Hewan mengambil tradisi dari orang tua mereka seperti halnya manusia

Hewan
Komunitas bonobo yang bertetangga menampilkan preferensi yang berbeda untuk hewan mangsa, bahkan di area yang tumpang tindih, dengan grup ini mengkhususkan diri pada duiker, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Inggris – Menurut para ilmuwan, Hewan mampu mengembangkan dan memiliki budaya mereka sendiri dan mengambil tradisi dalam budaya itu dari orang tua mereka, seperti halnya manusia.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pakar Universitas St Andrews meninjau studi sebelumnya di bidang perilaku dan interaksi hewan yang dibuat selama 70 tahun terakhir.

Mereka menemukan bahwa hewan secara konsisten menunjukkan tanda-tanda budaya unik dan kemampuan untuk mewariskan tradisi pada mamalia, burung, ikan, dan serangga.

Penulis utama, Profesor Andrew Whiten mengatakan penemuan ini menantang gagasan bahwa hanya manusia yang memiliki budaya, dan budaya itulah yang memisahkan kita dari hewan.

Sudah lama diasumsikan bahwa budaya adalah sifat unik manusia, namun, semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa bukan itu masalahnya.

Profesor Whiten, pakar psikologi evolusi dan perkembangan, mengumpulkan bukti selama puluhan tahun untuk menunjukkan ciri budaya ini umum pada hewan.

Whiten mengatakan, “sifat budaya yang meliputi semua spesies kita telah lama dianggap menentukan apa artinya menjadi manusia, memisahkan kita dari bagian alam lainnya.”

Spesies lain dianggap hidup murni berdasarkan naluri, dengan kemampuan belajar terbatas dengan presepsi bahwa hanya manusia yang memiliki budaya, tetapi itu telah berubah dalam beberapa dekade terakhir.

Sebuah badan penelitian yang berkembang pesat telah menunjukkan bahwa “eksklusivitas budaya” pada manusia sebenarnya tidak akurat sama sekali, dan dimiliki oleh semua hewan.

“Budaya bahkan merasuki kehidupan hewan, dari bayi hingga dewasa,” katanya, seraya menambahkan bahwa anak-anak dari banyak spesies belajar dari orang tua mereka kemudian dari orang dewasa lainnya. Pada Senin 05/04

“Mereka bahkan mulai fokus pada orang-orang dalam kelompok mereka yang menampilkan keahlian terbesar, misalnya dalam menggunakan alat,” jelas Whiten.

Monyet dan kera yang menyebar saat dewasa ke dalam kelompok baru, menghindari perkawinan sedarah, telah ditemukan mengadopsi kebiasaan lokal yang berbeda dengan yang ada di kampung halaman.

“Ketika di Roma, lakukan seperti yang dilakukan orang Romawi” muncul aturan yang berguna tentang apa yang dapat dipelajari dari penduduk setempat di lingkungan yang baru bagi para imigran hewan ini,” tambahnya.

Dalam salah satu contoh budaya hewan, sekelompok simpanse yang diteliti di suaka margasatwa di Zambia ditemukan mengembangkan tradisi budaya dengan mengenakan sebilah rumput di satu telinga secara modis.

Satu simpanse bernama Julie memulai tren sebelum yang lain meniru, dengan mayoritas kelompok (delapan dari 12) mengikutinya.

Tinjauan Whiten juga berpendapat bahwa ruang lingkup penemuan memiliki implikasi luas termasuk pada antropologi, biologi evolusioner, dan konservasi populasi hewan liar.

Dia menambahkan: “Harus diakui bahwa budaya bukanlah kapasitas unik manusia yang muncul tiba-tiba, melainkan memiliki akar evolusi yang dalam.”

Dalam salah satu dari empat kelompok simpanse di suaka margasatwa, satu mulai memasukkan rumput ke telinganya, segera yang lain meniru cara ini dan menyebar menjadi kebiasaan.
Tim menemukan bahwa pembelajaran sosial adalah cara umum hewan menyebarkan budaya dari satu kelompok ke kelompok lain

Biologi evolusioner perlu berkembang untuk mengenali pengaruh luas dari pembelajaran sosial, yang menyediakan “sistem pewarisan kedua” yang dibangun di atas sistem pewarisan genetik primer.

Ini kemudian menciptakan potensi bentuk evolusi kedua, akan evolusi budaya.

“Pengakuan implikasi praktis dari jangkauan budidaya hewan, bersama dengan implikasi untuk berbagai disiplin ilmu, akan membantu menjamin masa depan yang cerah bagi para peneliti di bidang ini,” kata Whiten.

“Generasi ilmuwan baru sekarang pasti akan mengejar jangkauan budaya yang lebih luas dalam kehidupan hewan, dibantu oleh persenjataan substansial dari kemajuan metodologi yang dikembangkan selama dua dekade terakhir.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini