Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bertemu dengan Komisaris PBB, Xi Jinping Sebut Terjadi Politisasi HAM

Bertemu dengan Komisaris PBB, Xi Jinping Sebut Terjadi Politisasi HAM

Berita Baru, Internasional – Presiden China, Xi Jinping, mengatakan bahwa terjadi politisasi hak asasi manusia untuk ikut campur dalam urusan internal negara lain dan membela pemerintahannya.

Pernyataan tersebut disampaikan Xi Jinping kepada kepala hak asasi manusia PBB, Michelle Bachelet, saat ia mengunjungi wilayah Xinjiang.

Belum lama ini muncul kabar tentang kebocoran data yang signifikan dari aparat keamanan Xinjiang, yang menghimpun foto ribuan orang Uighur yang ditahan dan dokumen internal yang menguraikan kebijakan tembak-menembak bagi mereka yang mencoba melarikan diri.

Seperti dilansir dari The Guardian, Xinjiang adalah rumah bagi jutaan Uyghur dan Muslim Turki lainnya, yang telah menjadi sasaran kampanye kontrol budaya, bahasa dan sosial pemerintah China dan tindakan penindasan yang oleh pemerintah termasuk AS disebut sebagai genosida.

Bachelet, komisaris tinggi PBB untuk hak asasi manusia, berada di China untuk melakukan kunjungan selama enam hari, termasuk ke kota Kashgar dan Urumqi di Xinjiang. Tur itu, yang dikatakan China bukan investigasi, telah dikritik oleh beberapa legislator barat atas potensinya untuk digunakan sebagai propaganda.

Dalam sebuah panggilan video pada hari Rabu, Xi dan Bachelet menguraikan secara mendalam masalah-masalah besar terkait dengan perkembangan hak asasi manusia Tiongkok, menurut pembacaan media resmi pemerintah. Presiden mengatakan China telah berhasil memulai jalur hak asasi manusia yang sesuai dengan kondisi nasionalnya.

“Tidak ada ‘negara ideal’ yang sempurna dalam masalah hak asasi manusia; tidak perlu ada ‘guru’ yang memerintah negara lain, dan kita tidak bisa mempolitisasi dan meninstrumentasikan masalah HAM, melakukan standar ganda, dan menggunakan HAM sebagai alasan untuk mencampuri urusan dalam negeri negara lain,” katanya, menurut CCTV dan Xinhua.

“Menyimpang dari kenyataan dan sepenuhnya meniru model institusional negara lain tidak hanya akan sulit untuk disesuaikan, tetapi juga membawa konsekuensi bencana, dan pada akhirnya, massa rakyat yang luas yang akan menderita.”

Pembacaan itu juga mengklaim bahwa Bachelet, antara lain, mengatakan kepada Xi bahwa dia mengagumi upaya dan pencapaian China dalam memberantas kemiskinan, melindungi hak asasi manusia, dan mewujudkan pembangunan ekonomi dan sosial.

“Saya telah berkomitmen untuk melakukan kunjungan ini – kunjungan pertama komisaris tinggi HAM PBB ke China dalam 17 tahun – karena bagi saya, merupakan prioritas untuk terlibat langsung dengan pemerintah China, dalam masalah HAM, domestik, regional dan global,” kata Bachelet kepada Xi, menurut transkrip PBB.

“Agar pembangunan, perdamaian, dan keamanan berkelanjutan – secara lokal dan lintas batas – hak asasi manusia harus menjadi intinya. China memiliki aturan penting untuk dimainkan dalam lembaga multilateral dalam menghadapi banyak tantangan yang saat ini dihadapi dunia, termasuk ancaman terhadap perdamaian dan keamanan internasional, ketidakstabilan dalam sistem ekonomi global, ketidaksetaraan, perubahan iklim, dan banyak lagi. Saya berharap untuk memperdalam diskusi kami tentang ini dan masalah lainnya, dan berharap kantor saya dapat menemani upaya untuk memperkuat pemajuan dan perlindungan hak asasi manusia, keadilan dan supremasi hukum untuk semua tanpa kecuali.”

Transkrip tersebut mencakup komentar Bachelet di awal pertemuan tetapi tidak seluruh percakapan dengan Xi.

Komentar Xi kepada Bachelet pada hari Rabu memperlihatkan sensitivitas yang mendalam oleh pemerintah China terhadap kritik atas catatan hak asasi manusianya. Ia telah lama membantah klaim dan bukti pelanggarannya terhadap Uyghur, dengan mengatakan pihaknya melakukan program anti-terorisme dan pengentasan kemiskinan di Xinjiang. Pada awalnya, Beijing menyangkal keberadaan kamp penahanan, sebelum menggambarkannya sebagai pusat pelatihan kejuruan.

Dokumen yang disebut File Polisi Xinjiang, dirilis pada hari Selasa, diperoleh oleh peneliti Adrian Zenz dari peretas tak dikenal dan diterbitkan oleh konsorsium media termasuk BBC. Mereka mengungkapkan ribuan foto orang Uyghur yang ditahan, dan database dari puluhan ribu catatan yang merinci dugaan kejahatan – termasuk mempelajari kitab suci atau bepergian ke negara-negara sensitif – yang menyebabkan penahanan atau pemenjaraan mereka. Dokumen itu juga merinci kebijakan tentang penggunaan pengekangan yang ekstrem untuk memindahkan peserta pelatihan antar fasilitas, dan tentang izin bagi petugas untuk menembak dan membunuh percobaan pelarian.

Atas berbagai dugaan tersbut, media dan pejabat pemerintah China marah, mengulangi pernyataan lamanya bahwa bukti pelanggaran di Xinjiang adalah ‘kebohongan’ dan menuduh pasukan anti-China telah membuat fitnah. Outlet media telah menguraikan keberhasilan ekonomi dan kehidupan modern Xinjiang dalam upaya nyata untuk melawan laporan tersebut.

“Tampaknya Amerika Serikat dan Inggris dan negara-negara lain tidak peduli tentang kebenaran sama sekali, tetapi ingin menggunakan kunjungan komisaris tinggi hak asasi manusia untuk menghebohkan apa yang disebut ‘masalah Xinjiang’ dan mencoreng China” kata juru bicara kementerian luar negeri, Wang Wenbin, Selasa.