Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Komisi Independen: Ada Sekitar 3.000 Pedofil di Gereja Katolik Prancis Sejak 1950
(Foto: iNews)

Komisi Independen: Ada Sekitar 3.000 Pedofil di Gereja Katolik Prancis Sejak 1950

Berita Baru, Internasional – Kepala komisi independen penyelidik pelecehan seksual anak di gereja Katolik Prancis mengatakan ada sekitar 3.000 pedofil di dalam lembaga itu sejak 1950.

Beberapa hari sebelum laporannya dipublikasi, Jean-Marc Sauvé mengatakan penyelidikan komisi telah menemukan antara 2.900 hingga 3.200 imam pedofilia atau anggota gereja lainnya. Menambahkan bahwa angka tersebut adalah “perkiraan minimum”.

Sauvé, seperti dilansir dari The Guardian, mengatakan kepada Agence-France Presse bahwa laporan setebal 2.500 halaman yang didasarkan pada arsip gereja, pengadilan dan polisi serta wawancara dengan saksi, akan diterbitkan pada hari Selasa, telah mencoba untuk menghitung jumlah pelaku dan korban.

Komisi Independen: Ada Sekitar 3.000 Pedofil di Gereja Katolik Prancis Sejak 1950
Jean-Marc Sauvé mengatakan penyelidikan komisi telah menemukan antara 2.900 dan 3.200 pendeta pedofilia atau anggota gereja lainnya. (Foto: Quentin TOP/SIPA/Rex/Shutterstockx).

Mekanisme gereja, terutama institusi dan budaya di dalam gereja masih memungkinkan para pedofil tetap ada, hal tersebut menjadi pertimbangan penerbitan laporan meski penyelidik juga akan menawarkan 45 proposal lainnya.

Komisi tersebut, yang terdiri dari 22 profesional hukum, dokter, sejarawan, sosiolog, dan teolog, dibentuk pada 2018 setelah Paus Fransiskus mewajibkan setiap orang yang mengetahui tentang pelecehan di gereja untuk melaporkannya kepada atasan mereka.

Sebuah hotline yang didirikan pada Juni 2019 untuk para korban dan saksi Prancis menerima 6.500 panggilan dalam 17 bulan pertama operasinya, mendorong banyak penyintas untuk mempertanyakan apakah jaksa Prancis bersedia dan mampu mengajukan tuntutan.

Philippe Portier, seorang sosiolog di komisi tersebut mengatakan bahwa laporan itu “tidak akan  mudah diterima bagi siapa pun”, sementara Olivier Savignac, dari asosiasi korban Parler et Revivre, mengatakan bahwa laporan itu akan “berdampak bom. ”.

Uskup ric de Moulins-Beaufort, presiden konferensi para uskup Prancis, mengatakan pada pertemuan umat paroki bahwa dia khawatir laporan itu akan mengungkapkan keterlibatan tokoh-tokoh penting. Otoritas gereja telah memperingatkan bahwa publikasi akan menjadi “saat yang keras dan serius” untuk “sikap kebenaran dan kasih sayang”.

Namun, masih belum jelas, tindakan apa yang akan diambil gereja terhadap para pelanggar, dan dalam banyak kasus penuntutan tidak mungkin dilakukan karena pelecehan itu terjadi di luar undang-undang pembatasan Prancis.

Tahun lalu, seorang imam Katolik Prancis Bernard Preynat (75) dipecat dan dijatuhi hukuman lima tahun penjara karena melakukan pelecehan seksual terhadap pramuka berusia antara tujuh dan 14 tahun antara tahun 1971 dan 1991, menyusul tuduhan bahwa atasannya menutupi kasus pelecehan tersebut.

Setelah tindakan cabulnya pada tahun 1991, imam itu dilarang memimpin kelompok pramuka tetapi kemudian diizinkan untuk mengajar anak-anak dan memegang posisi otoritas di paroki sampai skandal itu diketahui publik pada tahun 2015.

Kardinal Philippe Barbarin, uskup agung Lyon, dijatuhi hukuman percobaan enam bulan pada 2019 karena tidak melaporkan kejahatan Preynat.

Namun, pada Januari tahun lalu, pengadilan banding membatalkan hukuman tersebut, dengan mengatakan bahwa meskipun Barbarin seharusnya memberi tahu pihak berwenang, dia tidak bertanggung jawab secara pidana atas kurangnya tindakannya. Paus Fransiskus kemudian menerima pengunduran diri Barbarin.