Laporkan Kejahatan Kemanusiaan Xinjiang, Amnesty Internasional Sebut China Telah Menciptakan Neraka Dystopian

-

Berita Baru, Internasional – Organisasi hak asasi manusia Amnesty International mengatakan China melakukan kejahatan kemanusiaan di Xinjiang, wilayah barat laut yang merupakan rumah bagi Uyghur dan minoritas Muslim lainnya.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Kamis (10/6), Amnesti Internasional meminta PBB untuk menyelidiki, dan mengatakan China telah membuat orang Uyghur, Kazakh, dan Muslim lainnya ditahan massal, diawasi, dan disiksa.

Agnès Callamard, sekretaris jenderal Amnesty International, menuduh pihak berwenang China menciptakan “neraka dystopian dalam skala yang mengejutkan”.

“Ini harus mengejutkan hati nurani umat manusia bahwa sejumlah besar orang telah menjadi sasaran cuci otak, penyiksaan dan perlakuan merendahkan lainnya di kamp-kamp interniran, sementara jutaan lainnya hidup dalam ketakutan di tengah aparat pengawasan yang luas,” kata Callamard.

Seperti dilansir dari BBC, laporan setebal 160 halaman dan berdasar pada wawancara dengan 55 mantan tahanan, Amnesty  mengatakan ada bukti bahwa negara China telah melakukan “setidaknya kejahatan terhadap kemanusiaan berikut ini: pemenjaraan atau perampasan kebebasan fisik berat lainnya yang melanggar aturan dasar hukum internasional; penyiksaan, dan penganiayaan.”

Laporan tersebut mengikuti serangkaian temuan serupa oleh Human Rights Watch pada bulan April bahwa mereka yakin pemerintah China bertanggung jawab atas kejahatan kemanusiaan tersebut.

Berita Terkait :  Amnesty Internasional Sebut Iran Melanggar Hukum Saat Hadapi Demonstran Di Khuzestan
Berita Terkait :  Perkembangan Vaksin Covid-19 di Jerman, AS dan Indonesia

China telah dituduh oleh beberapa negara Barat dan kelompok hak asasi melakukan genosida terhadap kelompok etnis Turki di Xinjiang – meskipun ada perselisihan mengenai apakah tindakan negara tersebut merupakan genosida.

Penulis laporan Amnesty, Jonathan Loeb, mengatakan pada konferensi pers pada hari Kamis bahwa penelitian organisasi “tidak mengungkapkan bahwa semua bukti kejahatan genosida telah terjadi” tetapi sejauh ini nyaris.

Namun demikian, China secara rutin menyangkal semua tuduhan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang.

Secara umum para ahli sepakat bahwa China telah menahan sebanyak satu juta orang Uyghur dan Muslim lainnya dan memenjarakan ratusan ribu orang lagi dalam tindakan kerasnya di Xinjiang, yang dimulai pada tahun 2017.

Ada laporan luas tentang penyiksaan fisik dan psikologis di dalam penjara dan kamp penahanan di wilayah tersebut.

China juga dituduh menggunakan sterilisasi paksa, aborsi, dan pemindahan penduduk untuk mengurangi tingkat kelahiran dan kepadatan penduduk, dan menargetkan para pemimpin agama untuk meninggalkan tradisi agama dan budayanya.

China membantah tuduhan itu, dan mengatakan kamp-kampnya di Xinjiang adalah program kejuruan dan deradikalisasi sukarela untuk memerangi terorisme di wilayah tersebut.

Berita Terkait :  Tahanan AS di Iran Bebas Bukan Berkat Trump, Tapi Memang Ada Kesepakatan Pertukaran Tahanan Iran-AS
Kamp Penahanan (Foto: Getty Images)

Dalam laporannya, Amnesty mengatakan kontra-terorisme tidak masuk akal menjelaskan penahanan massal, dan bahwa tindakan pemerintah China menunjukkan niat yang jelas untuk menargetkan bagian dari populasi Xinjiang secara kolektif berdasarkan agama dan etnis dan menggunakan kekerasan dan intimidasi yang parah untuk membasmi keyakinan agama Islam dan praktik etno-budaya Muslim Turki.

Berita Terkait :  Amnesty International Nilai Pengesahan UU Cipta Kerja Akan Memicu Krisis HAM

Amnesty tersebut yakin mereka yang dibawa ke jaringan kamp di Xinjiang “menjadi sasaran kampanye indoktrinasi tanpa henti serta penyiksaan fisik dan psikologis”.

Metode penyiksaan itu, menurut laporan Amnesty, termasuk “pemukulan, sengatan listrik, posisi stres, penggunaan pengekangan yang melanggar hukum (termasuk dikurung di kursi harimau), larangan tidur, digantung di dinding, menjadi sasaran suhu yang sangat dingin, dan kurungan tersendiri”.

Kursi harimau, atau juga disebut kursi baja dengan besi kaki dan borgol yang dirancang untuk membelenggu tubuh. Beberapa mantan tahanan mengatakan kepada Amnesty bahwa mereka dipaksa untuk melihat orang lain terkunci tidak bergerak di kursi harimau selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari.

Amnesty juga mengatakan bahwa sistem kamp di Xinjiang tampaknya beroperasi di luar lingkup sistem peradilan pidana Tiongkok atau hukum domestik lainnya yang diketahui, dan ada bukti bahwa tahanan telah dipindahkan dari kamp ke penjara.

Berita Terkait :  Amnesty International Sebut Rotasi Pejabat Kemenhan sebagai Penghinaan Terhadap HAM

Meskipun sebelumnya telah banyak temuan yang dilaporkan, penyelidikan Amnesty kemungkinan akan menambah tekanan internasional terhadap China atas tindakannya di Xinjiang. Departemen luar negeri AS sebelumnya menggambarkannya sebagai genosida, dan parlemen Inggris, Kanada, Belanda, dan Lithuania telah mengeluarkan resolusi dengan membuat deklarasi yang sama.

Pada bulan Maret, UE, AS, Inggris, dan Kanada menjatuhkan sanksi kepada pejabat China atas dugaan pelanggaran tersebut. China menanggapinya dengan menjatuhkan sanksi pembalasan kepada anggota parlemen, peneliti, dan institusi.

Berita Terkait :  Suriah: Puluhan Orang Tewas dalam Serangan Terorisme ISIS

Kemungkinan China diselidiki oleh badan hukum internasional diperumit oleh fakta bahwa China bukan penandatangan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) – menempatkannya di luar yurisdiksi pengadilan – dan memiliki hak veto atas kasus-kasus yang diambil oleh Internasional Pengadilan hukum. ICC mengumumkan pada bulan Desember bahwa mereka tidak akan melanjutkan kasus.

Minggu lalu, serangkaian dengar pendapat independen diadakan di London, dipimpin oleh pengacara Inggris terkemuka Sir Geoffrey Nice, yang bertujuan untuk menilai tuduhan genosida.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU