Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua ini, Menteri Luar Negeri China Wang Yi berfoto dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov di Tunxi, Provinsi Anhui China timur, Rabu, 30 Maret 2022. Foto: Zhou Mu/Xinhua via AP.
Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua ini, Menteri Luar Negeri China Wang Yi berfoto dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov di Tunxi, Provinsi Anhui China timur, Rabu, 30 Maret 2022. Foto: Zhou Mu/Xinhua via AP.

Menlu Rusia Kunjungi China di Tengah Perang, Ada Apa?

Berita Baru, Beijing – Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov tiba di China pada kunjungan pertamanya ke negeri Tirai Bambu sejak Rusia melakukan agresi militer ke Ukraina bulan lalu.

Lavrov akan mengambil bagian dalam dua pertemuan multinasional di Afghanistan bersama dengan perwakilan dari Pakistan, Iran, Tajikistan, Turkmenistan dan Uzbekistan.

Menteri Luar Negeri Wang Yi akan mewakili China dan Menteri Luar Negeri yang ditunjuk Taliban, Amir Khan Muttaqi akan mewakili Afghanistan pada pertemuan regional tersebut. Qatar dan Indonesia akan hadir sebagai tamu.

Menteri luar negeri Rusia juga akan menghadiri pertemuan terpisah dari “Extended Troika” dengan utusan khusus di Afghanistan dari China dan Amerika Serikat, kata kementerian luar negeri China.

“China, AS, Rusia, dan Pakistan adalah semua negara dengan pengaruh signifikan dalam masalah Afghanistan,” kata juru bicara kementerian Wang Wenbin tentang pertemuan Troika pada briefing harian pada hari Selasa (29/3), dikutip dari Associated Press.

China belum mengakui pemerintah Taliban di Afghanistan tetapi telah menahan diri dari kritik keras yang dibuat oleh AS dan lainnya.

Mereka tetap membuka Kedutaan Besar Kabul dan juga belum mengomentari langkah Taliban untuk membatasi pendidikan anak perempuan dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya.

Pertemuan tersebut diadakan di Tunxi, sebuah kota kuno di provinsi Anhui – mungkin karena relatif mudahnya mempertahankan “gelembung” yang terpisah dari populasi umum.

Itu akan memungkinkan para diplomat untuk menghindari karantina virus corona 21 hari yang diwajibkan bagi para pelancong internasional ke ibu kota, Beijing, dan kota-kota besar China lainnya.

Dalam sebuah posting di akun media sosial Weibo-nya, kedutaan Rusia di Beijing pada hari Rabu (30/3) mengkonfirmasi Lavrov telah mendarat di kota timur Huangshan, memposting foto-foto delegasi turun dari pesawat dan bertemu dengan pejabat kesehatan dengan pakaian hazmat.

Serangan Rusia di Ukraina juga kemungkinan besar akan dibahas dalam pertemuan tersebut.

Tidak seperti banyak negara Barat, China telah menolak untuk mengutuk invasi dan tertinggal dari banyak negara lain dalam memberikan bantuan kemanusiaan ke Ukraina.

Tidak jelas apakah Lavrov dan rekannya dari China Wang Yi akan bertemu di luar pembicaraan Afghanistan.

Pemerintah Afghanistan berturut-turut telah melihat kekayaan mineral negara itu, yang diperkirakan bernilai $1 triliun, sebagai kunci untuk masa depan yang makmur, tetapi tidak ada yang mampu mengembangkannya di tengah konflik dan kekerasan yang berkelanjutan.

Sekarang, beberapa negara, termasuk Iran, Rusia dan Turki sedang mencari untuk berinvestasi, mengisi kekosongan yang tersisa setelah penarikan pasukan AS pada Agustus 2021 yang kacau, hingga menyebabkan kepergian kelompok-kelompok bantuan internasional, pembekuan aset Afghanistan dan keruntuhan virtual ekonomi.

Pada pertemuan minggu ini, China akan berusaha untuk memposisikan dirinya sebagai juara terkemuka untuk bantuan kemanusiaan dan proyek pembangunan ekonomi di Afghanistan dan secara terbuka akan menyerukan AS untuk mencairkan aset dan rekening pemerintah Afghanistan, kata ilmuwan politik Universitas Columbia Alexander Cooley, seorang ahli di Asia Tengah.

“China diam-diam menegaskan dirinya sebagai kekuatan eksternal terkemuka di kawasan itu,” kata Cooley kepada kantor berita Associated Press.

“Dengan melakukan itu, ia akan memposisikan dirinya sebagai pengkritik kebijakan regional Amerika Serikat dan sebagai pemimpin alternatif dari koalisi kemanusiaan yang terdiri dari tetangga Afghanistan,” imbuhnya.