Berita

 Network

 Partner

Baterai
Ample yang berbasis di San Francisco mengumumkan teknologi pengisian baterai baru yang mengisi bahan bakar kendaraan listrik dari pembuat mobil mana pun hanya dalam 10 menit – tiga kali lebih cepat daripada sistem tradisional, Sumber : Dailymail.co.uk

Inovasi Pertukaran Baterai untuk Kendaraan Menggunakan Robot

Berita Baru, Amerika Serikat – Perusahaan Ample yang berbasis di San Francisco mengumumkan teknologi pengisian baterai baru yang mengisi bahan bakar kendaraan listrik dari pembuat mobil mana pun hanya dalam 10 menit, dimana tiga kali lebih cepat daripada sistem tradisional.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Menggunakan sistem Baterai Modular, robot bertenaga AI mengeluarkan baterai yang habis dan menggantinya dengan unit yang terisi penuh. Perusahaan Ample mengatakan baterainya seperti blok permainan Lego yang dapat menampung kendaraan apa pun.

Ample, dimulai oleh Ex-Tesla dan insinyur Google, telah membangun lima stasiun pertukaran baterai di San Francisco Bay Area, yang dapat muat di dua tempat parkir, khusus untuk pengemudi Uber di Amerika Serikat.

Teknologi ini muncul karena Tesla telah berjanji untuk mengirimkan stasiun pertukaran baterai kendaraan listrik pada tahun 2013, tetapi perusahaan milik Elon Musk tidak memberikannya, sehingga perusahaan rintisan tersebut bergerak untuk mewujudkannya.

Berita Terkait :  Poco M3 Pro 5G, Ponsel 5G Dengan Harga Termurah

“Mudah-mudahan inilah yang akhirnya meyakinkan orang bahwa mobil listrik adalah masa depan,” kata Musk, mengumpulkan kerumunan di demo heboh pada tahun 2013, juga mencatat bahwa baterai Tesla Model S dapat ditukar dalam waktu sekitar 90 detik. Pada Senin (15/03).

Namun, Musk mengatakan pada 2015 bahwa pemilik Tesla tidak tertarik untuk menukar baterai dan berhenti mengejar stasiun pertukaran adonan.

Sebaliknya, Tesla menempatkan fokusnya pada stasiun Supercharger, yang digambarkan sebagai “jaringan pengisian tercepat di dunia” di situs web perusahaan.

Untuk Tesla Model S di stasiun Supercharger, dibutuhkan sekitar 20 menit untuk mengisi daya 50 persen dan 40 menit untuk mengisi daya 80 persen.

Inovasi Pertukaran Baterai untuk Kendaraan Menggunakan Robot
Menggunakan sistem Baterai Modular, robot bertenaga AI mengeluarkan baterai yang habis

Dan stasiun pengisian daya biasanya memerlukan waktu mulai dari 45 menit hingga 12 jam untuk mengisi bahan bakar baterai.

Tetapi stasiun Ample mengklaim dapat mengisi daya penuh hanya dalam 10 menit dengan mematikan baterai mati dengan unit baru.

Berita Terkait :  Arkeolog Yunani Temukan Patung Kuno di Olympia

Salah satu pendiri Ample adalah Khaled Hassounah dan John de Souza memulai perjalanan ini untuk membuat mobil listrik dapat diakses semaksimal mungkin.

“Mobil listrik seharusnya tidak disubsidi oleh pemerintah atau dengan biaya pribadi yang besar,” kata de Souza kepada Business Insider.

“Itu harus lebih nyaman daripada bahan bakar tradisional sehingga tidak perlu dipikirkan lagi orang-orang untuk menggunakannya, dan membuat mereka berpikir untuk beralih?”

Inovasi Pertukaran Baterai untuk Kendaraan Menggunakan Robot
Robot kemudian menggantinya dengan unit yang terisi penuh – Ample mengatakan bahwa baterainya seperti Lego-block yang dapat menampung kendaraan apa pun

Hassounah mengatakan sistem modular baterai memungkinkan proses menjadi lebih sederhana dan pada akhirnya lebih murah. Seluruh tatanan juga berkontribusi pada harga yang lebih murah, karena dapat dibangun dengan mudah di tempat parkir.

Stasiun ini dioperasikan oleh robot bertenaga AI yang menarik baterai mati dari kendaraan dan mengganti unit yang pas, dan mobil dapat lepas landas seketika.

Berita Terkait :  Petani Bawa Traktor Saat Demo, Belanda Macet Parah

Dan untuk keseluruhan proses, pengemudi dapat duduk di dalam mobil, perusahaan bekerja dengan pertukaran hanya berlangsung lima menit.

Pengemudi Uber saat ini memiliki akses ke stasiun Ample, yang dikenakan biaya per mil dan dikatakan 10 persen hingga 20 persen lebih murah daripada biaya bahan bakar.

Inovasi Pertukaran Baterai untuk Kendaraan Menggunakan Robot
Untuk keseluruhan proses, pengemudi dapat duduk di dalam mobil – perusahaan tersebut bekerja hanya selama lima menit

Namun, peneliti kendaraan listrik dan penulis otomotif John Voelcker mengatakan kepada CNBC bahwa teknologi tersebut pasti akan menghadapi keraguan di AS.

“Penukaran baterai memiliki tantangan besar dalam hal kebutuhan modal,” katanya.

“Sama seperti berbagi sepeda, itu tidak didistribusikan secara merata. Mungkin masuk akal untuk memiliki stasiun di sepanjang rute tertentu, tetapi permintaan dapat meningkat selama perjalanan, seperti pada waktu Thanksgiving di Negara ini.”

“Mereka harus memindahkan baterai yang berat dari satu tempat ke tempat lain untuk membuat ini berfungsi.”