Claudia Andujar, Fotografer yang Menghabiskan 5 Dekade untuk Mendokumentasikan Kehidupan Masyarakat Adat Yanamomi di Brasil

(Foto: Claudia Andujar / Barbican Center)

Berita Baru, Internasional – Claudia Andujar, fotografer berusia 89 tahun yang meghabiskan 50 tahun waktunya untuk memotret Yanomami, masyarakat adat di hutan hujan Amazon dekat perbatasan Brasil dengan Venezuela.

Andujar, seperti dilansir dari The Guardian, menggunakan arsipnya untuk meningkatkan visibilitas masyarakat adat Yanomami, di saat kehidupan mereka kini berada di bawah ancaman baru.

“Persoalan masyarakat adat harus lebih dihormati, lebih dikenal luas. Ini sangat penting karena ini satu-satunya cara pemerintah (Brasil) saat ini untuk mengakui hak mereka sebagai manusia untuk menempati tanah mereka,” kata Andujar saat berbicara dari São Paulo. “Pemerintah tidak tertarik dengan hak mereka.”

Claudia Andujar dengan beberapa potretnya tentang masyarakat adat. Foto: Nelson Almeida / AFP / Getty

Setelah ditampilkan di São Paulo, Paris, dan sekarang Barcelona, ​​retrospektif karyanya akan hadir di Barbican Center di London bulan Juni mendatang. “Saya menghabiskan bertahun-tahun mempelajari tentang Yanomami dan inilah isi arsip saya. Penting untuk menunjukkan cara hidup ini sekarang atau orang-orang ini akan menghilang,” kata Andujar, yang kampanyenya membantu mencapai demarkasi wilayah Yanomami pada tahun 1992. Di Brasil, sekitar 27.000 orang Yanomami sekarang tinggal di 360 desa dalam kawasan seluas 9,6 juta hektar ( 37.000 mil persegi) cadangan, area yang sedikit lebih besar dari Portugal.

Sebelumnya pada 2018, pameran ratusan hasil pemotretan Claudia Andujar pernah digelar, bertepatan dengan pemilihan Presiden Jair Bolsanoro.

Aracá, Amazonas – Surucucus. Dari seri Marked, eksposur ganda, negara bagian Roraima, Brazil, 1983. Foto: Claudia Andujar / Barbican Center

Presiden Brasil, Jair Bolsanoro, menyatakan dukungannya kepada industri tambang, pertanian dan penebangan hutan dengan berbagai kebijakan yang melemahkan badan lingkungan Brasil. Hal ini mendorong terjadinya kebakaran yang disengaja secara ekstensif di Amazon pada tahun 2019. Bersama dengan krisis iklim yang semakin intensif dan pandemi Covid, beberapa tahun terakhir telah memakan korban yang tidak proporsional.

“Karya Claudia begitu padat sehingga makna pameran terus berubah,” kata Thyago Nogueira, kepala fotografi kontemporer di Moreira Salles Institute Brasil. “kativitasnya dimulai dengan niat penghormatan, keinginan untuk menghubungkan generasi muda dengan dimensi politik pekerjaannya. Sekarang, karya Claudia sangat relevan dengan keadaan.”

Andujar menghabiskan tahun-tahun awalnya di Oradea, sekarang kota Rumania, yang saat itu berada di Hongaria. Pada tahun 1944, ketika tentara Jerman mendekat, ibunya pergi bersamanya ke Swiss. Suaminya yang terasing, ayah Andujar, tetap tinggal dan dia serta semua keluarga besar Yahudinya terbunuh di Dachau dan Auschwitz. Pada tahun 1946, Andujar beremigrasi ke AS dan kemudian pada tahun 1955 ke Brasil. Dia mengatakan kerentanan Yanomami mengingat kerabatnya yang tidak dapat dia selamatkan.

“Dia unik karena dia menjadi orang dalam – seorang wanita kulit putih yang menghabiskan waktu lama tinggal dengan Yanomami selama lima atau enam dekade,” kata Alona Pardo, kurator fotografi di Galeri Seni Barbican. “Dia melakukannya dengan cara yang sangat pribadi. Dia mulai menemukan dan mempelajari tentang Yanomami dan tentang dirinya sendiri sebagai seorang wanita – wanita Holocaust, yang memiliki hubungannya dengan mereka.”

Andujar bereksperimen dengan teknik seperti fotografi inframerah, menggoyangkan kameranya atau menutupi lensa dengan minyak, memberikan dimensi yang hampir nyata pada gambarnya, termasuk beberapa ritual perdukunan masyarakan adat Yanomami.

Catrimani, 1972-76, mengambil gambar dengan film inframerah. Suku Yanomami sering membakar yano (rumah komunal) mereka saat mereka bermigrasi, saat melarikan diri dari wabah atau saat pemimpin penting meninggal. Foto: Claudia Andujar / Barbican Center.

Ia juga mengabadikan kehidupan sehari-hari Yanamomi, saat mereka bersantai bersama, dan anak-anak yang tenggelam dalam alam. “Ada keterbukaan, kemurahan hati, dan kelembutan dalam gambar-gambar ini yang menunjukkan betapa nyamannya mereka dengan alamnya, meskipun sebagai orang Yanomami, mereka tidak suka difoto,” kata Pardo.

Pengusiran Andujar dari wilayah Yanomami pada tahun 1977 oleh rezim militer Brasil, karena dianggap menentang pemukim yang melanggar batas tanah adat, merupakan titik balik dan Andujar semakin sering menggunakan kameranya “sebagai senjata politik”, kata Nogueira.

“Dia benar-benar menyerahkan estetikanya pada komitmen untuk memahami orang dan membela mereka. Tidak masalah apakah melalui fotografi atau aktivitas politik.”

Katalog Claudia Andujar: Perjuangan Yanomami. Foto: Barbican Center.

Kembali pada 1980-an bersama tim imunisasi selama wabah campak, dia menghabiskan tiga tahun untuk memotret tiap individu Yanamomi untuk mendapatkan kartu sehat. Mereka memakai nomor karena Yanomami tidak menggunakan nama. Nogueira mengatakan: “Mereka berlomba untuk menyelamatkan Yanomami dengan kampanye vaksinasi pada 1980-an. Dan sekarang kami berlomba lagi untuk memvaksinasi orang terhadap ancaman baru. “

Covid-19 hanyalah bagian dari ancaman saat ini bagi Yanomami, kata Fiona Watson, dari Survival International, yang membela masyarakat adat. “Suku Yanomami sedang menghadapi salah satu krisis terbesar yang mereka hadapi sejak mereka mulai berhubungan dengan dunia luar.”

Mengutip pembukaan wilayah lindung Bolsonaro untuk penambangan, dia berkata: “Jika Anda menganggap definisi (genosida) sebagai sesuatu yang mengarah pada kehancuran suatu etnis, ini adalah genosida. Khususnya dengan suku-suku yang tidak ada kontaknya, dimana tidak ada bukti atau saksi, maka genosida yang terjadi di sini tidak terlihat.”

“Kita perlu mengalihkan pembicaraan tentang krisis iklim ke topik tentang melindungi orang-orang yang menghuni ruang-ruang ini,” kata Nogueira. “Kita telah mengabaikan dimensi manusia. Mengapa melindungi hutan hujan itu perlu, dan bukan orang-orang yang tinggal di sana? “

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini