Ratusan Demonstran Myanmar Dibebaskan

Demonstran Myanmar yang ditahan selama demonstrasi anti-kudeta dibebaskan di kantor polisi kotapraja Tamwe di Yangon. Foto: Reuters
Demonstran Myanmar yang ditahan selama demonstrasi anti-kudeta dibebaskan di kantor polisi kotapraja Tamwe di Yangon. Foto: Reuters


Berita Baru, Internasional -Ratusan Demonstran yang dipenjara karena memprotes kudeta bulan lalu telah dibebaskan sebagai gerakan nyata pertama oleh militer untuk mencoba menenangkan gerakan protes(24/03).

Para saksi mata di luar Penjara Insein di Yangon melihat bus yang dipenuhi oleh demonstran sebagian besar anak muda, tampak senang dengan beberapa menunjukkan sikap menantang tiga jari yang diadopsi oleh gerakan protes. TV yang dikelola pemerintah mengatakan total 628 orang telah dibebaskan.

Para tahanan tampaknya adalah ratusan siswa yang ditahan pada awal Maret saat berdemonstrasi menentang kudeta 1 Februari yang menggulingkan pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi.

Seorang pengacara yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan semua yang dibebaskan ditangkap pada 3 Maret. Dia mengatakan tinggal 55 demonstran tersisa di penjara. Kemungkinan besar mereka semua akan menghadapi dakwaan berdasarkan Pasal 505 (A) KUHP, dengan hukuman hingga tiga tahun penjara.
Asosiasi Bantuan Myanmar untuk Tahanan Politik mengatakan telah mengkonfirmasi pembunuhan 275 orang sehubungan dengan tindakan keras pasca kudeta, dengan kematian tambahan masih belum diverifikasi. Ia juga mengatakan bahwa pada Selasa, mereka telah memverifikasi penangkapan atau dakwaan terhadap 2.812 orang, di antaranya 2.418 masih ditahan atau dengan dakwaan yang belum diselesaikan.

Pemimpin sipil Aung San Suu Kyi dijadwalkan melakukan persidangan pada hari Rabu di ibu kota Myanmar, Naypyidaw, atas tuduhan kriminal yang membuatnya dilarang secara permanen dari jabatan politik.

Namun pengacaranya Khin Maung Zaw mengatakan sidang ditunda hingga 1 April karena masalah dengan konferensi video yang disebabkan oleh penutupan internet yang diberlakukan oleh junta.

Para Demonstran pada hari Rabu (24/03) mencoba taktik baru yang mereka sebut pemogokan diam, menyerukan orang-orang untuk tinggal di rumah dan menututup semua kegiatan bisnis.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini