Inovasi Ransel AI ini dapat Memandu Tunanetra tanpa Tongkat

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Para peneliti di University of Georgia telah mengembangkan mesin AI yang dapat dipakai sebagai ransel dan dapat membantu orang tunanetra menavigasi dunia di sekitar mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Bertempat di ransel, sistem AI ini dapat mendeteksi rambu lalu lintas, penyeberangan, trotoar, dan tantangan umum lainnya, menggunakan kamera di dalam jaket rompi.

Pengguna menerima arahan audio dan saran dari earphone berkemampuan Bluetooth, sementara baterai dalam tas pinggang menyediakan energi sekitar delapan jam penggunaan.

Intel, yang menyediakan kekuatan pemrosesan untuk perangkat prototipe, mengatakan itu lebih unggul dari program bantuan visual berteknologi tinggi lainnya, yang tidak memiliki persepsi teknologi kedalaman yang diperlukan untuk memfasilitasi navigasi independen.

Jagadish Mahendran, seorang pengembang AI di Institut Kecerdasan Buatan Universitas Georgia, terinspirasi untuk membuat sistem oleh seorang teman yang memiliki gangguan penglihatan.

“Saya terkejut dengan ironi bahwa, sementara saya mengajar robot untuk melihat, ada banyak orang yang tidak dapat melihat dan membutuhkan bantuan,” katanya.

Dengan menggunakan paket Kecerdasan Buatan OpenCV, ia mengembangkan program yang berjalan pada laptop yang cukup kecil untuk disimpan di dalam ransel, yang dihubungkan dengan kamera AI spasial OAK-D Luxonis dalam jaket rompi yang memberikan informasi tentang halangan dan kedalaman 3D.

Mahendran dan timnya melatih AI untuk mengenali berbagai medan, seperti trotoar dan rumput, serta tantangan mulai dari mobil dan sepeda hingga rambu jalan dan cabang yang menggantung rendah.

Sistem ini didukung oleh rumah baterai dalam paket tas (kiri), sementara kamera AI spasial OAK-D di jaket (kanan) memberikan informasi hambatan dan kedalaman kepada pemakainya

Pesan dari sistem dikirim melalui lubang suara Bluetooth, sementara perintah dapat diberikan melalui mikrofon yang terhubung.

Membuat produk yang relatif ringan dan tidak terlalu rumit sangatlah penting, kata Mahendran.

Dengan komputasi saraf Intel dan prosesor Movidius, pemakainya harus membawa lima unit pemrosesan grafis di tas punggung, yang masing-masing berbobot seperempat pon (12.5 gram) ditambah bobot tambahan dari kipas yang diperlukan dan sumber daya yang lebih besar.

“Itu akan menjadi tidak terjangkau dan tidak praktis bagi pengguna,” katanya kepada Forbes.

Mesin AI dapat mendeteksi cabang yang menggantung rendah dan menerjemahkan rambu-rambu jalan tertulis ke arah verbal

Tetapi dengan tambahan kekuatan pemrosesan, “kapasitas GPU yang sangat besar ini dikompresi menjadi perangkat keras berukuran stik USB, sehingga Anda dapat mencolokkannya di mana saja dan Anda dapat menjalankan model pembelajaran yang kompleks dan dalam ini bersifat portabel, murah dan memiliki faktor bentuk yang sangat sederhana.”

Penemuan ini memenangkan hadiah utama di kompetisi AI Spasial OpenCV 2020, disponsori oleh Intel.

“Sungguh luar biasa melihat seorang pengembang menggunakan teknologi AI Intel sebagai yang terdepan dan dengan cepat membangun solusi untuk membuat hidup teman mereka lebih mudah,” kata Hema Chamraj, direktur program AI4Good Intel.

“Teknologi itu ada; kami hanya dibatasi oleh imajinasi komunitas pengembang.”

Meskipun perangkat tersebut belum dijual, Mahendran mengirimkan satu unit unit kepada temannya yang memiliki gangguan penglihatan dalam beberapa minggu sehingga dia bisa mendapatkan umpan balik dari pengalaman kehidupan aslinya, Mashable melaporkan.

Bisakah itu menggantikan anjing pemandu? Mahendran yakin penemuannya lebih baik dalam mengkomunikasikan tantangan khusus kepada pengguna, tetapi dia mengatakan kepada Forbes, “Anda pasti tidak bisa berpelukan atau bermain-main dengan mesin AI.”

Di seluruh dunia, sekitar 285 juta orang tunanetra, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, dan perusahaan teknologi semakin banyak berinvestasi dalam menyediakan solusi.

Google telah menguji Project Guideline, sebuah aplikasi baru yang memungkinkan para tunanetra berjalan sendiri tanpa anjing pemandu atau asisten manusia.

Program ini melacak pedoman di lapangan dengan menggunakan kamera ponsel, kemudian mengirimkan isyarat audio ke pengguna melalui headphone pengatur tulang.

Jika pelari menyimpang terlalu jauh dari tengah, suara akan semakin keras di sisi mana pun yang mereka sukai.

Masih dalam tahap prototipe, Project Guideline dikembangkan pada hackathon Google tahun lalu ketika Thomas Panek, CEO Guiding Eyes for the Blind, meminta pengembang untuk merancang program yang memungkinkannya untuk jogging secara mandiri.

Setelah beberapa bulan dan beberapa penyesuaian, dia bisa berlari di lintasan dalam ruangan tanpa bantuan.

“Itu adalah pengalaman tak berpemandu pertama yang saya tempuh dalam beberapa dekade,” kata Panek.

Musim semi lalu Google meluncurkan keyboard virtual yang memungkinkan tunanetra mengetik pesan dan email tanpa perangkat keras tambahan yang kikuk.

Terintegrasi langsung ke Android, “Papan ketik braille Talkback” menggunakan tata letak enam tombol, dengan setiap tombol mewakili satu dari enam titik braille.

Saat diketuk dalam urutan yang benar, tombol tersebut dapat mengetik huruf atau simbol apa pun.

“Ini cara yang cepat dan nyaman untuk mengetik di ponsel Anda tanpa perangkat keras tambahan, baik Anda memposting di media sosial, menanggapi teks, atau menulis email singkat,” kata Google dalam sebuah posting blog pada bulan April.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments