Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Ekonomi Ambruk Karena Lockdown, Shanghai Targetkan 1 Juni Normal Kembali

Ekonomi Ambruk Karena Lockdown, Shanghai Targetkan 1 Juni Normal Kembali

Berita Baru, Inovasi – Shanghai menetapkan rencana untuk mengakhiri penguncian COVID-19 yang telah berlangsung lebih dari enam minggu pada, Senin (16/5/22).

Hal tersebut dilakukan karena penguncian COVID-19 sangat merusak ekonomi China dan mereka juga menargetkan untuk kembali pada kehidupan yang lebih normal mulai 1 Juni.

Wakil Walikota Zong Ming mengatakan Shanghai akan dibuka kembali secara bertahap, dengan pembatasan pergerakan sebagian besar tetap berlaku hingga 21 Mei untuk mencegah rebound infeksi, sebelum pelonggaran.

“Dari 1 Juni hingga pertengahan dan akhir Juni, selama risiko peningkatan infeksi terkendali, kami akan sepenuhnya menerapkan pencegahan dan pengendalian epidemi, menormalkan manajemen, dan sepenuhnya memulihkan produksi dan kehidupan normal di kota,” katanya sebagaimana dikutip dari Reuters.

Namun pengumuman itu disambut dengan skeptis oleh beberapa warga Shanghai, yang berkali-kali kecewa dengan perubahan jadwal untuk pencabutan pembatasan.

“Shanghai, Shanghaiapakah aku masih harus mempercayaimu?” kata salah satu anggota masyarakat di platform media sosial Weibo.

Penguncian penuh Shanghai dan pembatasan COVID pada ratusan juta konsumen dan pekerja di puluhan kota di China telah menimbulkan ambruknya ekonomi di berbagai sektor dan tentunya menambah kekhawatiran ekonomi dapat menyusut pada kuartal kedua.

Pembatasan, semakin tidak sejalan dengan seluruh dunia, yang telah mencabut aturan COVID bahkan ketika infeksi menyebar, juga mengirimkan gelombang kejutan melalui rantai pasokan global dan perdagangan internasional.

Data pada hari Senin menunjukkan output industri dan penjualan ritel China turun pada bulan April pada level tercepat dalam lebih dari dua tahun, meleset dari ekspektasi.

Data suram terakhir menunjukkan pendapatan katering merosot 22,7%, penjualan mobil jatuh 47,6%, penjualan properti berdasarkan nilai merosot 46,6%.

Aktivitas ekonomi mungkin sedikit membaik di bulan Mei, kata para analis, dan pemerintah serta bank sentral diperkirakan akan menerapkan lebih banyak langkah-langkah stimulus untuk mempercepatnya.

Tetapi kekuatan dan daya tahan rebound tidak pasti mengingat kebijakan “nol COVID” China tanpa kompromi untuk memberantas wabah dengan biaya berapa pun.

“Data tersebut melukiskan gambaran ekonomi yang terhenti dan membutuhkan stimulus yang lebih agresif dan pelonggaran pembatasan COVID yang cepat, yang keduanya kemungkinan tidak akan datang dalam waktu dekat,” kata Mitul Kotecha, kepala strategi pasar negara berkembang di TD Securities.

Pertumbuhan China yang lebih lemah akan “mendorong memburuknya prospek ekonomi global lebih lanjut”, katanya.