Individu dengan Nada Suara Rendah Cenderung “Merasa Bebas”

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah penelitian baru mengklaim, Individu yang berbicara dengan nada yang lebih rendah dan berat lebih cenderung bersikap bebas, hal itu kemungkinan karena pengaruh hormon testosteron.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah tim peneliti internasional menganalisis rekaman suara lebih dari 2.000 orang, baik pria maupun wanita, serta ciri-ciri kepribadian yang dilaporkan sendiri.

Mereka menemukan bahwa nada suara yang lebih rendah dikaitkan dengan tingkat sosioseksualitas yang lebih tinggi atau keterbukaan untuk melakukan seks secara kasual.

Orang-orang dengan suara yang dalam juga dianggap lebih ekstrovert dan memiliki dominasi yang lebih besar, yang berarti mereka memiliki pengaruh tingkat tinggi dalam situasi sosial.

Para ahli berpendapat bahwa kepribadian setidaknya dapat diekspresikan dalam nada suara orang, dan bahwa isyarat vokal memainkan peran penting dalam evaluasi awal kita terhadap seseorang, bersamaan dengan penampilan fisik.

Studi ini ditulis oleh para ahli di Universitas Glasgow dan Universitas Strathclyde, serta institusi lain di Jerman, Denmark, Kanada, dan AS.

“Kepribadian mungkin setidaknya sebagian diekspresikan dalam nada suara pada pria dan wanita,” kata tim dalam makalah penelitian mereka, yang diterbitkan dalam Journal of Research in Personality.

“Kami memberikan bukti pertama bahwa nada suara mungkin merupakan isyarat yang valid untuk setidaknya beberapa ciri kepribadian yang dilaporkan sendiri pada pria dan wanita, termasuk ekstraversi, dominasi dan orientasi sosioseksual.”

Mekanisme biologis potensial yang memengaruhi hubungan antara nada suara dan ciri-ciri kepribadian mungkin adalah testosteron.

“Satu penjelasan yang mungkin untuk temuan kami adalah bahwa tingkat testosteron yang lebih tinggi terkait dengan suara yang lebih rendah dan orientasi sosioseksual yang lebih tidak terbatas pada wanita dan pria,” kata penulis utama studi tersebut, Julia Stern dari University of Goettingen.

Stern dan rekannya menunjuk pada studi tahun 2020 yang menemukan nada suara yang lebih rendah pada pria terkait dengan tingkat testosteron yang lebih tinggi, namun, hubungan untuk wanita tampaknya kurang jelas, tim tersebut mengakui.

Untuk penelitian mereka, para ahli melakukan analisis data sekunder terhadap 2.217 partisipan dari 11 penelitian sebelumnya.

Studi ini semua mengukur nada vokal peserta dari rekaman suara dan mengukur berbagai ciri kepribadian yang dilaporkan sendiri.

Peserta melaporkan tingkat dominasi dan sosioseksualitas mereka sendiri, serta sifat lima besar individu yaitu; keterbukaan, kesadaran, ekstraversi, keramahan dan neurotisme.

Ciri-ciri lima besar kepribadian ini adalah model kepribadian yang paling diterima dan paling umum digunakan dalam psikologi akademis.

The 'big five' personality traits are the best accepted and most commonly used model of personality in academic psychology
Ciri-ciri kepribadian ‘lima besar’ adalah model kepribadian yang paling diterima dan paling umum digunakan dalam psikologi akademis

Hasilnya menunjukkan bahwa peserta dengan nada suara yang lebih rendah lebih dominan, ekstrover dan tidak dibatasi dalam hal perilaku sosioseksual mereka termasuk orientasi, sikap dan keinginan.

Ini mendukung tiga dari empat hipotesis peneliti sebelum penelitian.

Hipotesis lain bahwa peserta dengan nada suara yang lebih rendah akan melaporkan diri sendiri sebagai yang lebih rendah pada tingkat keramahan mereka (sebagai salah satu dari lima besar).

Tim menemukan tidak ada bukti kuat untuk hubungan substansial antara nada suara dan lima ciri besar lainnya seperti neurotisme, keterbukaan, dan kesadaran.

Dengan demikian, temuan menunjukkan bahwa kepribadian mungkin setidaknya sebagian diekspresikan dalam nada suara orang, menurut tim.

Peneliti mengakui bahwa mereka mengumpulkan informasi tentang kepribadian pembicara hanya melalui kuesioner laporan diri, yang mungkin tidak sejalan dengan karakter mereka yang sebenarnya.

Oleh karena itu, penelitian selanjutnya harus menyelidiki hubungan antara nada suara dan ciri-ciri kepribadian saat mengumpulkan laporan dari teman atau anggota keluarga, misalnya.

Para peneliti mengatakan sejauh ini belum jelas apakah karakteristik vokal mengungkapkan aspek kepribadian kita.

Ini meskipun kita sebagian dipengaruhi oleh suara orang ketika bertemu mereka untuk pertama kali saat kita menilai karakter mereka.

Ini terutama terjadi ketika isyarat visual tidak ada seperti saat mendengarkan radio atau mendengar suara di telepon.

Bahkan perilaku memilih dilaporkan dipengaruhi oleh suara, menurut sebuah studi tahun 2012 menemukan bahwa peserta lebih suka memilih politisi dengan nada suara yang lebih rendah, kemungkinan karena mereka terdengar lebih dominan, jujur, cerdas, dan menarik.

Dan studi tahun 2013 menemukan bahwa CEO dengan nada suara rendah mengawasi perusahaan besar, menerima kompensasi lebih tinggi, dan menikmati masa jabatan lebih lama daripada CEO dengan nada suara lebih tinggi.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments