Berita

 Network

 Partner

Konflik Suriah kembali memakan korban. Sedikitnya 4 orang tewas akibat serangan bom mobil di Afrin Suriah utara, pada Senin (11/10). Foto: Reuters.
Konflik Suriah kembali memakan korban. Sedikitnya 4 orang tewas akibat serangan bom mobil di Afrin Suriah utara, pada Senin (11/10). Foto: Reuters.

4 Orang Tewas Akibat Serangan Bom Mobil di Afrin Suriah

Berita Baru, DamaskusKonflik Suriah kembali memakan korban. Sedikitnya 4 orang tewas akibat serangan bom mobil di Afrin Suriah utara, pada Senin (11/10).

Laporan itu muncul dari kantor media lokal dan kantor berita Reuters dengan mengutip sumber medis di daerah Afrin.

Selain itu, dilaporkan juga terdapat 6 orang yang terluka.

Sementara itu, dalam video yang diposting di media sosial terkait serangan bom itu menunjukkan toko-toko hancur dan puing-puing di jalan-jalan dekat Bundaran Kawa, tempat sejumlah kantor pemerintah berada.

Sebelumnya, kantor gubernur Gaziantep mengatakan tiga mortir yang ditembakkan dari seberang perbatasan jatuh ke kota Karkam di Turki, yang terletak tepat di seberang perbatasan dari Jarablus.

Berita Terkait :  Protes UU Keamanan Nasional, Warga Hong Kong Lakukan Unjuk Rasa Bungkam

Satu mortir jatuh di dekat stasiun kereta api, dan satu lagi di taman, dan tidak ada korban luka yang dilaporkan, kata kantor gubernur provinsi dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Al Jazeera.

Turki dan kelompok pemberontak yang didukung Turki telah melancarkan tiga operasi militer skala besar di Suriah utara sejak 2016, mengambil wilayah di sepanjang perbatasan dari ISIL (ISIS) serta Unit Perlindungan Rakyat Kurdi Suriah (YPG).

Ankara mengatakan YPG adalah sayap Suriah dari Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang telah ditetapkan sebagai kelompok “teror” oleh Turki dan sekutu NATO-nya.

Turki mengambil alih Afrin setelah serangan militer bersama pejuang sekutu Suriah pada tahun 2018, dan ribuan tentara ditempatkan di sana, tetapi serangan oleh YPG terus berlanjut.

Berita Terkait :  Rusia Tutup 16 Penyeberangan Perbatasan dengan China

Pada hari Minggu (10/10), Menteri Dalam Negeri Turki mengatakan sebuah rudal yang ditembakkan dari Tal Rifat, timur Afrin, telah menabrak sebuah mobil lapis baja dan menewaskan dua petugas polisi operasi khusus Turki dan melukai tiga lainnya.

YPG mengendalikan Tal Rifat dan Manbij, dua kantong yang berdampingan dengan wilayah yang dikuasai Turki.

Pada bulan Juni, setidaknya 13 orang di sebuah rumah sakit di Afrin terbunuh oleh penembakan, dan Turki menanggapi dengan serangan udara terhadap apa yang dikatakan sebagai posisi YPG di Tal Rifat.

Setidaknya lima orang tewas dalam pemboman di pusat kota Afrin pada Januari yang menurut Ankara bertanggung jawab atas YPG.

Berita Terkait :  Bolsonaro: “Tiga Kemungkinan Masa Depan Saya, Ditangkap, Dibunuh, atau Menang”

Bulan lalu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Sochi untuk melanjutkan diskusi tentang kesepakatan keamanan bersama di daerah yang seharusnya melihat pelucutan senjata YPG.

Rusia yang mendukung Presiden Bashar al-Assad, juga berseberangan dengan Turki yang telah mendukung pasukan pemberontak Suriah, atas nasib Idlib yang dikuasai pemberontak di dekatnya.

Turki telah meminta Rusia untuk mengendalikan YPG di Suriah, bahkan ketika sekutu NATO-nya dan Amerika Serikat, terus mendukung rakyat Kurdi Suriah.