Setelah Zaman Perunggu dan Besi, Selamat Datang di Zaman Plastik

(Foto :earthday)

Berita Baru, Internasional – Menurut para peneliti, dikutip The Guardian, Kamis (5/9), Peningkatan pencemaran plastik meningkat secara eksponensial sejak 1945 dan sedang dimasukkan ke dalam catatan fosil.

Para ilmuwan mengatakan, lapisan plastik dapat digunakan untuk menandai awal Anthropocene atau dimulainya secara resmi zaman geologi baru atau zaman manusia, di mana kegiatan manusia telah mendominasi planet ini. Mereka mengatakan setelah zaman perunggu dan besi, periode saat ini dapat dikenal sebagai zaman plastik.

Studi ini menjelaskan secara terperinci kenaikan polusi plastik dalam sedimen. Para analis meneliti lapisan tahunan di lepas pantai California. Mereka menemukan plastik di lapisan tersebut menunjukkan peningkatan eksponensial dalam produksi plastik selama 70 tahun terakhir.

Sebagian besar partikel plastik adalah serat dari kain sintetis yang digunakan dalam pakaian, menunjukkan bahwa plastik mengalir bebas ke laut melalui air limbah.

“Ini buruk bagi hewan yang hidup di dasar laut: terumbu karang, kerang, tiram, dan sebagainya. Tetapi fakta bahwa itu masuk ke catatan fosil kita lebih merupakan pertanyaan eksistensial.” Kata Jennifer Brandon, di Scripps Institution of Oceanography di University of California San Diego, yang memimpin penelitian ini.

Berita Terkait :  PBB Sebut Polusi Asap Karhutla Bahayakan 10 Juta Anak-Anak

“Kita semua belajar di sekolah tentang zaman batu, zaman perunggu, dan zaman besi – apakah ini akan dikenal sebagai zaman plastik? Ini adalah hal yang menakutkan untuk bagi generasi-generasi mendatang.” Katanya menabahkan.

Penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal Science Advances menemukan bahwa sejak 1940-an jumlah plastik mikroskopis dalam sedimen telah berlipat dua setiap 15 tahun. Pada 2010, tahun terakhir yang dianalisis, polusi plastik telah mencapai hampir 40 partikel per 10cm dengan 10cm petak dasar laut setiap tahun. Dua pertiga partikelnya adalah serat plastik, seperlima adalah pecahan plastik lainnya dan yang kesepuluh adalah film plastik.

Berjuta-juta ton plastik dibuang ke lingkungan setiap tahun dan dipecah menjadi partikel kecil dan serat yang tidak terurai. Mikroplastik telah ditemukan di mana-mana mulai dari lautan terdalam hingga pegunungan tinggi dan bahkan udara Kutub Utara, sehingga polusi meresap di planet ini.

Penelitian terbaru menganalisis inti sedimen yang diambil lebih dari satu mil lepas pantai dari Santa Barbara dan dekat dengan 4 juta orang yang tinggal di Los Angeles. Cekungan ini secara alami tidak mengandung oksigen karena pola lokal saat ini, yang berarti tidak ada hewan yang menggali ke dalam sedimen dan menghancurkan lapisan tahunan yang halus.

Berita Terkait :  Mampu Mendeteksi Puluhan Ranjau, Seekor Tikus Raih Medali Penghargaan

“Saya harap penelitian kami menunjukkan ini adalah masalah yang sangat serius,” kata Brandon mengakhiri.

Sumber : The Guardian

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini