Kurangnya Paparan Sinar Matahari dapat Melemahkan Otot

-

Berita Baru, Australia – Studi pada tikus menunjukkan, Kekurangan vitamin D yang disebabkan oleh kurangnya paparan sinar matahari dapat menyebabkan otot lebih lemah.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Yang disebut “vitamin sinar matahari”, juga ditemukan dalam makanan seperti ikan berminyak, kuning telur, keju, dan jamur, dan ini telah lama diketahui berperan dalam kekuatan tulang.

Namun, dalam percobaan pada tikus, peneliti Australia menemukan bahwa kekurangan vitamin D ternyata juga menurunkan fungsi mitokondria yang menggerakkan otot.

Ini, kata tim, kemungkinan mengurangi fungsi, kinerja dan pemulihan pada otot.

Selain itu, temuan menunjukkan bahwa mencegah kekurangan vitamin D pada orang dewasa yang lebih tua mungkin berpotensi membantu mencegah degenerasi otot terkait usia.

Studi terbaru menunjukkan bahwa sekitar empat dari sepuluh orang di populasi Eropa mungkin menderita kekurangan vitamin D.

Hal tersebut juga dikaitkan dengan peningkatan risiko berbagai kondisi, termasuk kanker, COVID-19, dan diabetes.

“Hasil kami menunjukkan ada hubungan yang jelas antara kekurangan vitamin D dan kapasitas oksidatif dalam otot rangka,” kata penulis makalah dan pakar metabolisme Andrew Philp dari Garvan Institute of Medical Research di Darlinghurst, Australia, Pada Jumat (23/04).

“Mereka menyarankan bahwa kekurangan vitamin D menurunkan fungsi mitokondria, berlawanan dengan pengurangan jumlah mitokondria di otot rangka.”

“Kami sangat tertarik untuk memeriksa apakah penurunan fungsi mitokondria ini mungkin menjadi penyebab hilangnya massa dan fungsi otot rangka terkait usia.”

Dalam studi mereka, Dr Philp dan rekannya mengeksplorasi efek kekurangan vitamin D yang diinduksi diet pada fungsi mitokondria otot rangka pada tikus jantan muda.

Untuk jangka waktu tiga bulan, tim memberi makan tikus diet dengan jumlah normal vitamin D, yang mengarah ke tingkat 30 nanomoles per liter atau tanpa adanya vitamin D untuk menginduksi defisiensi, dengan tingkat hanya 3 nanomoles per liter. .

Pada manusia, para peneliti menjelaskan, tingkat vitamin D yang sehat adalah 40-50 nanomol per liter, dan defisiensi akut didefinisikan sebagai nilai apa pun di bawah 12 nanomol per liter.

Sementara defisiensi yang diinduksi pada tikus itu lebih ekstrem, itu tetap dalam kisaran yang diakui secara klinis, tim menambahkan.

Sampel darah dan jaringan diambil dari tikus setiap bulan untuk menentukan konsentrasi vitamin D dan kalsium serta jumlah dan tingkat fungsi mitokondria.

Setelah tiga bulan berlalu, tim menemukan bahwa fungsi mitokondria di otot rangka terganggu hingga 37 persen. Dan itu bukan karena pengurangan jumlah mitokondria atau pengurangan massa otot.

Temuan menunjukkan bahwa tingkat vitamin D yang tidak memadai dapat menyebabkan penurunan jumlah energi yang dapat diproduksi otot yang, pada gilirannya, dapat menyebabkan fungsi otot yang buruk.

Mengingat hal ini, kata para peneliti, mencegah kekurangan vitamin D pada orang tua dapat membantu menjaga kinerja otot dan mengurangi risiko penyakit terkait seperti sarcopenia, hilangnya massa dan kekuatan otot rangka secara progresif.

Setelah studi awal mereka selesai, para peneliti sekarang mencari cara untuk menetapkan dengan tepat bagaimana kekurangan vitamin D mempengaruhi kontrol dan fungsi mitokondria pada otot rangka pada tikus.

Studi lebih lanjut juga akan diperlukan, mereka menambahkan, untuk menyelidiki efek langsung dari kekurangan vitamin D pada fungsi dan kekuatan otot pada manusia.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments