Inovasi Tato Temporer yang Terbuat dari Cahaya

Tato
Inovasi tato sementara melalui teknologi OLED tipis yang diintegerasikan ke dalam tato temporer pada permukaan kulit, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Inggris – Ilmuwan menciptakan tato temporer dari cahaya pertama di dunia yang 30 kali lebih tipis dari rambut manusia dan dapat memancarkan cahaya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Miniatur bohlam OLED diintegrasikan ke dalam tato temporer yang menempel pada permukaan kulit.

Tato ini diaplikasikan dengan cara yang sama seperti tato temporer versi bergambar kartun yang dikenakan oleh anak-anak, hanya dengan setetes air dan kain lembab.

OLED adalah bola lampu hemat energi dan biasanya digunakan di layar perangkat, termasuk smartphone dan TV.

Tato itu hanya setebal 2,3 mikrometer, 30 kali lebih tipis dari rambut manusia, dan bersinar hijau sementara cukup cerah untuk dilihat dengan mata telanjang.

Diharapkan terobosan bukti konsep ini, yang dipimpin oleh para peneliti di UCL dan Institut Teknologi Italia (IIT), dapat meletakkan dasar untuk tato temporer di masa depan dengan kemampuan cerdas.

Prototipe itu didukung oleh sumber daya yang terpasang untuk eksperimen tetapi pengembang mengatakan versi masa depan kemungkinan akan menggunakan baterai kecil atau super kapasitor.

“Tegangan dan arus yang diperlukan kompatibel dengan baterai, dan pengoptimalan OLED di luar bukti konsep akan semakin mengurangi kebutuhan daya,” kata penulis studi Profesor Franco Cacialli dari UCL, yang memimpin penelitian bersama Dr Jonathan Barsotti dari IIT, mengatakan MailOnline, Pada Jumat (26/02).

Perangkat saat ini memiliki lima lapisan: kertas tato temporer yang tersedia secara komersial, dua elektroda, lapisan isolasi dan polimer yang menyala saat terkena medan listrik.

Polimer pemancar cahaya hanya setebal 76 nanometer, sebagai untai DNA berdiameter sekitar 2,5 nm dan menampung dioda OLED.

Dalam percobaan tersebut, para ilmuwan berhasil memicu OLED untuk menghasilkan lampu hijau dan menempelkan tato tersebut ke kaca, plastik, jeruk, dan kemasan kertas.

Cahaya dipancarkan dengan kecerahan yang cukup untuk terlihat dengan mata telanjang dengan daya hanya delapan volt.

Tato yang menyala telah menjadi tujuan para ilmuwan sejak lama, tetapi menciptakan teknologi terbukti sulit karena ukurannya yang kecil.

Profesor Cacialli mengatakan tato pintar akan memberi orang berbagai cara untuk memantau berbagai hal, mulai dari mendeteksi ketika seseorang harus banyak terpapar sinar UV saat berjemur hingga menemukan tanda-tanda dehidrasi pada atlet dan mengidentifikasi buah.

“Ini juga bisa untuk mode dan fashion misalnya, menyediakan tato bercahaya dan kuku yang memancarkan cahaya,” Profesor Cacialli menambahkan.

“Dalam perawatan kesehatan, mereka dapat memancarkan cahaya ketika ada perubahan dalam kondisi pasien atau, jika tato diubah ke arah kulit, mereka berpotensi dikombinasikan dengan terapi sensitif cahaya untuk menargetkan sel kanker, misalnya.”

Dia mengatakan temuan itu adalah bukti bahwa tato yang menyala dapat dikomersialkan dan dibuat dengan harga murah dalam skala besar.

Pekerjaan masa depan tidak hanya akan melibatkan pemurnian yang memberdayakan OLED tetapi juga membuat tato berfungsi di dunia nyata.

Para ahli mengatakan tato, jika menempel di kulit manusia, bisa dengan mudah dibersihkan setelah beberapa jam.

“Tegangan dan arus akan sangat rendah sehingga tidak ada akibat sengatan listrik,” Profesor Cacialli mengatakan kepada MailOnline.

“Mengenai lingkungan, mungkin lebih baik untuk menghapus tato terlebih dahulu (misalnya sebelum mandi) dengan kapas yang dibasahi air dan membuangnya bersama dengan kemasan plastik / aluminium.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini