Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Perjanjian
Rusia menyatakan sangat perlu untuk membahas pertahanan rudal-rudal AS dalam perpanjangan perjanjian START (kesepakatan pengurangan senjata), Sumber : Dailymail.co.uk

Rusia : Setiap Perjanjian START Perlu Membahas Pertahanan Rudal AS

Berita Baru, Rusia – Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov telah menyatakan bahwa kemungkinan perpanjangan perjanjian START Baru tidak mungkin dilanjutkan tanpa adanya diskusi mengenai pertahanan rudal AS.

Dilansir dari Sputniknews.com, Perpanjangan lima tahun dari perjanjian pengurangan senjata (START) mulai berlaku awal bulan ini. Pembahasan pertahanan rudal AS sangat perlu dilakukan Kesepakatan ini penting untuk menjaga perdamaian dan keamanan global.

“Jika AS tidak siap untuk melanjutkan ini maka kecil kemungkinan untuk memiliki kesepakatan baru untuk menggantikan perjanjian START baru. kami harus fokus pada masalah pertahanan rudal. Jika tidak, kontrol senjata akan dipertanyakan,” kata Ryabkov. pada konferensi pers. Pada Kamis (11/02).

Diplomat itu juga mencatat bahwa Rusia dan Amerika Serikat telah mulai merundingkan jadwal pemeriksaan dan konsultasi yang merupakan bagian dari kesepakatan START baru yang akan diperpanjang.

“Sedangkan untuk inspeksi, hal tersebut harus diperbarui, kami sekarang sedang mengerjakannya. Kami meluncurkan prosedur yang melibatkan berbagai lembaga untuk memulihkan semua itu,” kata Ryabkov.

Menurutnya, AS sudah sepatutnya mematuhi perjanjian START baru yang diperpanjang, tetapi masih ada masalah dengan catatan rudal balistik mereka.

“Misalnya, dalam hal perjanjian New START, kita dapat melihat bahwa Washington cukup bertanggung jawab terhadap perjanjian tersebut, kecuali masalah-masalah seperti dengan daftar beberapa rudal-rudal yang dikerjakan ulang. Kami telah mengumpulkannya dan akan terus membicarakannya, hal ini karena perjanjian akan diperpanjang”, kata Ryabkov.

START baru (Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis) mulai berlaku pada 5 Februari 2011. Perjanjian tersebut menetapkan bahwa masing-masing pihak akan mengurangi persenjataan nuklirnya, yang bertujuan untuk mengurangi jumlah total senjata dalam 7 tahun, sehingga tidak melebihi 700 rudal balistik antarbenua, rudal balistik pada kapal selam dan pembom berat, serta 1.550 hulu ledak dan 800 peluncur yang dikerahkan dan maupun yang tidak dikerahkan.

Perjanjian START baru ini ditetapkan untuk berakhir pada 5 Februari 2021 tetapi diperpanjang hingga Februari 2026.

Ryabkov juga mengomentari prospek melanjutkan pakta lain dengan Washington. Menurutnya, Moskow akan mempertimbangkan kembali ke Perjanjian langit terbuka atau Open Skies jika Amerika Serikat mengubah keputusannya untuk pergi.

“Jika AS, saat meninjau prioritas kebijakan luar negerinya dan menganalisis warisan pemerintahan mantan Presiden Donald Trump. Ini memutuskan bahwa alternatif dapat terjadi dan memberi sinyal bahwa Washington siap untuk mulai kembali ke perjanjian Open Skies, entah bagaimana kita mungkin menyesuaikan keputusan untuk meluncurkan prosedur internal untuk meninggalkan perjanjian”, kata diplomat itu.

Pada saat yang sama, pejabat tersebut mencatat bahwa Perjanjian Kekuatan Nuklir Jangka Menengah (INF), yang telah berakhir pada tahun 2019 tidak dapat dikembalikan ke bentuk sebelumnya.

“Singkatnya, saya tidak berpikir ada prospek untuk mengembalikan INF dalam bentuknya selama 30 tahun”, kata Ryabkov.

Pada 21 Mei 2020, Presiden Donald Trump mengatakan AS akan menarik diri dari Perjanjian Open Skies karena dugaan pelanggaran oleh Rusia, yang dibantah Moskow. Pada bulan November, pihak Amerika secara resmi meninggalkan kesepakatan tersebut.

Sebagai tanggapan, Rusia mendesak semua anggota perjanjian untuk mengikuti perjanjian dan tidak memberikan data yang mereka dapatkan selama penerbangan observasi ke negara ketiga, dan kemudian dengan seenaknya meninggalkan kesepakatan, karena tidak ada jaminan yang diterima dari penandatangan lainnya.

Wakil Menlu Rusia juga menunjukkan kontak yang intensif dengan Amerika Serikat terkait kesepakatan nuklir Iran.

“Ada beberapa elemen yang terkait dengan kontak intensif dan intensif dari pihak-pihak yang tersisa dalam kesepakatan. Maksud saya Iran, Eropa, kami, dan China. Dan kontak semua pihak tersebut dengan Amerika Serikat dalam beberapa hari dan minggu terakhir, sejak kedatangan pemerintahan baru “, Ryabkovsaid.

Rusia meminta Eropa dan AS untuk memastikan bahwa Iran menikmati manfaat ekonomi sebagai imbalan kepatuhan dengan JCPOA, tambahnya.

Teheran menurunkan program nuklirnya pada 2015, setelah menandatangani kesepakatan dengan kelompok negara P5 + 1 (AS, China, Prancis, Rusia, Inggris – plus Jerman) dan Uni Eropa.

Sebagai tanggapan, sanksi terhadap Republik Islam dibatalkan. Namun, pada 2018 Washington membatalkan kesepakatan dan menerapkan kembali sanksi, yang memaksa Iran secara bertahap menangguhkan kewajibannya berdasarkan perjanjian.

Pada awal Januari 2021, organisasi energi atom Iran mengumumkan bahwa negaranya telah berhasil memperkaya uranium sebesar 20 persen di Pabrik Pengayaan Bahan Bakar Fordow, yang berarti meningkatkan kapasitas nuklirnya.

Template Ads