Makanan Kaya Vitamin C dan E dapat Mencegah Kondisi Parkinson

Parkinson
Antioksidan pada makanan kaya akan Vitamin E dan C dapat menghindari stress oksidatif yang mengurangi dopamin pada tubuh, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru , Italia – Ternyata Makan makanan tinggi vitamin C dan E seperti brokoli, biji-bijian dan paprika merah dapat membantu mengurangi risiko pengembangan Parkinson hingga sepertiga (30%).

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Para peneliti dari University of Milano-Bicocca memantau 41.000 orang dewasa di Swedia selama rata-rata 18 tahun, dengan mencatat asupan vitamin, BMI, dan tingkat aktivitas mereka.

Tidak ada peserta yang menderita Parkinson pada awal penelitian, tetapi pada akhirnya, sebanyak 465 orang telah didiagnosis dengan penyakit tersebut.

Menurut para peneliti, Mereka yang berada di sepertiga asupan vitamin tertinggi 32 persen lebih kecil kemungkinannya terkena penyakit parkinson.

Dengan Parkinson, otak tidak menghasilkan cukup dopamin, hormon yang mengontrol gerakan, dimana kekurangannya menyebabkan masalah bicara, berjalan, dan keseimbangan.

Diyakini antioksidan, seperti vitamin C dan E, dapat membantu melawan molekul yang tidak stabil dan stres oksidatif yang dihasilkan yang dapat menyebabkan hilangnya dopamin.

“ Studi besar kami menemukan vitamin C dan vitamin E masing-masing terkait dengan risiko penyakit Parkinson 32 persen lebih rendah, ” kata penulis utama Dr Essi Hantikainen, Pada Kamis (07/01)

Vitamin C ditemukan dalam berbagai macam buah dan sayuran termasuk brokoli, paprika, ubi jalar, jeruk dan stroberi.

Brokoli juga kaya akan vitamin E , termasuk dengan minyak zaitun, kacang-kacangan, biji-bijian, bayam, dan sereal dan kombinasi keduanya memiliki pengaruh yang lebih besar dalam mengurangi risiko Parkinson.

Gangguan yang menghancurkan adalah masalah yang berkembang di seluruh dunia.

Penderita parkinson terkenal termasuk Sir Billy Connolly, penyanyi Sweet Caroline Neil Diamond dan aktor Michael J Fox.

Dr Hantikainen mengatakan dengan memperbaiki pola makan adalah cara yang diketahui untuk meningkatkan kesehatan secara keseluruhan. Tetapi penelitian tentang bagaimana hal ini memengaruhi risiko Parkinson masih beragam.

Dia melanjutkan: “Kemungkinan untuk bisa mengurangi risiko penyakit Parkinson hanya dengan makanan yang kita makan adalah berita yang menggembirakan.”

Dalam studi tersebut, para peserta menyelesaikan kuesioner tentang riwayat kesehatan, tinggi badan, berat badan dan faktor gaya hidup seperti diet dan jumlah olahraga, BMI tubuh mereka juga dihitung.

Mereka diminta melaporkan seberapa sering mereka mengonsumsi berbagai makanan dan minuman dalam satu tahun terakhir, termasuk ukuran porsinya. Suplemen tidak dipertimbangkan.

Untuk konsumsi vitamin, mereka dibagi menjadi tiga kelompok yang sama tergantung asupannya.

Selama proyek tersebut, 465 orang didiagnosis dengan Parkinson, dengan mereka yang berada di sepertiga tertinggi 32 persen lebih rentan terhadap penyakit dibandingkan mereka yang berada di posisi terendah.

Ini setelah menyesuaikan faktor-faktor seperti usia, jenis kelamin, BMI, dan aktivitas fisik. Terlebih lagi, hasilnya hampir persis sama untuk kedua vitamin C & E.

Dr Hantikainen mengatakan hal itu menggarisbawahi pentingnya meningkatkan jumlah makanan sehat yang kita konsumsi untuk melindungi kesehatan kita.

Tapi dia juga menunjukkan kelebihan asupan beberapa vitamin mungkin berbahaya. Misalnya, terlalu banyak vitamin E dari suplemen telah dikaitkan dengan beberapa jenis kanker atau stroke.

Dr Hantikainen menambahkan: “ Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menyelidiki jumlah pasti vitamin C dan E yang paling bermanfaat untuk mengurangi risiko Parkinson.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini