Iran Ungkap Alasan Tidak Ada Jenderal AS yang Dibunuh sebagai Balasan atas Kematian Soleimani

Wakil Komandan IRGC untuk Urusan Politik, Yadollah Javani mengamati bahwa alasan tidak ada jenderal Amerika Serikat (AS) yang terbunuh sebagai pembalasan atas kematian Jenderal Besar Iran Qasem Soleimani. Foto: Sayyed Shahab-O-Din Vajedi/Sardar Qasem Soleimani.

Berita Baru, Teheran – Pada hari Selasa (11/8), Wakil Komandan IRGC untuk Urusan Politik, Yadollah Javani mengamati bahwa alasan tidak ada jenderal Amerika Serikat (AS) yang terbunuh sebagai pembalasan atas kematian Jenderal Besar Iran Qasem Soleimani adalah karena tidak ada panglima militer atau jenderal AS yang setara dan dapat dibandingkan dengan mendiang Jenderal Soleimani, baik dalam hal nilai dan kepentingan, menurut Sputnik.

“Mengingat nilai intrinsik [dari Qasem Soleimani], tidak mungkin menemukan siapa pun yang sama berharganya [di antara pejabat militer AS]. Dia sangat berharga bagi Perlawanan [front] sehingga kami tidak dapat menemukan orang yang mirip untuk membalas,” kata Javani.

Sebagai gantinya, Javani menyatakan bahwa satu-satunya cara Teheran dapat secara efektif membalas AS atas pembunuhan Jenderal Soelaimani adalah dengan secara permanen mengusir pasukan AS dari kawasan itu, sebuah usaha yang telah dilakukan Iran selama bertahun-tahun.

Lebih lanjut, Javani mencatat bahwa pembunuhan Jenderal Soleimani menandai langkah pertama ke arah pengusiran pasukan AS di wilayah Iran.

Berita Terkait :  Di Tengah Konflik dengan AS, Iran Pamer Rudal Baru

Hal serupa dilakukan oleh Parlemen Irak yang mengadopsi mosi tidak mengikat yang menuntut pengusiran semua pasukan AS dari wilayahnya tak lama setelah pembunuhan jenderal besar mereka.

Pernyataan Javani itu muncul setelah Komandan IRGC Hossein Salami berjanji bahwa ‘darah’ Jenderal Soleimani akan dibalas.

Jenderal Soleimani dibunuh oleh serangan pesawat nirawak AS pada 3 Januari ketika ia meninggalkan Bandara Internasional Baghdad saat dalam misi diplomatik rahasia untuk menyampaikan pesan ke Arab Saudi melalui pemerintah Irak.

Pembunuhan itu tidak disetujui oleh pemerintah Irak, meskipun itu terjadi di tanah Irak.

Presiden Trump dan Washington membenarkan bahwa serangan itu adalah atas perintahnya. Presiden Trump dan Washington mengklaim bahwa Jenderal Soleimani merencanakan serangan terhadap misi diplomatik AS di wilayah tersebut.

Akan tetapi, hingga kini AS tidak memberikan bukti untuk mendukung tuduhan yang digunakan oleh Gedung Putih untuk membenarkan pembunuhan jenderal tersebut.

Teheran dengan keras mengutuk pembunuhan Soleimani dan lima hari setelah itu terjadi melancarkan serangan rudal besar-besaran di dua pangkalan udara yang menampung pasukan AS di Irak, Ayn al-Asad dan Erbil.

Berita Terkait :  Enam Orang Meninggal Dunia Akibat Kerusuhan di Penjara Italia

Setidaknya 110 anggota layanan dikatakan terluka, mengalami trauma kepala, tetapi tidak ada korban jiwa yang dilaporkan.

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan