Berita

 Network

 Partner

Liput Situasi Pasca Banjir di China, Wartawan Asing Dilecehkan
(Foto: The Guardian)

Liput Situasi Pasca Banjir di China, Wartawan Asing Dilecehkan

Berita Baru, Internasional – Wartawan asing yang meliput bencana banjir China menghadapi konfrotasi permusuhan di jalan dan menjadi sasaran “kampanye ganas”, di tengah meningkatnya kepekaan nasionalistik terhadap penggambaran negatif China.

Pada hari Sabtu (24/7), wartawan dari Los Angeles Times dan outlet Jerman Deutsche Welle dihadapkan oleh kerumunan yang marah di Zhengzhou, yang merekam dan menanyai mereka, dan menuduh mereka “menyebarkan desas-desus” dan memfitnah China. Wartawan lain juga menjadi sasaran, dengan fokus khusus pada BBC.

Wartawan Alice Su dan Mathias Boelinger, berada di lapangan di Zhengzhou, meliput situasi pasca banjir mematikan minggu lalu, setelah hampir satu tahun hujan turun di sekitar Zhengzhou dalam tiga hari, membanjiri jalan-jalan dan terowongan kereta bawah tanah. Hujan kemudian bergerak ke utara, semakin menghancurkan kota-kota besar dan daerah pedesaan.

Su mengatakan mereka berada di daerah di mana pasar bawah tanah telah membanjiri dan banyak pemilik toko kehilangan aset mereka dan “tertekan karena bantuan pemerintah yang tidak mencukupi”.

Berita Terkait :  Musisi Tekno Prancis Lakukan Pertunjukkan di Puncak Alpen

“Ada banyak ppl (sic) lain di Zhengzhou dan daerah sekitarnya yang lebih parah yang terbuka dan bahkan ingin berbicara tentang kehancuran dan kesulitan yang mereka hadapi,” tweet Su. “Tapi kerumunan ini tampak sangat marah dan bersemangat hanya untuk memberitahu orang asing itu.”

Menggambarkan insiden itu di Twitter, Boelinger dari DW mengatakan dia didorong dan diteriaki dengan kalimat “mencoreng China”, dan menjadi jelas bahwa orang banyak percaya dia adalah koresponden BBC Robin Brant.

“Apa yang saya tidak tahu pada saat itu adalah bahwa perburuan sedang dilakukan setelah (Brant),” kata Beolinger. “Ada kampanye kejam melawan BBC News di kalangan nasionalis dan media pemerintah.”

Stephen McDonell, koresponden BBC lainnya di China, mengatakan di Twitter ada “kampanye pelecehan yang diatur dengan jelas”, dengan fokus pada BBC, yang mencakup ancaman kekerasan dan pelecehan yang ditujukan pada keluarga yang dikirim melalui telepon pribadi kepada mereka yang bekerja di media asing.

Berita Terkait :  Banjir China: 140 Tewas atau Hilang, Yang Terburuk Belum Terjadi

“Anda harus bertanya mengapa organ-organ Partai Komunis melakukan ini mengingat laporan yang saya lihat tampaknya menimbulkan simpati bagi rakyat Henan,” katanya.

Tagar yang terkait dengan insiden hari Sabtu telah dilihat lebih dari 27 juta kali di Weibo, sebagian besar netizen bersikap kritis, dan beberapa sangat kasar dan mengancam, termasuk informasi pribadi para jurnalis. Beberapa komentator menyerukan agar wartawan termasuk Boelinger dan Su dideportasi, sementara Liga Pemuda Komunis menyerukan orang-orang untuk mengikuti Brant dan melaporkan lokasinya.

Su mengatakan di Twitter beberapa orang di kerumunan Zhengzhou telah berusaha untuk meredakan situasi, dan setidaknya satu orang meminta maaf, tetapi “itu bukan pengalaman yang menyenangkan,” katanya. Wartawan lain menjawab dengan mengatakan bahwa mereka telah mengalami situasi serupa saat melaporkan banjir, dan posting di Weibo juga menargetkan wartawan dari Al Jazeera dan CNN. Para komentator juga mengidentifikasi dan mengkritik wanita yang mencoba meredakan ketegangan sebagai jurnalis lokal.

Berita Terkait :  Tertangkap Kamera Tidak Bermasker, Senator AS Diingatkan American Airlines

Laporan resmi menyebut korban banjir mencapai 69 orang, dengan lima hilang, tetapi media China telah mengidentifikasi setidaknya 22 orang yang belum terdengar kabarnya sejak Selasa sore.

Menurut China Digital Times, media China, yang secara ketat dipantau dan dikendalikan oleh pihak berwenang, diperintahkan untuk hanya melaporkan “informasi resmi” tentang korban dan kerusakan properti, dan diperintahkan untuk tidak “mengambil nada sedih yang berlebihan atau hype atau menarik koneksi ke masa lalu tanpa izin.

Meningkatnya nasionalisme di China dan permusuhan terhadap media asing telah membuat pelaporan semakin sulit dan berisiko bagi media asing.

Dalam 18 bulan terakhir setidaknya 16 wartawan AS telah diusir, dan setidaknya empat wartawan – termasuk wartawan BBC John Sudworth dan dua wartawan Australia – terpaksa mengungsi. Dua lainnya – pembawa acara TV Australia Cheng Lei dan jurnalis Bloomberg China Haze Fan – ditangkap dan ditahan atas tuduhan keamanan nasional yang tidak jelas.