undang tahun 1996 mengatakan keluarga yang berkuasa harus memilih pengganti dalam waktu tiga hari sejak pemilik tahta meninggalkan.

Jika mereka gagal untuk membuat kesepakatan, dewan militer dan pejabat keamanan, kepala mahkamah agung dan kepala dua majelis akan menempatkan seseorang yang namanya diam-diam ditulis oleh sultan dalam surat tertutup.

Masa berkabung resmi selama tiga hari untuk sektor publik dan swasta telah diumumkan, kata media pemerintah.

“Dengan kesedihan yang mendalam pengadilan kerajaan berkabung untuk Yang Mulia Sultan Qaboos bin Said, yang meninggal pada hari Jumat,” kata sebuah pernyataan dari pengadilan kerajaan.

Pada tahun 1970, Qaboos menggulingkan ayahnya dalam kudeta istana. Dia sakit selama beberapa waktu dan diyakini menderita kanker usus besar.

Menurut konstitusi Oman, keluarga kerajaan akan menentukan pengganti dari sultan dalam waktu sekurang-kurangnya tiga hari. Jika keluarga tidak menemukan nama, orang yang dipilih oleh Qaboos dalam surat yang ditujukan kepada keluarga kerajaan akan menjadi penggantinya.

Konstitusi Oman mengatakan sultan harus menjadi anggota keluarga kerajaan, serta “Muslim, dewasa, rasional dan putra sah dari orang tua Muslim Oman”.

Para ahli mengatakan lebih dari 80 orang memenuhi kriteria tetapi satu nama berdiri: Asad bin Tariq.

Tariq (65), telah ditunjuk sebagai wakil perdana menteri untuk hubungan internasional dan urusan kerja sama pada 2017. Langkah ini dipandang sebagai pesan dukungan yang jelas kepada sepupu sultan dan sekaligus perwakilan khusus sejak 2002.

Qaboos mengubah negara Semenanjung Arab yang terpencil menjadi negara modern sambil mengejar kebijakan luar negeri yang moderat namun aktif.

Setelah memainkan peran dalam kesepakatan nuklir Iran, sambil mempertahankan keanggotaannya di Dewan Kerjasama Teluk yang dipimpin Saudi, Oman telah muncul sebagai mediator bijaksana Teluk.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini