Laporan Kejahatan Perang: Pasukan Khusus Australia Diduga Terlibat dalam Pembunuhan 39 Warga Sipil Afghanistan

-

Berita Baru, Internasional – Pasukan khusus Australia diduga terlibat dalam pembunuhan 39 warga sipil Afghanistan. Laporan menyebut, bahwa dalam beberapa kasus dugaan juga mengarah pada eksekusi “berdarah” tentara junior.

Selama lebih dari empat tahun, Mayjen Hakim Paul Brereton telah menyelidiki tuduhan bahwa sekelompok kecil dalam Pasukan Udara Khusus elit dan resimen komando telah membunuh dan menganiaya warga sipil Afghanistan.

Seperti dilansir dari The Guradian, Kamis (19/11), laporan tersebut menemukan:

Pasukan khusus bertanggung jawab atas puluhan pembunuhan di luar hukum, yang sebagian besar melibatkan tahanan, dan dengan sengaja ditutup-tutupi.

Tiga puluh sembilan warga Afghanistan dibunuh secara tidak sah dalam 23 insiden, baik oleh pasukan khusus atau atas instruksi pasukan khusus.

Tidak ada pembunuhan yang terjadi dalam panasnya pertempuran, dan semuanya terjadi dalam keadaan yang, oleh pengadilan, akan dianggap sebagai kejahatan perang pembunuhan. Semua korban adalah non-kombatan atau bukan lagi kombatan.

Sebanyak 25 pelaku telah teridentifikasi baik sebagai prinsipal maupun asesoris. Beberapa masih bertugas di ADF.

Dalam semua kasus, laporan tersebut menemukan bahwa “sudah jelas bahwa orang yang terbunuh adalah non-kombatan”. Sebagian besar korban telah ditangkap dan dikendalikan, memberi mereka perlindungan di bawah hukum internasional.

Beberapa insiden yang dijelaskan dalam laporan itu sangat meresahkan. Bukti menunjukkan, tentara junior diinstruksikan oleh atasan mereka untuk mengeksekusi tahanan dengan pembunuhan darah dingin sebagai bagian dari proses “berdarah” pada pembunuhan pertama mereka.

Australia terkejut saat investigasi kejahatan perang membawa realitas perang ke dalam mitos Anzac.

“Biasanya, komandan patroli akan mengambil seseorang di bawah kendali dan anggota yunior … kemudian akan diarahkan untuk membunuh orang yang dikendalikan,” laporan itu menemukan. “‘Throwdown’ akan ditempatkan dengan tubuh dan ‘cerita sampul’ dibuat untuk tujuan pelaporan operasional dan untuk menangkis pengawasan.”

Kepala ADF, Jenderal Angus Campbell, berjanji akan menindaklanjuti temuan laporan Brereton yang disebutnya “memalukan, sangat mengganggu dan mengerikan” tentang perilaku pasukan khusus Australia.

Campbell mengatakan dia menerima 143 rekomendasi, yang kesemuanya itu termasuk merujuk individu ke kantor penyelidik khusus dalam rangka mempertimbangkan kemungkinan kasus criminal untuk memperbaiki keadaan.

Sementara itu, kutipan unit berjasa yang diberikan kepada rotasi Kelompok Tugas Operasi Khusus yang bertugas di Afghanistan antara 2007 dan 2013 akan dicabut.

“Kepada rakyat Afghanistan, atas nama Angkatan Pertahanan Australia, saya dengan tulus dan tanpa pamrih meminta maaf atas kesalahan yang dilakukan tentara Australia,” kata Campbell dalam konferensi pers di Canberra, Kamis (18/11).

“Dan kepada rakyat Australia, saya dengan tulus minta maaf atas kesalahan yang dilakukan oleh anggota Angkatan Pertahanan Australia,” katanya, seraya menambahkan bahwa mayoritas pasukan khusus memilih untuk tidak mengambil jalan yang melanggar hukum semacam ini.

Laporan Brereton, sebagian besar membebaskan komando senior yang mengetahui bahwa kejahatan perang sedang dilakukan.

Sebaliknya, dikatakan bahwa kriminalitas dilakukan dan ditutup-tutupi oleh komandan patroli, biasanya sersan atau kopral berpangkat lebih rendah, dan melibatkan sejumlah kecil komandan patroli dan anak didiknya.

“Meskipun akan jauh lebih mudah untuk melaporkan bahwa itu adalah komando dan kepemimpinan yang buruk yang menjadi penyebab utama peristiwa yang diungkapkan dalam laporan ini, itu akan menjadi distorsi yang besar,” kata laporan itu.

Keluhan dari penduduk setempat dan kelompok hak asasi manusia dianggap sebagai “propaganda Taliban” atau upaya untuk mendapatkan kompensasi, laporan itu menyebut.

“Jelas ada tanda peringatan di luar sana, tapi tidak terjadi apa-apa,” David Wetham, asisten IGADF menulis.

Sebelum laporan mengenai dugaan pembunuhan oleh pasukan khusus Australia dirilis pada hari Kamis, Perdana Menteri, Scott Morrison, menelepon mitranya di Afghanistan, Presiden Ashraf Ghani, untuk meminta maaf.

Kantor Ghani mengatakan, melalui Twitter, bahwa Morrison telah “menyatakan kesedihannya yang paling dalam atas kesalahan yang dilakukan oleh beberapa pasukan Australia di Afghanistan dan meyakinkan Presiden Republik Islam Afghanistan akan penyelidikan dan untuk memastikan keadilan”.

Menteri luar negeri, Marise Payne, menulis surat permintaan maaf kepada Ghani dan meyakinkan bahwa pemerintah Australia sedang memeriksa temuan penyelidikan dan akan “membuat pernyataan publik selanjutnya”.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments