Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Foto: Reuters.
Foto: Reuters.

Cukup Dramatis, Rusia Akan Dikeluarkan dari SWIFT

Berita Baru, Brussel – Imbas dari invasi Rusia ke Ukraina, Inggris, Uni Eropa, dan AS telah menjatuhkan sanksi dan sedang mendiskusikan mengeluarkan Rusia dari sistem perbankan internasional SWIFT, Sabtu (26/2).

Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication (SWIFT) adalah sistem pesan aman yang berbasis di Belgia yang digunakan untuk melakukan pembayaran lintas batas internasional. Pada tahun 2020, diperkirakan 38 juta transaksi sehari dilakukan oleh SWIFT.

Kantor berita The Times melaporkan bahwa melarang Rusia dari sistem pembayaran internasional SWIFT akan menghentikan semua perdagangan dengan Barat dan mengurangi PDB-nya sebesar 5 persen.

“SWIFT adalah sistem pembayaran dan transaksi global. Ini unik dan digunakan oleh semua bank internasional. Larangan menggunakan SWIFT memotong semua opsi pembiayaan dan pembayaran untuk pembayaran internasional. Perbankan global dan eksposur perusahaan ke Rusia sekitar US$100 miliar. Memotong akses SWIFT akan memblokir aset-aset itu dan merugikan sebagian besar kelompok industri dan energi di Eropa,” kata Kepala Ekonom perusahaan manajemen aset Tressis Gestion Daniel Lacalle, seperti dikutip dari Sputnik.

Sementara itu, pengamat keuangan dunia, Marc Ostwald mengatakan: “Cara kerja sistem SWIFT pada dasarnya menghubungkan sekitar 11.000 lembaga keuangan di seluruh dunia. Ini digunakan di 200 negara, jadi ini adalah bagian utama dari sistem pembayaran global.”

Ostwald menambahkan bahwa dampak pelarangan Rusia akan “cukup dramatis” dan dia mengatakan Iran kehilangan sekitar 30 persen dari perdagangannya ketika 18 bank Iran dilarang dari SWIFT sebagai akibat dari sanksi AS.

Namun dia menambahkan bahwa tidak ada konsensus untuk mengeluarkan Rusia dari SWIFT karena negara-negara tertentu, misalnya Hungaria, bergantung pada Rusia untuk pasokan energi mereka.

Ostwald juga mengatakan ada perpecahan di dalam UE dan antara Jerman dan Inggris/AS.

“Jerman dan Italia tidak tertarik hanya karena volume perdagangan yang mereka lakukan dengan Rusia di setiap area. Dan mereka jelas memiliki banyak jalur kredit untuk entitas perusahaan yang memasok untuk perdagangan, ”kata Ostwald.

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock berjanji untuk mengisolasi Rusia secara internasional tetapi dia menunjukkan bahwa melarangnya dari SWIFT akan membuat orang tidak mungkin mengirim uang ke hubungan di Rusia.

Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire juga mengatakan bahwa gagasan untuk mengeluarkan Rusia dari SWIFT “adalah pilihan terakhir … tetapi ini adalah salah satu opsi yang masih ada di atas meja.”

Kanselir Austria, Karl Nehammer, mengatakan dia mendukung gagasan mengecualikan Rusia dari SWIFT tetapi hanya jika ada persatuan di dalam Uni Eropa.

Menanggapi perbedaan pendapat tersebut, Ostwald berkata: “Saya tidak tahu apakah seseorang dapat mengkompromikannya. Tetapi pada tahap saat ini, sepertinya itu tidak akan diterapkan oleh UE.”

Dia mengatakan mantan Perdana Menteri Polandia Donald Tusk telah banyak mengkritik Jerman karena memblokir larangan pembayaran SWIFT Rusia.

Tetapi Presiden AS Joe Biden mengatakan mengecualikan Rusia dari SWIFT bukanlah pilihan saat ini karena “itu bukan posisi yang dipilih oleh seluruh Eropa.”

Rusia menyiapkan alternatif untuk SWIFT dengan System for Transfer of Financial Messages atau SPFS pada tahun 2014. China juga menyiapkan sistem serupa pada tahun depan untuk memastikan perdagangan dapat berlangsung antara Rusia dan China.

“China dan Rusia mungkin mencoba menerapkan alternatif tetapi itu hanya akan berhasil dengan transaksi di antara mereka, bukan transaksi global kecuali bank internasional menerima sistemnya. Namun, SWIFT dapat dilewati menurut beberapa bank. Ada desas-desus bahwa Iran melakukannya,” kata Daniel Lacalle.