Berita

 Network

 Partner

BMW
BMW Hapus Mesin Bahan Bakar Minyak/Doc. Reuters

BMW Hapus Mesin Bahan Bakar Fosil dari Pabrik Utama Tahun 2024

Berita Baru, Inovasi BMW mengkonfirmasi bahwa perusahaan tersebut akan berhenti membuat mesin pembakaran internal di pabrik utamanya di Munich pada tahun 2024.

Hal tersebut sebagaimana yang disampaikan kepala produksi perusahaan pada Jumat (23/10/21) dalam konferensi yang menandai dimulainya produksi model i4 listriknya.

Dilansir dari Reuters, mesin ICE yang saat ini dibuat di Munich akan diproduksi di pabrik BMW di Austria dan Inggris di masa depan, kata kepala produksi Milan Nedeljkovic, meskipun mobil yang menggunakan mesin tersebut masih akan dirakit di pabrik Munich.

“Pada tahun 2023 setidaknya setengah dari kendaraan yang diproduksi di Munich akan dialiri listrik – baik baterai listrik atau hibrida plug-in,” ungkap perusahaan tersebut dikutip Berita Baru, Sabtu (23/10/21).

Berita Terkait :  Wartawan Sputnik Ditahan Polisis Turki, Rusia: Pelanggaran Besar

BMW telah menetapkan target untuk setidaknya 50% dari penjualan mobil global baru menjadi listrik pada tahun 2030, dan CEO Oliver Zipse mengatakan pada konferensi minggu lalu bahwa perusahaan akan siap dengan penawaran semua-listrik jika ada pasar yang melarang ICE pada saat itu.

Mobil baterai-listrik i4 dibuat pada jalur perakitan bersama dengan ICE dan model hibrida seperti BMW Seri 3 Sedan dan Touring, kata perusahaan itu, sebuah pergeseran yang menelan biaya 200 juta euro ($ 233 juta) investasi dalam infrastruktur produksi.

Sebuah lini perakitan campuran serupa sudah berlangsung di pabrik Dingolfing pembuat mobil, yang memproduksi BMW iX bersama model hybrid dan ICE.

Berita Terkait :  OnePlus Nord CE 5G Diluncurkan dengan Harga Terjangkau

Model baru akan diprioritaskan dalam pengambilan keputusan di mana mengalokasikan chip yang langka, kata kepala pabrik Peter Weber. Perusahaan itu memiliki persediaan bahan baku yang baik, Nedeljkovic menambahkan.

BMW sebelumnya mengatakan mereka mengharapkan untuk memproduksi 70.000 hingga 90.000 mobil lebih sedikit daripada yang bisa dijual tahun ini karena kekurangan chip yang melanda pembuat mobil di seluruh dunia.

Hal ini juga sebagai bentuk komitmen untuk mengurangi emisi dari logistik transportasi di pabrik Munich, yang terbesar di perusahaan, menjadi nol dalam beberapa tahun ke depan, tanpa memberikan tanggal tertentu.

“Ini akan dicapai dengan memanfaatkan transportasi kereta api dan truk bertenaga baterai yang lebih besar untuk mengangkut kendaraan di dalam dan di sekitar pabrik,” tambah perusahaan tersebut.

Berita Terkait :  Portugal Akan Mulai Layanan 5G Pertama dalam Beberapa Minggu