Undang Meghan Murphy, Perpustakaan di Kanada Tuai Protes

Meghan Murphy

Berita Baru, Internasional – Sebuah perpustakaan di Kanada menuai kritik karena menolak membatalkan acara yang menampung seorang feminis kontroversial, Meghan Murphy. Kontroversi Meghan Murphy berkaitan dengan pandangannya tentang hak-hak transgender.

Dilansir dari BBC, Rabu (30/10) ratusan pengunjuk rasa berkumpul di luar cabang Perpustakaan Umum Toronto ketika penulis Meghan Murphy memberikan ceramah di dalam.

Perpustakaan mempertahankan keputusannya untuk mengizinkan Meghan Murphy berbicara tentang identitas gender dan masyarakat, hukum dan perempuan.

Polisi Toronto yang dikutip oleh Global News mengatakan para petugas telah hadir di dalam dan di luar acara untuk menjaga keamanan dan perdamaian.

Wartawan Global News Kamil Karamali mentweet bahwa peserta dikawal oleh polisi di belakang gedung ketika pembicaraan berakhir. @KamilKaramali “Para pengunjuk rasa mengejek hadirin yang meninggalkan sesi berbicara #MeghanMurphy di perpustakaan Palmerston.” Begitu bunyi cuitannya.

Ms Murphy mengatakan dia ingin memastikan keselamatan wanita di tempat-tempat seperti penjara wanita, tempat perlindungan wanita dan ruang ganti pakaian.

Di Kanada, ia berbicara tentang sikapnya yang menentang perubahan undang-undang hak di Kanada yang melarang diskriminasi berdasarkan ekspresi dan identitas gender. Hal tersebut didasarkan atas kekhawatiran yang dapat merusak hak-hak perempuan dengan mengikis ruang aman mereka.

Berita Terkait :  Pengkritik Xi Jinping, Profesor Xu Zhangrun Digrebek dan Ditangkap Polisi Beijing

“Di bawah doktrin aktivis trans saat ini kami tidak diizinkan untuk mengeluarkan seorang pria dari ruang seorang wanita jika dia mengatakan bahwa dia wanita dan saya menemukan itu cukup berbahaya dan meresahkan,” katanya kepada BBC.

Dia mengatakan dia percaya gerakan aktivis waria adalah “regresif dan seksis” dan mengabaikan perempuan dan anak perempuan.

Penyelenggara acara itu adalah sebuah kelompok yang disebut Radical Feminis Unite. Kelompok itu mengatakan  jika mereka “bukan kelompok kebencian, dan kami tidak mendukung pidato kebencian, atau mengadvokasi penghapusan hak-hak dari kelompok yang terpinggirkan”.

Judith Taylor, dari Institut Studi Wanita dan Gender Universitas Toronto, menyebut Ms Murphy pada dasarnya seorang provokator.

Dia berpikir bahwa Ms Murphy, dalam menegaskan hak-hak satu kelompok secara implisit mencoba untuk mengesampingkan yang lain. Judith juga mengaku tidak setuju dengan Ms Murphy bahwa ruang aman dan keragaman tidak dapat hidup berdampingan.

“Semakin kita mulai merangkul keragaman itu semakin baik pembelajaran kita dan semakin baik kekuatan kita,” katanya.

Berita Terkait :  Demi Bisnis Berita, Australia Paksa Facebook dan Google Membayar Konten

Pustakawan kota Vickery Bowles merilis pernyataan pada pertengahan Oktober yang memutuskan untuk menjadi tuan rumah acara tersebut. Ia  mengatakan bahwa sebagai lembaga publik ia memiliki kewajiban untuk melindungi kebebasan berbicara.

Dia mengatakan bahwa sementara perpustakaan mendukung komunitas LGBT dan dapat membatalkan sewa kamar jika percaya acara tersebut akan mempromosikan diskriminasi, penghinaan atau kebencian untuk setiap individu atau kelompok. Dia juga menyebut bahwa kasus ini tidak melanggar kebijakan sewa.

Penentang keputusan perpustakaan termasuk Walikota Toronto John Tory,  menyebut keputusan perpustakaan cukup mengecewakan.

Sebuah petisi online yang dimulai oleh tiga penulis lokal yang menyerukan agar acara tersebut dibatalkan memiliki lebih dari 8.000 tanda tangan pada hari Selasa.

Mereka yang menandatanganinya mengatakan bahwa mereka tidak akan lagi berpartisipasi dalam acara perpustakaan jika pembicaraan Ms Murphy dilanjutkan.

Awal tahun ini, pembicaraan serupa yang melibatkan Ms Murphy di sebuah perpustakaan umum di Vancouver menarik baik pengunjuk rasa dan kerumunan terjual habis. Perpustakaan itu kemudian dilarang berpartisipasi dalam parade kebanggaan kota.

Berita Terkait :  Game ‘I Am Jesus Christ’ Nistakan Agama

Pada bulan Mei, Ms Murphy diundang ke Parlemen Skotlandia untuk berbicara tentang masalah-masalah transgender ketika Edinburgh merencanakan reformasi UU pengakuan gender untuk memungkinkan orang-orang menyatakan sendiri gender mereka yang diakui secara hukum.

Juru kampanye pada saat itu mengatakan Ms Murphy menginginkan perlindungan kesetaraan waria terancam.

Sumber : BBC

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan