Perubahan Iklim Menyebabkan Poros Bumi Berputar Lebih Cepat

-

Beria Baru, China – Riset terbaru yang dilakukan tim dari Institute of Geographic Sciences and Natural Resources Research di Chinese Academy of Sciences mengungkap bahwa perubahan iklim telah menyebabkan poros rotasi bumi miring dengan teknik mencairnya gletser yang diamati.

Dilansir dari Mashable.com, Dan menurut para peneliti, fenomena yang disebabkan oleh manusia ini telah berlangsung sejak 1990-an, menunjukkan seberapa besar aktivitas kita telah memengaruhi pergerakan dan keseimbangan planet ini.

Kebanyakan orang memahami bahwa Kutub Utara dan Selatan mewakili titik penghubung di mana Bumi berputar.

Namun di luar fakta ini, kebanyakan orang tidak mengetahui bahwa sumbu ini tidak tetap, melainkan seharusnya melayang karena faktor alam seperti konveksi batuan panas bawah tanah atau arus laut.

Ini berarti bahwa poros planet kita seharusnya terus bergerak sesuai dengan apa yang terjadi secara alami di dalam dan di sekitarnya.

Namun, studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal berjudul Geophysical Research Letters, telah mengungkapkan sesuatu yang cukup memprihatinkan. Pemanasan global sejak 1990-an telah berkontribusi pada hilangnya miliaran ton es ke lautan per tahun, yang pada gilirannya menyebabkan ke kutub bumi untuk bergerak ke arah yang baru dan tidak terduga.

Berapa banyak mereka (kutub) pindah?


Lebih tepatnya, penelitian tersebut mengamati bahwa arah pergeseran kutub berubah dari bergerak ke selatan menjadi bergerak ke timur pada tahun 1995, dan bahwa kecepatan rata-rata pergeseran kutub antara tahun 1995 dan 2020 kira-kira 17 kali lebih cepat daripada dari tahun 1981 hingga 1995.

Selain itu, jarak kutub bumi telah bergerak sekitar empat meter sejak 1980.

“Penurunan percepatan air yang tersimpan di darat akibat pencairan es glasial adalah pendorong utama dari pergeseran kutub yang cepat setelah tahun 1990-an,” kata tim tersebut.

Es di kutub yang terus mencair, dan pergerakannya turut berubah sepanjang waktu

Studi tersebut menunjukkan pencairan glasial sebagai penyebab sebagian besar pergeseran, tetapi penelitian tim mengatakan bahwa pemompaan air tanah juga merupakan faktor penting dalam pergerakan kutub.

Air tanah didefinisikan sebagai air yang disimpan di bawah tanah, dan selama bertahun-tahun, kita telah berhasil memompa sebagian besar darinya untuk konsumsi dan pertanian.

Namun, sebagian besar air ini akhirnya mengalir ke lautan, yang berarti sebagai hasilnya, berat air di seluruh dunia terus-menerus didistribusikan kembali.

Berapa banyak air yang telah dibuang sejauh ini? Menurut data, selama 50 tahun terakhir, manusia telah mengambil sekitar 18 triliun ton dari cadangan bawah tanah tanpa menggantinya, ini adalah jumlah yang sangat besar untuk dipertimbangkan.

Ini selalu ada konsekuensinya, Secara keseluruhan, penelitian ini benar-benar hanya indikator seberapa banyak aktivitas manusia baik secara langsung maupun tidak langsung menyebabkan perubahan signifikan dalam cara kerja dan pergerakan planet.

Dan disadari atau tidak, aktivitas industri kita telah menyebabkan keberadaan air di dunia. berpindah-pindah secara besar-besaran.

Seorang ahli yang tidak terlibat dalam penelitian bernama Vincent Humphrey dari Universitas Zurich, Swiss berkata, “Ini memberi tahu Anda seberapa kuat perubahan massa ini, sangat besar sehingga dapat mengubah poros Bumi.”

Seberapa besar kemiringan ini mempengaruhi kita? Humphrey mengatakan, hal itu masih belum cukup untuk mempengaruhi kehidupan sehari-hari. Untuk saat ini, kemiringan seperti itu dapat mengubah berapa banyak waktu yang ada dalam sehari, tetapi hanya dalam beberapa milidetik.

Namun, bukan berarti perubahan tersebut harus diabaikan.

Dalam skema besar, cukup jelas bahwa perubahan iklim telah terbukti sangat merusak banyak ekosistem di seluruh dunia. Faktanya, keadaan menjadi sangat buruk sehingga beberapa ilmuwan bahkan telah meramalkan skenario terburuk dari peradaban manusia yang akan berakhir pada tahun 2050 jika masalah yang sedang berlangsung tidak ditangani.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments