Pound Lebanon Jatuh, Masyarakat Lakukan Protes dengan Memblokade Jalan

(Foto: TRT World)

Berita Baru, Internasional – Para demonstran memblokade jalan raya di Lebanon lima hari berturut-turut pada hari Sabtu (6/3), atas kemarahannya terhadap kemerosotan ekonomi negara.

Perdana Menteri sementara, Hassan Diab, mengancam akan berhenti melakukan tugasnya untuk menekan politisi agar membentuk pemerintahan baru.

Masyarakat Lebanon telah lama mengalami krisis ekonomi yang mendalam, sejak mata uang Lebanon jatuh ke titik terendah pada hari Selasa, para pengunjuk rasa turun ke jalan untuk melakukan aksi protes, membakar ban setiap hari.

Pada hari Sabtu, sekelompok kecil pengunjuk rasa di depan asosiasi perbankan meminta akses ke simpanan mereka, kemudian berjalan ke gedung parlemen di pusat kota Beirut untuk mengungkapkan rasa frustrasi mereka. Sekitar 50 demonstran membakar ban di Martyrs ’Square di pusat Beirut.

Krisis keuangan Lebanon, yang meletus pada 2019, telah membuat banyak orang kehilangan pekerjan, meningkatkan kasus kelaparan dan menutup akses simpanan bank mereka. Kabinet baru dapat melaksanakan reformasi yang diperlukan untuk memicu miliaran dolar bantuan internasional.

Negara itu tidak memiliki kemudi sejak Agustus ketika kabinet Diab mengundurkan diri karena ledakan pelabuhan Beirut yang menghancurkan sebagian ibu kota.

Perdana Menteri yang ditunjuk Saad al-Hariri dicalonkan pada Oktober tetapi gagal membentuk kabinet baru karena kebuntuan politik antara dia dan Presiden Michel Aoun.

“Jika perbuatan bersunyi-sunyian membantu pembentukan kabinet, maka saya siap untuk melakukannya, meskipun itu bertentangan dengan keyakinan saya karena itu mengganggu seluruh negara bagian dan merugikan Lebanon,” kata Diab dalam pidato yang disiarkan televisi.

Jatuhnya pound Lebanon, menjadi 10.000 terhadap dolar pada hari Selasa, adalah pukulan bagi masyarakat di mana harga barang-barang konsumsi seperti popok dan sereal meningkat hampir tiga kali lipat sejak krisis keuangan.

“Bukankah perebutan susu merupakan insentif yang cukup untuk melampaui formalitas dan memperjuangkan tepinya untuk membentuk pemerintahan?” Kata Diab, merujuk pada insiden perebutan susu bubuk di supermarket Beirut baru-baru ini.

“Kondisi sosial semakin parah, kondisi keuangan membebani negara, kondisi politik semakin kompleks,” tambah Diab dalam pidatonya.

“Negara ini dihadapkan pada tantangan besar yang tidak dapat dihadapi oleh pemerintah normal tanpa konsensus politik, jadi bagaimana pemerintah sementara dapat menghadapi tantangan ini?”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini